Tracheitis: mengenai keradangan trakea dari "A" hingga "Z"

Seseorang mempunyai organ yang tidak begitu terkenal - trakea, yang merupakan tiub berongga antara laring dan bronkus. Ini adalah bahagian penting dari saluran udara di mana udara memasuki paru-paru. Trakea terdiri daripada beberapa lapisan, salah satunya - lendir - boleh meradang, dan kemudian pesakit didiagnosis dengan trakeitis.

Penerangan Penyakit

Dengan trakeitis, semua gejala dikaitkan dengan kerengsaan epitel - tisu yang dilapisi oleh organ. Ini berlaku, sebagai peraturan, sebagai akibat dari aktiviti pelbagai virus dan bakteria: mereka yang biasanya menyebabkan penyakit ini, yang dalam banyak kasus menular.

Tracheitis, yang dicirikan oleh batuk kering, demam dan sakit dada, jarang didiagnosis sebagai penyakit bebas. Bersama dengannya, tanda-tanda keradangan pada organ terdekat sering ditunjukkan: laring, nasofaring, bronkus, serta beberapa penyakit otorhinolaryngologis (rhinitis, laringitis). Dalam kes sedemikian, penyakit bersamaan didiagnosis: tracheobronchitis, laringotracheitis, rhinopharyngotracheitis.

Terdapat juga alahan trakeitis yang disebabkan oleh pelbagai alergen. Selalunya ia menyertai rinitis dan konjungtivitis yang bersifat alahan.

Ejen penyebab trakeitis adalah virus dan bakteria patogen, antaranya adalah streptokokus, staphylococci dan pneumococci, lebih jarang - tongkat Pfeifer. Hampir semua mikroorganisma patogen yang mempengaruhi kesihatan saluran pernafasan tidak bertahan dengan baik di persekitaran, oleh itu, jangkitan berlaku dengan hubungan rapat dengan pesakit.

Mengapa tracheitis berlaku??

Terdapat dua cara utama untuk mengembangkan penyakit..

Dalam kes pertama, tracheitis menjadi komplikasi SARS, influenza, campak, demam merah, rubela, atau cacar air. Dalam kes kedua, mekanisme pengembangan dikaitkan dengan pengaktifan mikroflora oportunis mereka sendiri, iaitu mikroorganisma yang biasanya ada pada manusia dalam jumlah tertentu mulai bertindak "terhadapnya".

Pelbagai faktor boleh menimbulkan serangan seperti itu:

  • kehadiran berterusan di bilik dengan kelembapan tinggi;
  • menyedut udara yang terlalu lembap, kering atau sejuk;
  • penyedutan gas atau sebatian toksik;
  • tindakan perengsa, alergen;
  • pendedahan berpanjangan kepada fros (hipotermia);
  • pendedahan kepada asap tembakau;
  • keadaan persekitaran yang buruk (udara berdebu).

Meningkatkan risiko tracheitis, imuniti yang lemah, kekurangan imuniti, penyakit somatik tertentu (diabetes, sirosis hati, penyakit ginjal, rematik), penggunaan ubat tertentu yang berpanjangan (imunosupresan).

Trachitis alergi muncul kerana kontak dengan alergen yang berpanjangan: debu, rambut haiwan, debunga tumbuhan, asap kimia. Menariknya, tracheitis berjangkit sering mendahului alergi, ketika tindak balas badan dalam bentuk alergi terhadap bakteria patogen. Kemudian mereka bercakap mengenai tracheitis berjangkit dan alahan.

Bagaimana penyakit ini berkembang??

Udara yang dihirup oleh seseorang melalui proses "persiapan" yang pendek tetapi sangat kompleks di hidung: menghangatkan, melembapkan, dan dibersihkan dari zarah-zarah debu. Untuk penyaringan seperti itu, rambut dan bulu epitel bertanggungjawab, yang menangkap "sampah" terkecil. Pada masa akan datang, dia pergi ke luar dengan bersin atau meniup hidungnya..

Sekiranya seseorang menghidap penyakit yang disertai oleh hidung berair, proses membersihkan saluran hidung terganggu. Rhinitis, sinusitis, adenoid, pembentukan tumor, kecacatan struktur hidung, kelengkungan septum hidung - semua ini dapat memperburuk kemampuan pelindung hidung. Atas sebab ini, udara yang tidak siap menembus segera ke persekitaran dalaman badan, termasuk trakea.

Selaput lendir trakea menjadi jengkel, kemerahan, bertambah, dan lendir terkumpul di permukaannya. Bergantung pada jenis trakeitis (kronik, virus, hipertrofik, atropik, dll.), Mekanisme untuk menyingkirkan lendir ini boleh berbeza, dan oleh itu gejala penyakitnya berbeza.

Jadi, ada pilihan dengan batuk kering yang kuat, dahak yang banyak, sedikit pendarahan. Perubahan morfologi pada mukosa trakea juga boleh berbeza: dari pembebasan rembesan purulen akibat pengumpulan lendir hingga pembentukan kerak kering.

Gejala

Gejala penyakit boleh berbeza, kerana terdapat banyak jenis tracheitis. Ia dibahagikan kepada kronik dan akut, perbezaan utama di antaranya adalah kadar kejadian dan keterukan kursus. Trakeitis akut berkembang dengan cepat, dan semua gejala diucapkan. Dalam bentuk penyakit kronik, gejalanya hampir tidak dapat dilihat, namun, pemburukannya berlangsung lebih lama.

Di samping itu, tracheitis dibahagikan kepada beberapa jenis:

  • alahan;
  • viral;
  • bakteria;
  • virus bakteria;
  • alahan berjangkit.

Sehubungan itu, penyakit ini mempunyai banyak gejala. Yang utama adalah:

  • batuk yang teruk, lebih teruk pada waktu malam atau pagi;
  • sakit tekak dan sternum;
  • kenaikan suhu (dalam bentuk kronik - hingga 37.5 darjah, dalam bentuk akut - hingga 39);
  • keletihan teruk, kelesuan, kelemahan.

Pesakit paling kerap mengadu batuk. Dan dalam kebanyakan kes, semuanya bermula dengan batuk kering yang berlarutan dan menyakitkan, yang kemudian diganti dengan basah. Sebilangan besar dahak dilepaskan, kemudian nanah. Sebarang pergerakan tiba-tiba, menangis, ketawa, bercakap atau menarik nafas panjang boleh mencetuskan batuk. Bahkan perubahan suhu persekitaran boleh menyebabkan batuk yang teruk..

Gejala selebihnya dikaitkan dengan penyakit bersamaan: sakit ketika menelan, kehilangan suara, berdehit ketika bercakap, bengkak kelenjar getah bening, terkoyak dan lain-lain.

Diagnostik

Untuk diagnosis, beberapa parameter darah (ESR, sel darah putih dan jumlah eosinofil), pemeriksaan bakteriologi smear dari tekak dan hidung, kultur dahak, mikroflora, pemeriksaan dahak untuk mikobakteri tahan asid dan ujian alergi (sekiranya disyaki trakeitis alergi) adalah penting..

Dari kaedah instrumental, berikut adalah penting:

  • laringotrakeoskopi;
  • Sinar-X cahaya;
  • rhinoskopi;
  • X-ray sinus hidung;
  • faringoskopi.

Dalam beberapa kes, setelah pemeriksaan, diperlukan perundingan dengan pakar lain: pakar pulmonologi, doktor TB, alergi. Doktor ini mungkin menetapkan kaedah diagnostik lain, baik instrumental dan makmal..

Rawatan

Setelah diagnosis dibuat, penting untuk menentukan jenis trakeitis, yang bergantung pada rejimen rawatan. Ini bertujuan menghentikan gejala, menghilangkan patogen (virus, bakteria, alergen) dan mencegah perkembangan komplikasi.

Sehubungan itu, tetapkan antibiotik, antihistamin atau ubat antivirus, ubat antipiretik dan antitussive, ubat untuk menghilangkan dahak, serta imunostimulan dan imunomodulator.

Rawatan tempatan terdiri daripada penggunaan aerosol, minuman sihat (susu panas, air mineral penyembuhan), dan penggunaan kompres pemanasan. Penyedutan dan rawatan fisioterapeutik kadang-kadang diresepkan, misalnya, elektroforesis, urut, UHF, refleksologi.

Penyakit ini biasanya dirawat secara rawat jalan, hanya dengan berlakunya komplikasi, diperlukan rawatan di hospital. Tracheitis sendiri jarang menyebabkan komplikasi, tetapi bronkitis, radang paru-paru, dan penyakit lain yang menyertainya boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius..

Makna perkataan "trakea"

1. Anat. Tiang angin.

2. biasanya banyak h. (trakea, dia). Zool. Tiub pernafasan terbuka di permukaan badan pada beberapa haiwan arthropod.

Sumber (versi cetak): Kamus bahasa Rusia: Dalam 4 jilid / RAS, Institut Linguistik. penyelidikan; Ed. A.P. Evgenieva. - Edisi ke-4, Dihapus. - M.: Rus. bahasa; Sumber polygraph, 1999; (versi elektronik): Perpustakaan elektronik asas

  • Huruf Trakea (dari bahasa Yunani lain. Τραχεῖα (ἀρτηρία). "Kasar (tekak pernafasan)" - organ vertebrata dan manusia, yang merupakan bahagian saluran udara; terletak di antara laring dan bronkus.

Pada beberapa amfibi caudate, trakea berbentuk tiub yang agak panjang; biasanya dinding tiub diperkuat oleh tulang rawan kecil yang tersebar tidak rata, yang kadang-kadang saling berkaitan di sisi. Tulang rawan ini menunjukkan hubungan yang diketahui dengan tulang rawan laring, dan oleh itu ia dikreditkan dengan asal viseral yang sama (mungkin disebabkan oleh lengkungan cabang kelima), seperti yang terakhir. Pada amfibia, trakea tidak dibahagikan kepada bronkus, (paru-paru bermula dari trakea) dan tidak semua terisolasi dari laring (pada amfibi belakang, trakea tidak ada; paru-paru bermula dari laring). Pada amfibi caudate, trakea biasanya panjang, dengan tulang rawan berpasangan, yang kadang-kadang menyatu.

Pada reptilia, burung dan mamalia, trakea diasingkan dengan baik dari laring dan dibahagikan kepada bronkus. Panjang trakea berkadar terus dengan panjang leher dan berbanding terbalik dengan panjang bronkus.

Pada reptilia, kerangka trakea terdiri dari cincin tulang rawan yang lengkap atau tidak lengkap, pada burung, biasanya dari cincin teroksidasi padat, yang membentuk beberapa di antaranya banyak konvolusi dan peluasan yang memainkan peranan resonator. Pada banyak burung, cincin bawah terlibat dalam pembentukan laring bawah yang disebut. Kerangka trakea mamalia dibentuk oleh separuh bulatan tulang rawan (berang, agouti, bulu, dan lemur mempunyai cincin tertutup).

Bahagian belakang trakea biasanya dilapisi jaring; esofagus bersebelahan dengannya. Pada rawan cetacea dan lilac, trakea sebahagiannya bergabung antara satu sama lain, membentuk sejenis lingkaran. Trakea biasanya dibahagikan kepada 2 bronkus di rongga dada; pada beberapa haiwan, bronkus tambahan berlepas dari trakea (ikan paus bergigi, ruminan, babi).

Trakea seseorang adalah tekak pernafasan, kesinambungan dari laring. Ia kelihatan seperti tiub sepanjang 11–13 cm, yang terdiri daripada 16-20 cincin separuh tulang rawan yang dihubungkan oleh tisu penghubung berserat padat. Trakea dilapisi dengan membran mukus. Terdapat banyak kelenjar lendir bercampur di submucosa.

TRACHE'Y, dan, w. [Bahasa Yunani tracheia, huruf. kasar] (anat.). 1. Sama seperti tekak pernafasan (lihat tekak; anat.). 2. Di beberapa arthropoda - tiub pernafasan yang memanjang ke permukaan badan (zool.). 3. Pada tanaman, ia sama dengan kapal (lihat kapal dalam 3 digit; bot.).

Sumber: “Kamus Penjelasan Bahasa Rusia” yang diedit oleh D. N. Ushakov (1935-1940); (versi elektronik): Perpustakaan elektronik asas

trakea

1. Anat. sama dengan tekak pernafasan; bahagian saluran udara antara laring dan bronkus

2. kebun binatang. bahagian sistem trakea, organ pernafasan serangga dan arachnid

3. nerd. pada tanaman sama dengan kapal; tiub yang digunakan untuk membawa kelembapan dan bahan terlarut di dalamnya

Frasaologi dan gabungan stabil

Menjadikan Peta Kata Lebih Baik Bersama

Helo! Nama saya Lampobot, saya adalah program komputer yang membantu membuat Word Map. Saya tahu cara mengira, tetapi setakat ini saya tidak faham bagaimana dunia anda berfungsi. Bantu saya mengetahuinya!

Terima kasih! Saya menjadi sedikit lebih baik dalam memahami dunia emosi.

Soalan: paradoks adalah sesuatu yang neutral, positif atau negatif?

Trakea

Trakea adalah tubular, organ berongga sepanjang 10 hingga 12 cm, diameter 15 hingga 30 mm, yang terdiri daripada tulang rawan. Nama lain untuk trakea adalah tekak pernafasan. Trakea segera mengikuti laring dan bermula pada tahap vertebra serviks ke-6. Pada tahap vertebra toraks ke-5 terdapat pemisahan (bifurkasi) trakea menjadi dua bronkus. Tapak unjuran bifurcation pada dinding dada anterior berada pada tahap lekatan tulang rusuk kedua ke sternum.

Di semua sisi, trakea dikelilingi oleh organ dan struktur lain. Bahagian belakang esofagus berdekatan dengannya. Kelenjar tiroid dan salurannya yang besar, serta otot-otot leher, terletak di hadapan kawasan serviks, dan arteri karotid terletak di sisi. Di hadapan kawasan toraks terdapat lengkungan aorta dan kelenjar timus, dan di sisi terdapat batang saraf, saluran darah dan pleura paru-paru.

Cincin separuh hyaline cartilaginous dalam jumlah 15 hingga 20 adalah asas struktur tekak pernafasan. Ketinggian setiap cincin kira-kira 2 hingga 5 mm. Cincin rawan pertama adalah yang paling penting. Ketinggiannya ialah 13 mm. Cincin separuh tulang rawan disambungkan oleh ligamen anular. Dinding yang menghadap kerongkongan kekurangan rawan dan diketatkan oleh tisu penghubung. Tempat ini dipanggil dinding trakea dengan jaring. Fungsi utamanya adalah:

  • perlindungan trakea daripada kerosakan semasa memindahkan makanan padat di sepanjang esofagus;
  • keupayaan untuk mengubah isipadu trakea kerana pergerakan dinding.

    Di dalam trakea, selaput lendir tanpa lipatan dilapisi. Ia mengandungi sebilangan besar sel goblet yang mengeluarkan lendir. Sedikit lebih dalam adalah lapisan submucosal, di mana kapal dan kelenjar diletakkan. Ini diikuti oleh semirings, yang terdiri daripada rawan hyaline dan ligamen berbentuk cincin. Membran luar trakea adalah Adventitia, terdiri daripada tisu penghubung dan memberikan fungsi pelindung.

    Fungsi trakea

  • Mengangkut udara dari laring ke pokok bronkial;
  • pemurnian, pelembapan dan pemanasan udara.

    Perkembangan trakea dalam tempoh embrio dan selepas bersalin

    Bermula dari minggu ketiga perkembangan janin, alur tracheobronchial muncul di dinding faring embrio. Ketika semakin dalam, septum menyatu dengannya, yang kemudiannya memisahkan trakea dari esofagus. Larynx terbentuk di atas. Hujung bawah trakea secara beransur-ansur memanjang dan terbahagi kepada dua proses, dari mana bronkus dan paru-paru akan terbentuk.

    Pada bayi baru lahir, trakea tiga kali lebih pendek daripada pada orang dewasa. Tulang rawan lembut dan nipis, dan dinding membrannya lebih lebar daripada pada orang dewasa. Organ ini terletak lebih tinggi. Bifurcation dilakukan di kawasan 2 vertebra toraks. Panjang pertumbuhan trakea yang paling aktif diperhatikan pada tahun pertama kehidupan kanak-kanak, dan juga semasa akil baligh. Pada usia 14 tahun, panjang trakea meningkat dua kali ganda. Dengan bertambahnya usia, tulang rawan menjadi lebih padat, dan kerapuhannya diperhatikan oleh usia tua..

    Penyakit trakea

    Kerosakan sering berlaku kerana pembentukan trakea yang terganggu semasa embriogenesis. Kecacatan yang jarang berlaku termasuk atresia. Bersamanya, trakea berakhir secara membuta tuli dan tidak berkomunikasi dengan bronkus. Bayi baru lahir dengan patologi seperti itu secara praktikal tidak dapat dilaksanakan. Stenosis (penyempitan) trakea berlaku kerana ketiadaan beberapa tulang rawan, pemampatan trakea oleh kista berdekatan, tumor mediastinal, dan lain-lain. Gejala utama stenosis adalah stridor (bunyi bising khas yang berlaku ketika bernafas). Keruntuhan trakea adalah penyakit yang disebabkan oleh pelembutan kongenital, kendur, ubah bentuk tulang rawan trakea.

    Prolaps dinding membran dicirikan oleh penonjolan membran dinding membran ke dalam lumen trakea dengan penyempitan tajam diameter trakea. Penyebab prolaps: batuk panjang yang meningkatkan tekanan intrathoracic dan meregangkan dinding membran. Prolaps sering berlaku pada orang yang mempunyai sejarah jangka panjang tuberkulosis, radang paru-paru, asma bronkial, jangkitan pernafasan akut, dan juga perokok berat. Keadaan penting yang menyumbang kepada perkembangan penyakit ini adalah kekurangan kerangka tulang rawan pada pernafasan.

    Dyskinesia trakea, dan juga pokok bronkial, adalah keadaan patologi dengan gangguan nada dan aktiviti motorik saluran pernafasan. Penurunan mobiliti serat otot dinding trakea ditetapkan sebagai hipotensi atau aton, dan peningkatan - sebagai kejang. Dyskinesia trakea dan bronkus dikaitkan dengan banyak penyakit pernafasan.

    Di antara patologi yang diperoleh, penyakit keradangan yang paling biasa, fistula dan stenosis laring. Keradangan trakea biasanya digabungkan dengan bronkitis. Keradangan akut dan kronik disebabkan oleh bakteria, virus dan kulat.

    Stenosis (penyempitan) trakea boleh menjadi primer - berlaku selepas kecederaan atau penyakit, serta sekunder - timbul kerana pemampatan trakea, misalnya, tumor mediastinal. Penyebab stenosis primer adalah intubasi yang berpanjangan, trakeostomi, luka bakar trakea. Gejala berikut adalah ciri stenosis: sesak nafas, sianosis, batuk, terbakar, mengi, dll. Selepas itu, gangguan hemodinamik berlaku, dan komplikasi berjangkit juga bergabung.

    Beberapa keadaan patologi, seperti barah: esofagus, luka bakar kimia, disertai dengan kerosakan pada dinding membran. Selepas luka bakar, pada mulanya sakit banyak dan terbakar di belakang sternum. Tidak lama kemudian, lubang yang disebut fistula terbentuk di lokasi kerosakan. Secara klinikal, ia ditunjukkan oleh batuk, sakit di belakang sternum, sianosis dan sesak nafas. Semasa makan air liur, zarah makanan menembusi fistula ke trakea, dan kemudian ke bronkus dan paru-paru. Akibatnya, edema paru-paru dan radang paru-paru berkembang..

    Tumor trakea primer dan sekunder. Primer berasal dari tisu trakea, sekunder dari organ tetangga atau jauh: esofagus, timus, kelenjar getah bening mediastinal, dll. Tumor dengan jalan jinak ditunjukkan oleh batuk, kesukaran bernafas. Komplikasi yang teruk dari tumor ganas adalah percambahannya ke dalam lumen trakea, diikuti dengan penutupan separa atau lengkap. Selain itu, komplikasi seperti radang paru-paru dan pendarahan yang menyebabkan kematian pesakit juga mungkin berlaku..

    Diagnosis penyakit

    Dalam diagnosis pelbagai penyakit trakea, selain data klinikal, kaedah penyelidikan instrumental berikut berjaya digunakan:

  • Radiografi membolehkan anda menentukan ukuran, lokasi tumor, ubah bentuk, penyempitan dan sista;
  • trakeoskopi membantu melihat tumor, serta melakukan biopsi. Di samping itu, dengan bantuan trakeoskopi, adalah mungkin untuk menjelaskan penyetempatan dan bentuk pecahnya organ;
  • pemeriksaan fistulografi dan endoskopi memberikan maklumat terperinci mengenai fistula;
  • tomografi trakea dilakukan untuk menjelaskan lokasi tumor, sista, penyempitan, dan lain-lain;
  • pneumotachigraphy membolehkan anda menentukan patensi trakea dan untuk menjelaskan tahap stenosis.

    Pemindahan

    Di Rusia, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, trakea dengan bronkus dari penderma berjaya dipindahkan. Sebelumnya, hanya serpihan organ tertentu yang dipindahkan. Operasi seperti itu mengembalikan kesihatan, dan meningkatkan kualiti hidup pesakit dengan tumor, stenosis, anomali kongenital, kecederaan trakea yang serius..

    Teknik penciptaan bioimplant yang asli menyediakan proses bertingkat untuk menyediakan trakea penderma hanya dalam 7-10 hari. Sejurus selepas membuang trakea, kerana rawatan kimia, sel penderma dikeluarkan. Matriks trakea yang dibuat dihuni oleh sel epitelium dan mesenkim, dan kemudian dipindahkan ke penerima. Sebagai tambahan, trakea buatan yang dibuat dari bahan nanokomposit berjaya dipindahkan. Beberapa hari sebelum transplantasi pada trakea buatan, doktor “menanam” sel sumsum tulang pesakit. Hasilnya adalah organ baru yang cepat berakar dan tidak terkoyak. Operasi sedemikian berjaya dilakukan bukan sahaja di Rusia, tetapi juga di Amerika Syarikat, Jerman, Sweden, dan Israel..

    Rawatan dan pencegahan penyakit trakea

    Beberapa penyakit kongenital, misalnya, stenosis trakea, fistula, diverticulum (penonjolan dalam bentuk poket dinding organ), sista berjaya dirawat dengan pembedahan. Tumor dilindungi, diikuti dengan penyatuan semula tisu trakea yang sihat. Sebilangan besar tumor jinak bersaiz kecil dikeluarkan melalui bronkoskop menggunakan cryodestruction atau laser photocoagulation. Sebagai rawatan tambahan, terapi radiasi dan kemoterapi digunakan. Dengan bantuan bronkoskopi, lumen trakea berjaya dipulihkan, penyempitannya berlaku kerana stenosis cicatricial.

    Masuknya badan asing ke dalam trakea, yang disertai dengan penutupan lumennya sepenuhnya atau sebahagian, memerlukan campur tangan pembedahan yang mendesak, tidak rumit, tetapi sangat bertanggungjawab yang disebut konikotomi. Maksud manipulasi adalah seperti berikut: mangsa mempunyai unjuran ligamen krikotiroid dan pada titik ini sayatan kecil dibuat ke mana tiub berongga dimasukkan. Ini boleh menjadi cerat dari teko, casing dari pegangan, dll. Dengan cara ini anda dapat menyelamatkan nyawa seseorang..

    Dengan kanser laring, kerosakan, tumor leher yang menekan saluran udara, kecederaan dada, campur tangan pembedahan lain dilakukan - trakeotomi. Operasi ini dilakukan dalam keadaan aseptik menggunakan set khas untuk trakeotomi oleh pakar otolaringologi. Doktor, memotong tulang rawan trakea, membuat "tingkap" - trakeostomi, di mana tiub khas, kanula, dimasukkan. Melaluinya pernafasan dilakukan. Dalam tempoh selepas operasi, rawatan khusus harus diambil untuk trakeostomi. Sekiranya pesakit dalam keadaan rehat di tempat tidur yang ketat, dan juga tidak sedarkan diri, maka melalui trakeostomi, pembersihan (pembersihan) sistem pernafasan dari lendir dan dahak dilakukan dengan menggunakan alat khas. Sebelum prosedur, anda boleh menanam beberapa tetes larutan soda, untuk mengeluarkan dahak yang lebih baik. Pintu masuk trakeostomi itu sendiri ditutup dengan serbet steril dan dibasahi.

    Pencegahan penyakit radang trakea dikurangkan kepada pencegahan dan rawatan rasional penyakit pernafasan akut dan penyakit radang kronik sistem pernafasan. Pencegahan tumor laring pada pesakit dengan risiko tinggi kejadiannya dikaitkan dengan berhenti merokok, gaya hidup yang sihat. Untuk mengelakkan penyumbatan trakea dengan kepingan makanan, perlu mengamati budaya tingkah laku di meja semasa makan.

    Trakeitis

    Tracheitis adalah keradangan membran mukus trakea - tiub tulang rawan yang melaluinya udara dari laring ke bronkus. Penyakit ini boleh berkembang pada orang dewasa dan kanak-kanak dari usia apa pun..

    Tracheitis dicirikan oleh sakit tekak dan batuk kering pada waktu malam dan pagi. Selalunya, ketidakselesaan dada juga diperhatikan..

    Jenis-jenis Tracheitis

    Tracheitis boleh menjadi akut dan kronik. Akut berkembang dan berjalan dengan cepat dan memberi tindak balas yang baik terhadap rawatan. Dengan terapi yang betul, mungkin untuk menyingkirkan penyakit ini sepenuhnya dalam masa 2-3 minggu.

    Trakeitis kronik mempunyai kelesuan dan jangka panjang (pada beberapa pesakit sepanjang hayat), dengan pemburukan dan pengurangan. Terdapat dua jenis:

    • Atropik - dengan jenis trakeitis ini, membran mukus menjadi lebih nipis. Kerak terbentuk di permukaan trakea. Pesakit batuk kering.
    • Hypertrophic - membran mukus trakea menebal. Pesakit mengalami batuk dengan dahak.

    Penyebab tracheitis

    Penyebab utama trakeitis akut adalah jangkitan virus, jarang bakteria. Walau bagaimanapun, hanya terdapat jangkitan virus (atau yang lain) tidak selalu membawa kepada penyakit ini. Perkembangan tracheitis sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor yang berkaitan:

    • penyedutan udara kering, panas atau sejuk;
    • merokok;
    • kerosakan pada saluran pernafasan dengan bahan toksik (semasa bekerja di industri berbahaya);
    • proses keradangan pada nasofaring atau rongga hidung;
    • penyakit sistem kardiovaskular;
    • hipotermia biasa;
    • kecederaan mekanikal membran mukus trakea;
    • alahan;
    • pernafasan mulut (dengan kesesakan hidung dari pelbagai etiologi);
    • penyakit pernafasan kronik;
    • penderaan alkohol.

    Kumpulan risiko termasuk orang yang bekerja di kedai panas, lombong, kilang kimia dan minyak, ladang.

    Tracheitis sering menyertai bronkitis, rhinitis, laringitis, faringitis. Kurang cenderung berkembang sebagai penyakit yang terpisah.

    Trakeitis kronik berlaku kerana bentuk penyakit akut yang tidak dirawat, oleh itu, permulaan rawatan penyakit tepat pada masanya sangat penting.

    Gejala tracheitis

    Salah satu gejala utama keradangan membran mukus trakea adalah batuk. Ia mempunyai watak khas:

    • berlaku pada sawan;
    • paling kerap dinyatakan pada waktu malam atau pagi;
    • dipergiatkan oleh percakapan, nafas tajam, tawa, perubahan suhu udara, bau yang menyengat, penyedutan asap.

    Batuk kering pada mulanya, tetapi selepas satu atau dua hari ia mula disertai dengan dahak.

    Juga, dengan tracheitis, gejala berikut diperhatikan:

    • sakit dada (semasa batuk);
    • sakit, sakit tekak;
    • suara serak;
    • malaise umum;
    • peningkatan suhu badan hingga 37-38 darjah.

    Diagnosis tracheitis

    Doktor mengumpulkan anamnesis, mendengar keluhan pesakit, melakukan pemeriksaan umum, memeriksa laring dengan laringoskop dan mendengar paru-paru pesakit. Ujian darah umum juga ditetapkan. Berdasarkan maklumat yang diterima, diagnosis dibuat. Sekiranya maklumat ini tidak mencukupi, boleh diberikan:

    • analisis dahak untuk mengenal pasti agen penyebab jangkitan;
    • spirografi adalah kajian mengenai patensi saluran udara, yang diperlukan untuk mengecualikan penyakit paru-paru obstruktif kronik dan asma bronkial;
    • x-ray dada (untuk menghilangkan radang paru-paru).

    Rawatan tracheitis

    Rawatan trakeitis yang tidak rumit dilakukan secara rawat jalan, dengan komplikasi, mungkin ada keperluan untuk dimasukkan ke hospital. Juga, pesakit tua atau lemah boleh ditempatkan di hospital untuk mengelakkan perkembangan komplikasi dalam bentuk radang paru-paru dan bronkitis..

    Rawatan trakeitis akut:

    • Penghapusan penyebab perkembangan patologi. Sekiranya penyakit itu timbul kerana jangkitan virus, agen antivirus dan imunostimulan diresepkan. Sekiranya terdapat alahan, antihistamin diperlukan. Jangkitan bakteria dirawat dengan antibiotik.
    • Pembetulan penyakit kronik yang memprovokasi perkembangan trakeitis.
    • Rawatan batuk. Dengan batuk kering, beri ubat untuk mengurangkan jumlah kejang. Sekiranya anda mempunyai dahak, ubat ekspektoran diperlukan.
    • Lega. Terapi sokongan ditetapkan. Ia melibatkan penggunaan ubat-ubatan herba. Penyedutan juga ditunjukkan (hanya setelah berunding dengan doktor).
    • Prosedur fisioterapeutik. Mereka boleh dijalankan hanya jika pesakit dengan tracheitis tidak demam..

    Sepanjang tempoh rawatan, pesakit disarankan untuk minum banyak air suam (minuman buah, rebusan dan infus bunga linden, pinggul mawar, raspberi). Anda perlu makan makanan yang mengandungi sejumlah besar vitamin dan mineral. Bilik di mana pesakit berada mesti di ventilasi secara berkala. Pesakit harus dilindungi daripada terkena tembakau dan asap, debu, bau yang menyakitkan. Sebaiknya tinggalkan penggunaan bahan kimia dan minyak wangi isi rumah.

    Trakeitis kronik dirawat dengan cara yang hampir sama seperti akut: menggunakan agen antivirus atau antibiotik, penyedutan, ekspektoran.

    Rawatan tracheitis mungkin memerlukan penyertaan ahli pulmonologi dan ahli alergi.

    Pencegahan Trakeitis

    Untuk mengelakkan trakeitis, perlu dilakukan pencegahan umum jangkitan pernafasan akut. Langkah pencegahan termasuk pengerasan, pemakanan yang betul, aktiviti fizikal yang kerap. Penting untuk meninggalkan tabiat buruk (merokok dan minum). Rawatan penyakit berjangkit yang tepat pada masanya juga akan mencegah trakeitis..

    Trakea

    Trakea adalah organ tubular berongga di mana udara memasuki paru-paru. Ia bermula pada tahap vertebra serviks keenam, dan berakhir pada tahap toraks kelima. Kelenjar tiroid berada di hadapan organ pada tahap leher, dan esofagus berdekatan dengan belakang. Di sisi adalah bundle neurovaskular.

    Struktur

    Semasa mengkaji struktur trakea, anda dapat melihat bahawa dalam keratan rentasnya terdiri daripada empat lapisan: membran mukus, lapisan submucosal, tulang rawan dan Adventitia.

    Selaput lendir terdiri daripada epitelium bersenyawa multilayer, yang terletak pada asasnya. Ia mengeluarkan lendir dalam jumlah kecil..

    Lapisan submucosal adalah tisu penghubung yang longgar dan berserabut. Terdapat banyak saluran kecil dan serat saraf. Bahagian tulang rawan terdiri daripada tulang rawan hyaline yang tidak lengkap dan menempati dua pertiga dari lilitan tiub trakea. Dinding membran terletak di belakang esofagus, yang menjamin pernafasan normal semasa perjalanan makanan.

    Sarung petualang adalah sarung penghubung nipis yang menutupi bahagian luar tiub. Struktur trakea ini membolehkannya melakukan semua fungsi yang diperlukan.

    Fungsi

    Fungsi utama trakea adalah untuk mengalirkan udara ke paru-paru. Namun, ia juga melakukan fungsi pelindung. Permukaan dalamannya ditutup dengan epitel silia, beberapa sel di antaranya mengeluarkan lendir. Sekiranya badan-badan asing kecil, seperti debu, sampai di sini, ia akan ditutup dengan lendir dan dikeluarkan ke kerongkong oleh pergerakan epitelium ciliary. Di samping itu, fungsi resonator termasuk dalam senarai fungsi trakea. Ia mendorong udara ke arah pita suara dan membantu menghasilkan suara.

    Penyakit

    Semua penyakit yang boleh berkembang di organ ini boleh dibahagikan kepada tiga kumpulan: kerosakan, kecacatan, penyakit lain, termasuk barah trakea. Antara kerosakan tersebut adalah:

    • agenesis - kekurangan komunikasi trakea dengan paru-paru, di mana kanak-kanak praktikal tidak dapat dilaksanakan;
    • stenosis obstruktif (terdapat halangan dalam tiub) dan mampatan (apabila trakea dimampatkan oleh tumor atau saluran yang tidak normal);
    • fistula yang jarang berlaku dan mungkin tidak lengkap atau lengkap, memasuki kulit leher dan trakea;
    • sista;
    • diverticulum dan pembesaran trakea.

    Salah satu penyakit organ yang paling biasa adalah radang trakea. Keradangan mungkin akut atau kronik. Biasanya ia digabungkan dengan bronkitis. Keradangan trakea boleh disebabkan oleh pelbagai virus, bakteria dan kulat..

    Pelbagai ketumbuhan cukup berbahaya. Sebilangan besar tumor pada kanak-kanak adalah jinak, dan dengan rawatan yang mencukupi, pemulihan segera berlaku. Pada orang dewasa, tumor jinak dan barah trakea adalah perkara biasa. Kanser sering membawa maut..

    Inkubasi

    Intubasi trakea adalah pengenalan tiub khas ke dalamnya. Ini adalah prosedur yang agak rumit, namun, perlu dalam beberapa keadaan dan dapat menyelamatkan nyawa pesakit. Intubasi dilakukan dalam keadaan terminal, kegagalan pernafasan akut, edema paru, penyumbatan trakea, keracunan teruk, disertai dengan gangguan fungsi pernafasan. Ia membantu mempermudah pernafasan dengan cepat, memastikan patensi saluran udara, mencegah pembengkakan dan membiarkan aspirasi dari bronkus.

    Apa itu tracheitis - gejala dan rawatan pelbagai jenis penyakit

    Helo, pembaca blog KtoNaNovenkogo.ru yang dikasihi. Penyakit pernafasan akut (dengan kata lain, selsema) setiap orang telah sakit sepanjang hidup.

    Tetapi dalam perubatan, diagnosis biasanya dibuat dengan lebih tepat - bergantung pada penyetempatan proses patologi.

    Trakeitis akut adalah salah satu varian patologi sistem pernafasan, yang sering berlaku apabila kejadian SARS meningkat (apa ini?).

    Untuk mengelakkan komplikasi dan pemulihan cepat, anda perlu mengetahui apa itu trakeitis akut dan kronik, gejala dan rawatan penyakit ini.

    Tracheitis adalah.

    Trakea dipanggil tiub berongga, yang bermula dari laring dan dibahagikan kepada dua bronkus utama, adalah unsur sistem pernafasan manusia.

    Tracheitis adalah keradangan selaput lendir trakea, yang boleh berkembang sebagai penyakit bebas, tetapi kadang-kadang ia merupakan komplikasi patologi lain saluran pernafasan - faringitis, rinitis, dll..

    Selalunya, trakeitis akut, seperti penyakit lain pada organ pernafasan, berlaku pada musim sejuk di bawah pengaruh suhu rendah dan angin kencang.

    Mengapa ia timbul

    Terdapat beberapa faktor yang memberi kesan buruk kepada tubuh, yang boleh menyebabkan perkembangan trakeitis pada kanak-kanak atau orang dewasa:

    1. hipotermia, pengaruh udara sejuk - vasokonstriksi berlaku, peredaran darah dan imuniti mukosa tempatan terganggu;
    2. imuniti rendah (apa ini?): boleh berlaku dengan penyakit yang teruk, aktiviti fizikal yang kuat, diet yang lemah, penagih dadah dan alkohol;
    3. alergi terhadap habuk, serbuk sari tumbuhan, bulu dan alergen lain: mereka memasuki saluran pernafasan dan menyebabkan keradangan;
    4. merokok - asap tembakau merengsakan dan merosakkan selaput lendir, mengurangkan pertahanannya;
    5. bahaya pekerjaan: bahan kimia, habuk asbes, dll..

    Jenis-jenis Tracheitis

    Bergantung pada apa yang menyebabkan kemunculan keradangan trakea, pilihan berikut dibezakan:

      Tracheitis berjangkit - ia disebabkan oleh bakteria (apa ini?), Virus atau kulat. Trakeitis virus paling kerap menyebabkan adeno- dan coronavirus (apa?), Dan trakeitis bakteria menyebabkan streptokokus dan staphylococci.

    Sifat penyakit ini boleh dicampur: ini berlaku apabila radang bakteria pada mukosa ditambahkan pada trakeitis virus. Alergi - keradangan selaput lendir berlaku kerana reaksi alergi (hipersensitiviti): biasanya dengan tracheitis, debunga, rambut haiwan kesayangan dan debu bertindak sebagai alergen.

    Berdasarkan tempoh penyakit ini, tracheitis boleh menjadi akut atau kronik..

    Dalam kes terakhir, keradangan mukosa selalu ada, gejala muncul semasa eksaserbasi dan tidak hadir semasa pengampunan (adakah itu?).

    Trakeitis kronik dimanifestasikan oleh batuk kering yang tidak menyenangkan, yang boleh mengganggu, tanpa mengira waktu siang.

    Dari keradangan kronik, lekatan berserat (dengan kata lain, tisu penghubung, parut) terbentuk pada kulit bahagian dalam trakea, yang tidak dapat dikeluarkan walaupun dengan bantuan terapi yang mencukupi dan lengkap.

    Dengan trakeitis bakteria dan virus, pesakit berjangkit, kerana mereka melepaskan agen penyebab penyakit ini ke persekitaran ketika bercakap, batuk atau bersin. Bakteria dan racunnya menyumbang kepada perkembangan keracunan teruk, yang ditunjukkan oleh kelemahan, keletihan, sakit di tulang, dll..

    Suhu semasa trakeitis boleh berbeza: sebagai contoh, dalam keradangan alergi, ia mungkin tidak ada sama sekali, dan semasa proses bakteria, termometer meningkat hingga 40 darjah.

    Bahaya trakeitis adalah keradangan dapat disertai dengan pembengkakan trakea yang teruk, yang mengakibatkan kegagalan pernafasan.

    Terutama, komplikasi trakeitis ini berlaku pada kanak-kanak kerana ciri-ciri anatomi struktur organ.

    Gejala utama tracheitis

    Dengan keradangan trakea, gejala utama yang membimbangkan pesakit adalah batuk kering. Ia berlaku dalam bentuk sawan, paling kerap pada waktu pagi atau malam.

    Batuk juga muncul dengan nafas dalam-dalam, menguap atau tertawa, mungkin disertai dengan rasa tidak selesa atau sakit di dada dan faring.

    Tanda-tanda tracheitis lain adalah:

    1. pernafasan yang cepat dan lemah, kerana nafas dalam menyebabkan batuk;
    2. sakit tekak - boleh membicarakan faringototrakeitis, apabila keradangan melepasi faring;
    3. kelenjar getah bening yang bengkak - reaksi sistem imun terhadap keradangan;
    4. kelesuan, kelesuan, mengantuk;
    5. demam;
    6. sakit kepala;
    7. peningkatan keletihan, penurunan tumpuan perhatian dan keupayaan bekerja.

    Oleh kerana keradangan pada trakea sering disebabkan oleh penyakit katarrhal yang lain, pesakit mungkin mengalami kesesakan hidung dan hidung berair, serak dan bersin.

    Sekiranya anda meninggalkan gejala tracheitis tanpa pengawasan, maka penyakit ini dapat memberikan komplikasi yang teruk dan kadang-kadang mengancam nyawa..

    Keradangan alergi mudah masuk ke asma bronkial atau bronkitis kronik, dalam kes yang paling teruk, edema Quincke berlaku..

    Tracheitis berjangkit boleh menyebarkan sistem pernafasan ke bronkus dan paru-paru, menyebabkan keradangan di sana.

    Diagnostik

    Sekiranya terdapat tanda-tanda penyakit radang saluran pernafasan, maka anda perlu mendapatkan bantuan ahli terapi secepat mungkin. Doktor akan melakukan pemeriksaan penuh, menentukan lokasi keradangan dan menghantar, jika perlu, kepada pakar otolaryngologi (siapa ini?).

    Semasa pemeriksaan, doktor dengan teliti mendengar aduan, mengetahui kemungkinan reaksi alergi dan penyakit kronik. Untuk menentukan sifat keradangan (virus atau bakteria) dan tindak balas badan terhadap penyakit ini, ujian darah umum mesti dilakukan.

    Untuk mengecualikan kemungkinan radang paru-paru (apa itu?) Dengan trakeitis, terutama dengan gejala yang teruk dan batuk yang menjengkelkan, x-ray dada dilakukan.

    Pemeriksaan dahak, analisis smear dari faring dan hidung membantu menjelaskan jenis patogen dan memilih ubat terbaik yang akan bertindak sebagai penyebab penyakit ini..

    Untuk menjelaskan diagnosis, rhinoskopi (pemeriksaan mukosa hidung), faringoskopi (pemeriksaan faring), laringotrakeoskopi (pemeriksaan saluran pernafasan yang mendasari - laring dan trakea), serta teknik instrumental lain mengikut indikasi berguna..

    Cara merawat tracheitis

    Terapi untuk radang faring adalah dengan menghapuskan penyebab penyakit: membuang virus, bakteria atau alergen dari badan.

    Penting untuk menghilangkan simptom untuk meringankan keadaan pesakit: trakeitis akut selalu menjadi ketidakselesaan besar kerana serangan batuk yang berterusan. Bantuan yang mencukupi juga membantu mencegah komplikasi.

    Ubat tracheitis dipilih bergantung pada usia pesakit.

    Rawatan trakeitis pada kanak-kanak sangat sukar, kerana tidak semua ubat dibenarkan untuk mereka kerana usia. Adalah perlu untuk memperhatikan semua gejala tracheitis pada anak, rawatan dipilih secara individu bergantung pada klinik.

    Tracheitis dapat disembuhkan di rumah, rawat inap pesakit ditunjukkan hanya dalam kes yang teruk, ketika ada tanda-tanda kegagalan pernafasan dan mabuk yang parah..

    Antibiotik untuk tracheitis digunakan sekiranya terdapat bukti adanya jangkitan bakteria. Selalunya ia diresepkan dalam bentuk tablet atau kapsul.

    Sekiranya terdapat keradangan virus, rawatan tracheitis biasanya bersifat simptomatik, kerana tidak ada ubat dengan keberkesanan yang terbukti terhadap virus (kecuali influenza).

    Rawatan trakeitis alergi pada orang dewasa dan kanak-kanak disyorkan untuk dilakukan bersama dengan ahli imunologi-alergi, kerana penting untuk mengenal pasti alergen dan menetapkan terapi khusus supaya keradangan tidak berubah menjadi asma bronkial.

    Antihistamin melegakan pembengkakan dari mukosa dengan baik, sehingga boleh digunakan untuk sebarang bentuk penyakit.

    Penyedutan dengan tracheitis adalah alat yang berkesan dalam memerangi jangkitan. Ubat ini bertindak secara langsung di lokasi penyetempatan keradangan, tanpa memberi kesan pada sistem tubuh yang lain. Aerosol juga digunakan untuk alasan yang sama..

    Ubat antipiretik diresepkan mengikut cadangan moden hanya jika suhu badan melebihi 39 darjah. Untuk membuat anda berasa lebih baik, anda boleh membersihkan diri dengan air sejuk, tetapi tidak dengan alkohol..

    Dalam keradangan kronik, perlu untuk merawat tracheitis: bukan sahaja memerangi gejala penting, tetapi juga penghapusan semua faktor risiko yang menyebabkan pemburukan.

    Anda harus meninggalkan tabiat buruk, meningkatkan sistem imun dan merawat jangkitan kronik (contohnya, gigi karen atau adenoid).

    Untuk menyembuhkan trakeitis tanpa akibat dan cepat, anda mesti mengikuti semua cadangan perubatan dan memerhatikan rejimen rumah (dan sekiranya suhu - tempat tidur).

    Trakea apa itu

    Yayasan Wikimedia. 2010.

    Lihat apa "Trachea" dalam kamus lain:

    TRAHEA - (Bahasa Yunani). Tekak, tiub pernafasan. Kamus perkataan asing yang termasuk dalam bahasa Rusia. Chudinov AN, 1910. TRACHE tekak pernafasan, saluran pernafasan. Kamus perkataan asing yang termasuk dalam bahasa Rusia. Pavlenkov F., 1907... Kamus perkataan asing dari bahasa Rusia

    TRAJA - (tekak pernafasan), bahagian saluran udara yang membentang dari laring ke tengah PAYUDARA (sternum). Terdiri daripada CARTILAGE semester yang dihubungkan oleh ligamen; dilapisi dengan rambut yang nipis seperti EYELASHES, yang melindungi daripada masuk ke paru-paru... Kamus ensiklopedik saintifik dan teknikal

    trakea - tekak, tiub Kamus sinonim Rusia. trakea hidung, hitung dalam sinonim: 3 • tekak (15) • saluran... Kamus sinonim

    TRAHEA - (dari tekak pernafasan tracheia Yunani) bahagian saluran pernafasan vertebrata dan manusia; terletak di antara laring dan bronkus di hadapan esofagus. Pada manusia, panjangnya ialah 10 13 cm, diameter 15 18 mm. Terdiri daripada cincin separuh rawan yang bersambung...... Kamus Ensiklopedik Besar

    Trakea - Trakea, trakea, isteri. (Trakeia Yunani, huruf. Kasar) (Anat.). 1. Sama seperti tekak pernafasan (lihat tekak; anat.). 2. Di beberapa arthropoda, tiub pernafasan memanjang ke permukaan badan (zool.). 3. Pada tanaman, sama dengan kapal (lihat kapal di... Kamus Penjelasan Ushakov

    TRAJA - TRAJA, dan, isteri. Sebahagian saluran udara adalah tiub tulang rawan di antara laring dan bronkus di hadapan esofagus. | pelengkap trakea, oh, oh. Kamus Huraian Ozhegova. S.I. Ozhegov, N.Yu. Shvedova. 1949 1992... Kamus Huraian Ozhegov

    TRAHEA - (Bahasa Yunani: tracheia arteria, surat. Tekak pernafasan kasar), bahagian tubular bernafas. jalan di vertebrata daratan, yang terletak di antara laring dan bronkus. Skeleton T., memelihara lumennya, turunan dari lengkungan cabang ke-5. Dari amfibia T. ialah...... Kamus Ensiklopedik Biologi

    Trakea - (Trakea) tiub yang bermula dengan laring dan membahagi pada nabronchies, jika tidak, kerongkong pernafasan vertebra bernafas udara. Ia tidak sepenuhnya terpencil pada beberapa amfibi, di mana paru-paru terbuka dengan celah sederhana di esofagus. Jurang ini dikelilingi oleh cincin...... Brockhaus dan Efron Encyclopedia

    TRAJA - (dari trakea Yunani kasar), tekak pernafasan. Dan n dan t tentang m dan saya. T., sebagai kesinambungan langsung dari laring, mewakili segmen awal saluran pernafasan bawah dalam bentuk tiub silinder sepanjang 11 13 cm dari laring hingga...... Ensiklopedia perubatan besar

    Trakea - (dari tekak pernafasan tracheia Yunani), bahagian saluran pernafasan vertebrata dan manusia; terletak di antara laring dan bronkus. Pada manusia, panjangnya ialah 10 13 cm, diameter 15 18 mm. Ia terdiri daripada separuh cincin rawan yang dihubungkan oleh ligamen. Trakea...... Kamus Ensiklopedik Bergambar

    TRACHEA

    TRAJA [trakea (PNA, JNA, BN ​​A); Bahasa Yunani trakeia (arteria) pernafasan tekak] - tiub berongga rawan yang terletak di bawah laring, yang merupakan bahagian awal saluran pernafasan bawah.

    Kandungan

    Embriologi

    Trakea berkembang dari penanda buku laryngeal-trakea epitelium, yang muncul di dinding ventrikel usus anterior pada 3-4 minggu perkembangan embrio, di hadapan penanda esofagus. Dalam proses pengembangan, ia memanjang, lumennya mengembang, dan ujung ekor berakhir dengan dua tonjolan berongga, yang merupakan tabung bronkus utama. Rawan hyaline trakea membezakan pada akhir bulan ke-2 dari mesenchyme yang terletak berhampiran dinding ventral dan lateralnya. Dari mesenchyme yang terletak di dekat dinding punggung, terbentuklah sekumpulan sel otot licin dan komponen tisu penghubung dari dinding trakea. Kelenjar trakea diletakkan pada akhir bulan ke-4 dalam bentuk tali epitelium.

    Anatomi

    T. seorang dewasa (Gambar 1) bermula pada tahap pinggir bawah vertebra serviks VI dan mencapai vertebra toraks IV - V, panjang 11-13 cm. Hujung atasnya dihubungkan ke tulang rawan krikoid laring oleh ligamen cricotracheale (lig. Cricotracheale), di bawah T. dibahagikan kepada bronkus utama kanan dan kiri; tapak pembahagian dipanggil bifurcation of trakea (bifurcatio tracheae). Diameter T. bergantung pada usia, berbeza secara individu, berbeza sepanjang panjangnya pada orang yang sama dan menurun di hadapan tempat pembahagian T. menjadi bronkus. Di sekitar trakea terdapat tisu penghubung yang longgar (lihat), kerana pergerakan T. sekumpulan semasa pergerakan mungkin terjadi.

    T. terbahagi kepada dua bahagian - serviks pendek (pars cervicalis) dan toraks panjang (pars thoracica). Bahagian serviks ditutup dengan kulit, plat dangkal dan pra-trakea dari fascia serviks, otot leher anterior (sublingual, T.), dan tisu lemak. Di permukaan depan tulang rawan II - IV T. terdapat isthmus kelenjar tiroid (lihat). Hujung bawah lobus tiroid dengan rata-rata perkembangannya mencapai tahap tulang rawan V - VI T. Di belakang T., sedikit menonjol dari bawah pinggir kirinya, esofagus melintas, dan di antara mereka adalah saraf laring kembali (nn.laryngei berulang). Jarak antara trakea dan esofagus di kawasan serviks lebih besar daripada di kawasan dada. Kiri dan kanan trakea adalah ikatan leher kiri dan kanan leher (lihat). Bahagian dada T. terletak di antara beg pleura paru-paru kanan dan kiri (lihat Pleura) di bahagian atas mediastinum (lihat). Di atas brifurasi trakea terletak lengkungan aorta, menyelimuti trakea di sebelah kiri. Di hadapan adalah batang brachiocephalic, permulaan arteri karotid kiri kiri, vena brachiocephalic kiri, pada kanak-kanak - kelenjar timus.

    Wall T. terdiri daripada 16-20 rawan hyaline (cartilagines tracheales) yang dihubungkan oleh ligamen anular (ligg. Anularia); tulang rawan di bahagian belakang tidak menutup, tetapi dihubungkan oleh dinding membran (membran) yang dibentuk oleh tisu otot penghubung dan licin. Di bahagian serviks T., dinding tulang rawan dan membran mempunyai ketebalan yang paling besar. Dinding membran (paries membranacea) secara beransur-ansur mengembang ke bahagian bawah dada.

    Permukaan dalaman T. dilapisi dengan selaput lendir (mukosa tunica), ditutup dengan epitel ciliated multirow (lihat tisu Epitelium), pergerakan silia diarahkan secara kritis. Pada selaput lendir terdapat rangkaian gentian elastik yang padat. Dalam dasar submucosal terdapat sebilangan besar kelenjar mukosa bercampur, saluran ekskresi akan terbuka di permukaan epitel (lihat. Kelenjar mukosa). Selaput lendir T. mempunyai kemampuan menyerap yang baik yang penting, misalnya, semasa penyedutan ubat.

    Bekalan darah ke trakea dilakukan dari cabang trakea (rr. Trakea) dari arteri tiroid bawah (a. Thyroidea inf.), Dari cawangan arteri toraks dalaman (a. Thoracica int.) Dan aorta toraks (pars thoracica aortae). Darah vena mengalir melalui vena trakea (v. Trakea) ke vena tiroid bawah (lwn Thyroidea inf.) Dan urat dada dalaman (lwn. Thoracicae int.).

    Saliran limfa dilakukan di kelenjar getah bening terdekat: nodus berhampiran trakea (nodi lymphatici paratracheales), yang terletak di sepanjang T.; tracheobronchial atas (nodi lymphatici tracheobronchiales sup.), terletak lateral ke trakea di tapak pembahagiannya ke bronkus utama; node tracheobronchial bawah (nodi lymphatici tracheobronchiales inf.), terletak di bawah baki trakea antara bronkus utama. Menghidupkan trakea cabang saraf vagus (n. Vagus), saraf laring berulang (P. laryngeus berulang) dan batang simpatik (truncus sympathicus).

    Anatomi sinar-X

    Pada roentgenogram dalam unjuran langsung T. kelihatan seperti tiang udara ringan, menempati kedudukan tengah di dada atas; ia dapat dilihat dengan jelas dari atas dari serviks hingga tahap IV - V dari vertebra toraks, iaitu, ke bifurkasi trakea. Pengenaan bayangan tulang belakang, sternum, hujung sternal klavikula pada radiografi langsung tidak memungkinkan anda mendapatkan gambaran T. yang jelas pada titik peralihan serviksnya ke toraks. Pada kajian T. dalam unjuran sisi dan serong, gambar diambil dalam kedudukan tegak pesakit dengan lengan disilangkan di atas kepalanya. Dalam kedudukan ini, T. kelihatan dalam bentuk jalur cahaya, meruncing ke bawah oleh kon. Dinding depan T. pada tahap bifurkasi berjarak 8-10 cm dari sternum, dan pada tahap bukaan atas dada - dengan 1 - 1,5 cm. Dalam kes ini, bahagian bawah dan tengah dada T. lebih baik dilihat. Bahagian atas dada T. dalam unjuran ini tidak dapat dilihat dengan baik, kerana disekat oleh bayangan otot dan tulang tali pinggang bahu. Untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas mengenai T. menghasilkan tomografi (lihat); tomogram dengan jelas menunjukkan pencerahan seragam di sepanjang garis tengah bahagian atas sel yang sukar (Gamb. 2). Lebar lumen bahagian dada trakea pada tomogram pada orang dewasa adalah dari 2 hingga 3,5 cm, ketebalan dinding adalah 2-3 mm. Gigi dinding lateral T. pada tomogram dalam unjuran langsung disebabkan oleh rawan T. dan ligamen berbentuk cincin. Pada orang yang berumur lebih dari 40 tahun, gigi palsu dinding T. menjadi lebih ketara. Pada tomogram dalam unjuran lateral, dinding depan T. juga mempunyai gigi palsu kecil, dinding posterior (membran) licin dan sekata.

    Anatomi patologi

    Semasa menilai patol. perubahan pada trakea semasa autopsi harus diingat berkaitan dengan perubahan usia dan post-mortem, serta kemungkinan anomali perkembangannya. Perubahan yang berkaitan dengan usia yang biasa pada trakea adalah atrofi selaput lendirnya pada usia tua, akibatnya rawan ketara membengkak ke dalam lumen T. Kalsifikasi berkaitan rawan usia biasanya dinyatakan secara kecil-kecilan dan tidak mempunyai watak tetap seperti kalsifikasi rawan laring. Pengkalsian yang ketara, digabungkan dengan pengoksidaan tulang rawan, biasanya merupakan akibat dari hron. proses keradangan (kronik. trakeitis, batuk kering, sifilis, skleroma, dll.).

    Anomali dalam perkembangan tisu pendukung T. merangkumi pembentukan heterotopik pulau rawan dan tisu tulang yang kadang-kadang diperhatikan dalam membran mukus antara cincin tulang rawan trakea (lihat Tracheobronchopathy chondroosteoplastic). Pada kalsifikasi dan pengoksidaan tulang rawan T. konfigurasi lumennya dapat berubah dan memperoleh apa yang disebut dan bukannya bentuk silinder. sarung saber.

    Gangguan peredaran darah di trakea berkembang bersamaan dengan gangguan peredaran darah pada laring. Hiperemia arteri membran mukus trakea diperhatikan pada fasa awal trakeitis akut. Kesesakan vena T. berlaku sebagai manifestasi genangan vena umum pada penyakit jantung, emfisema atau pada kesukaran aliran keluar vena watak tempatan. Dalam kes ini, terdapat kemerahan dengan warna kebiruan membran mukus, jelas kelihatan di kawasan ruang interkondral. Pada trakea lebih kerap, daripada pada laring, terdapat vena varikos, luka boleh menyebabkan hemoptisis berat. Perdarahan pada selaput lendir T. diperhatikan pada trakeitis akut, inf. penyakit, sepsis, diatesis hemoragik, asfiksia, keracunan, kerosakan T. Pendarahan di T. biasanya lebih ketara daripada di laring, selalunya selaput lendirnya direndam sepanjang keseluruhannya (lihat Imbibisi). Pembengkakan selaput lendir trakea, yang berlaku semasa hidup, pada mayat biasanya tidak begitu ketara dan hanya berlaku di kawasan membran posterior.

    Deposit amiloid (lihat. Amyloidosis) diperhatikan di dinding depan bahagian serviks T., dan juga di kawasan bifurkasi. Deposit amiloid melonjak ke lumen trakea dalam bentuk jisim padat lut merah jambu. Kedua-duanya dengan bentuk amiloidosis infiltratif dan nodular, tracheostenosis diperhatikan.

    Nekrosis pada trakea (lihat Nekrosis) dapat dilihat dalam bentuk luka tekanan semasa intubasi (lihat intubasi, trakea) dan trakeostomi (lihat) dari tekanan tiub trakeostomi. Beberapa perubahan patologi pada T. boleh disebabkan oleh lesi organ dan tisu di sekitar T., misalnya, perforasi T. dengan pelembutan kelenjar getah bening yang berdekatan, akibat antrakosis atau nekrosis caseous dengan tuberkulosis.

    Warna hitam rawan laring dan T., kerana pemendapan homogentizine kepada anda, berlaku dengan alkaptonuria (lihat Ochronosis).

    Kaedah penyelidikan

    Pemeriksaan langsung trakea (tracheoscopy) dapat dilakukan dengan laringoskopi langsung (lihat) menggunakan spatula tubular atau berlekuk (Brunings, Tikhomirov, Undrits, dll.), Yang diperkenalkan melalui rongga mulut dan faring (trakeoskopi atas) atau melalui bukaan trakeotomi ( trakeoskopi bawah). Pada masa ini, tracheobronchoscopy langsung (lihat Bronkoskopi) dengan bronkofibroskop dengan gentian optik (lihat Endoskopi, endoskopi) digunakan secara meluas, dengan bantuan yang memungkinkan untuk memeriksa T. dan bronchi dan, jika ditunjukkan, membuat manipulasi endoskopi yang diperlukan.

    Dengan rentgenol. membuat penyelidikan untuk menerima gambaran bahagian leher dan dada T. pada satu roentgenogram tidak mungkin, oleh itu bahagian leher dikeluarkan secara berasingan. Untuk meningkatkan kontras udara T. gambar diambil pada ketinggian nafas dalam. Pada ketelusan poliposis, tahap mobiliti, anjakan dan keanjalan dinding T., kehadiran pergerakan berlebihan dinding membran T. dengan stenosis ekspirasi, penebalan dinding atau patol ditetapkan. pembentukan di lumennya, misalnya tumor.

    Dengan bantuan tomografi dalam unjuran lateral, penonjolan seperti diverticulum dari dinding posterior T. terungkap, memperoleh kontur bergerigi. Pada tomogram, bayangan formasi yang menyempitkan lumen T. jelas kelihatan (Gamb. 3). Untuk mengkaji permukaan luar dinding T., tomopneumomediastinography digunakan (lihat Mediastinografi) dengan pengenalan gas ke dalam tisu paratracheal. Sekiranya tidak ada proses pelekat atau tumor pada tisu paratracheal pada tomogram, gas tersebut dikesan dalam bentuk jalur tipis ringan yang menyelimuti dinding T. dari luar. Untuk mendapatkan kontur permukaan dalaman dinding T., trakeografi kontur kontras dengan taburan parietal medium kontras digunakan. Di hadapan patol. pendidikan dalam kecacatan pengisian T. patle dan patol jelas kelihatan. penyempitan kilauan T., dan yang disebut. simptom aliran. Menggunakan rentgenol. kajian berjaya menentukan penyempitan atau pengembangan lumen T., bayangan neoplasma itu sendiri, saiznya, kontur, bentuk, pertumbuhan tumor pada tisu paratracheal. Pada trakeostenosis adalah mungkin untuk menunjukkan penyempitan sinar T., di Krom, ia sering berbentuk jam pasir. Dalam diagnosis pembezaan sifat penyempitan trakea, penting untuk mengkaji kontur kawasan stenotik, dan juga morfol. pemeriksaan biopsi.

    Patologi

    Patologi T. merangkumi malformasi, kerosakan, penyakit dan tumor.

    Kecacatan T. boleh timbul baik akibat pelanggaran embriogenesis sistem pernafasan, dan sebagai akibat dari rendahnya kongenital gentian elastik dan otot dinding T., yang menyebabkan terjadinya patol. formasi dalam tempoh selepas bersalin.

    Agenesis adalah kecacatan perkembangan T. yang jarang berlaku, di Krom ia berakhir secara membuta tuli, tanpa berkomunikasi dengan bronkus. Bronkus pada masa yang sama terbuka ke lumen esofagus. Gangguan pernafasan yang teruk dari jam pertama kehidupan kanak-kanak menyebabkan perlunya trakeo-bronkoskopi, berdasarkan hasil kawanan dan membuat diagnosis. Pesakit dengan T. agenesis praktikal tidak dapat dilaksanakan.

    Stenosis kongenital dibahagikan kepada mampatan, yang disebabkan oleh tekanan pada T. kapal yang tidak normal, kista kongenital atau tumor mediastinum, dan obstruktif, yang disebabkan oleh adanya penyumbatan di dalam T. Stenosis obturasi T. boleh disebabkan oleh kecacatan tulang rawan, akibat pemotongan pada bahagian T. mempunyai bentuk tiub sempit tanpa dinding membran. Kadang-kadang penyebab stenosis adalah kehadiran septum intratracheal. Gejala utama stenosis (lihat. Tracheostenosis) adalah stridor (lihat), tahap keparahannya bergantung kepada tahap penyempitan T. Hasil fluoroskopi, tomografi dan tracheobronchoscopy sangat penting dalam diagnosis. Rawatan bergantung pada lokasi, tahap penyempitan dan tahap tracheostenosis. Sekiranya terdapat membran intratracheal kongenital, ia dapat dikeluarkan melalui bronkoskop. Stenosis bulat terhad boleh dicuba untuk bougie, tetapi lebih baik membuat reseksi bulat T. dengan penggunaan anastomosis dari ujung ke ujung.

    Jenis stenosis kongenital khas T. boleh disebabkan oleh hipoplasia dindingnya dengan ketiadaan tulang rawan pada tahap yang lebih besar atau lebih rendah. Gangguan pernafasan dalam kes ini, kerana penurunan lumen T. semasa inspirasi, meningkat dengan kegelisahan anak, menangis, batuk dan senaman fizikal. Kecacatan ini didiagnosis melalui tracheobronchoscopy, semasa pemotongan, ketiadaan tulang rawan di kawasan terhad dan penurunan lumen T. dikesan semasa inspirasi atau batuk; dengan bantuan tracheobronchography, penyetempatan dan tahap penyempitan ditentukan. Dalam beberapa kes, ketika T. tumbuh, tahap relatif stenosis seperti itu dapat berkurang, oleh itu, semua usaha untuk membetulkannya segera dianjurkan pada anak-anak yang tidak lebih awal dari 5-6 tahun. Pengecualian adalah pesakit dengan kegagalan pernafasan yang teruk, penyebab kawanan adalah stenosis.

    Prognosis untuk tracheo-stenosis kongenital bergantung pada sifatnya dan keadaan umum kanak-kanak. Dalam kebanyakan kes, stenosis T. dapat dihilangkan dengan pembedahan.

    Fistula trakea kongenital sering diperhatikan di bahagian serviks T. dan tergolong dalam kumpulan fistula Branchiogenik (lihat Branchiogenic cyst). Ini berdasarkan penghilangan celah insang yang tidak lengkap. Fistula T. boleh luaran dan dalaman, penuh dan tidak lengkap. Rawatan fistula luaran terdiri daripada pemotongan dan penutupan plastiknya. Fistula dalaman yang tidak lengkap tidak memerlukan rawatan. Fistula tracheoesophageal tergolong dalam malformasi kerongkongan (lihat. Esofagus, malformasi).

    Kista Di kawasan trakea, kista paratracheal kadang-kadang dijumpai, akibat pelanggaran chondrogenesisnya. Pada tulang rawan T. yang kurang berkembang, selaput lendirnya dapat merebak di tempat rangka tulang rawan yang patah. Dalam tempoh embriogenesis berikutnya, laman web ini boleh berubah menjadi sista paratracheal. Kista paratracheal T. juga boleh timbul apabila sista branchiogenik dalaman dicantumkan. Semasa bernafas dalam keadaan sukar bernafas, kista cabang dalaman dapat meregangkan melalui udara dan berubah menjadi kista udara - tracheocele. Punca lain dari kista paratracheal adalah cabang T. yang tidak normal. Dalam kes ini, dahan yang disebut daun dari trakea, di atas bifurkasinya. bronkus trakea, yang sering diakhiri dengan pengembangan kista, to-ry dapat dikeluarkan dari T. dengan pembentukan kista mediastinum (lihat. Bronchi). Wedge, manifestasi sista T. bergantung pada tahap mampatan T. dan kegagalan pernafasan. Diagnosis dibuat berdasarkan rentgenol. pemeriksaan dan tracheobronchoscopy. Rawatan sista T. operasi. Prognosis dalam kes yang tidak rumit adalah baik.

    Pengembangan dan diverticula didasarkan pada penurunan nada elastik otot dinding kongenital (atau diperoleh). Yang jarang berlaku ialah perkembangan tulang rawan kongenital, tisu otot dan asas elastik pokok tracheobronchial, luka ditunjukkan oleh kelembutan tulang rawan dan penurunan nada dinding membran - tracheobronchomalacia. Dalam keadaan ini, di bawah tekanan udara yang dihirup, dinding lentur trakea dan bronkus diregangkan, dan lumen pokok trakeobronkial meningkat dengan ketara berbanding dengan norma, menyebabkan perkembangan tracheobronchomegaly (lihat Bronchi). Dengan kekalahan T. yang terhad, penonjolan dindingnya mungkin berlaku - diverticula (lihat Diverticulum), yang terbentuk dengan batuk (pulsion diverticula) atau dengan menarik dinding ke dalam proses parut dari bahagian luar T. (traction diverticula). Diverticulum berdenyut biasanya terletak di dinding posterior atau posterolateral T. Diverticulum traksi mempunyai rupa fossa berbentuk corong yang terletak biasanya di antara cincin, biasanya di bahagian bawah T. Titik diverticulum, yang terletak di atas bifurkasi T. di dinding kanannya, timbul dari bronkus trakea asas dan disebut diverticulum kongenital T. Dengan pengembangan dan divertikula T., pesakit mengadu hl. arr. batuk berterusan yang menyalak atau bergetar, selalunya dengan dahak bernanah; terdapat kecenderungan jangkitan pernafasan akut. Diverticulum of T. dinyatakan dengan baik pada trakeografi. Diverticulum tunggal tempatan dikenakan reseksi.

    Kerosakan. Kemungkinan kecederaan T. dan terbuka tertutup Membezakan kecederaan pada bahagian serviks dan toraks T. Luka T. boleh menembusi dan tidak menembusi, buta dan melalui, dengan kerosakan dan tanpa kerosakan pada saraf dan saluran besar (lihat. Luka, luka). Luka T. dari tembakan jarang diasingkan, kerana sebahagian besarnya digabungkan dengan kerosakan pada organ penting jiran. Salah satu tanda utama kecederaan T. adalah emfisema subkutan (lihat) leher, lebih ketara dengan kecederaan tertutup. Pendarahan di rongga T. disertai dengan batuk berterusan, pernafasan menggelegak dan hemoptisis. Aphonia kadang-kadang diperhatikan (lihat).

    Diagnosis kerosakan T. dalam kebanyakan kes dapat dibuat berdasarkan tinjauan luaran. Sekiranya terdapat luka di bahagian bawah leher, darah berbuih mengalir keluar dari kawanan, atau batuk dengan rembesan darah (dengan kecederaan leher tertutup), serta fenomena gangguan pernafasan, kerosakan menembus T dapat diasumsikan. Apabila ditunjukkan, tracheobronchoscopy, X-ray dan kaedah lain dari T.

    Rawatan untuk kecederaan T., terutamanya luka tembakan, terdiri daripada rawatan pembedahan luka utama dengan penyemakan saluran luka ke tempat kerosakan pada dinding T. Dalam rangka rawatan kecemasan untuk menembusi luka T., tiub trakeostomi dimasukkan ke dalam trakea melalui saluran luka; namun kemudian pada kesempatan pertama menghasilkan trakeostomi khas (lihat). Pada kecederaan tertutup T. rawatan konservatif lebih kerap dilakukan (rehat, sejuk, penggunaan antibiotik, penyedutan, dll.) Sekiranya kegagalan pernafasan, gunakan trakeostomi.

    Prognosis untuk kecederaan T. terpencil dan rawatan tepat pada masanya dan tepat sering kali menguntungkan. Dengan kerosakan serentak pada organ yang berdekatan dengan T. (saluran besar, esofagus), perkembangan asfiksia, prognosisnya serius.

    Badan asing trakea - lihat Badan asing.

    Penyakit Akut dan hron. keradangan selaput lendir trakea (lihat Tracheitis) adalah penyakit keradangan bukan spesifik yang paling biasa pada T. Trakeitis akut biasanya merupakan kesinambungan dari keradangan akut saluran pernafasan atas, yang paling sering adalah laringitis akut. Selalunya terdapat juga fenomena tracheobronchitis dan laryngotracheobronchitis. Pada trakeitis akut, batuk paroxysmal dicatat, terutama pada waktu malam, yang berlaku walaupun dengan sejumlah kecil dahak di T. dan sangat menyakitkan apabila keradangan dilokalisasi di kawasan bifurkasi trakea. Tiada perubahan pada paru-paru. Sputum pada mulanya likat, sedikit, kemudian lebih banyak, memperoleh watak lendir dan mula lebih mudah mengekspektor. Kron. tracheitis dimanifestasikan oleh batuk berterusan dengan pelepasan dahak lendir atau purulen, kadang-kadang dengan bau. Diagnosis tracheitis ditetapkan dengan laringotrakeoskopi, dengan mengambil kira aduan pesakit.

    Rawatan akut dan hron. tracheitis - lihat. Tracheitis. Semasa merawat tracheitis, mereka mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah komplikasi - penyebaran proses keradangan ke bronkus dan paru-paru.

    Stenosis trakea yang diperoleh (lihat Tracheostenosis) boleh disebabkan oleh proses keradangan T., kehadiran badan atau tumor asing di dalamnya (sangat jarang berlaku), serta perubahan cicatricial di dinding T. (skleroma, sifilis, dll.), Atau tekanan pada T. di luar (gondok sternal, aneurisma aorta, tumor mediastinal anterior, dan lain-lain). Wedge, manifestasi stenosis T. terdiri daripada hl. arr. melanggar pernafasan hingga sesak nafas (lihat). Rawatan pembedahan.

    Tuberkulosis trakea dimanifestasikan oleh pembentukan pada selaput lendir tubercles dan ulser permukaan rata, yang dilokalisasikan di bahagian serviks T. atau di kawasan bifurcation. Bersama dengan ulser tuberkulosis, trakeitis catarrhal meresap diperhatikan. Kurang biasa adalah penyusupan tuberkulosis, Ch. arr. di dinding membran T., dan juga tuberkuloma seperti tumor (lihat. Tuberkulosis organ pernafasan).

    Sifilis trakea diperhatikan pada tempoh tersier penyakit ini. Pada masa yang sama infiltrat gusi timbul, yang mengalami perpecahan dan ulserasi (lihat Sifilis). Ulser sering disulitkan oleh perikondritis dan nekrosis tulang rawan. Parut ulser membawa kepada pembentukan parut pengetatan ciri dalam bentuk tali dan bar yang terjalin. Lebih kurang di dinding T. terdapat gusi sifilik. Pereputan gumma boleh menyebabkan T. perforasi, abses peritracheal, mediastinitis purulen, pembentukan fache tracheoesophageal (lihat. Esophagus), dan juga menyebabkan pendarahan arrosive fatal dari kapal besar (vena cava unggul, lengkung aorta, arteri tanpa nama).

    Skleroma trakea (lihat. Scleroma) berkembang dalam kebanyakan kes akibat penyebaran sklerosis laring ke trakea dan diperhatikan di bahagian atasnya. Scleroma dimanifestasikan oleh pembentukan infiltrat rata yang padat, yang meningkatkan membran mukus T., lebih jarang pembengkakan seperti tumor.

    Ketumbuhan Terdapat tumor primer dan sekunder T. Tumor primer berasal dari dinding T., dan sekunder adalah hasil percambahan T. oleh tumor ganas organ jiran - laring, kelenjar tiroid, bronkus, esofagus, timus, limfa, nodus mediastinal. Dalam keadaan baji, amalan tumor primer kurang biasa daripada sekunder.

    Lebih daripada 20 jenis tumor jinak dan ganas primer T- diketahui. Pada kanak-kanak, kebanyakan tumor adalah jinak, sementara pada orang dewasa, tumor jinak dan ganas berlaku pada frekuensi yang hampir sama..

    Daripada tumor jinak T. pada masa kanak-kanak, lebih daripada separuh adalah papilloma (lihat Papilloma, papillomatosis), fibromas (lihat Fibroma) dan hemangioma (lihat Hemangioma) kurang biasa. Pada papilloma orang dewasa, fibromas, karsinoid berlaku (lihat). Tumor jinak T. yang jarang berlaku adalah leiomyoma (lihat), myoblastoma, limfoma (lihat), limfangioma (lihat), neurinoma (lihat), chondroma (lihat), lipoma (lihat). Papilloma lebih kerap dilakukan secara meluas, konsistensinya agak padat. Di permukaan papilloma mungkin ada papill menyerupai kembang kol atau cockscomb, yang disebut. fibroepithelium papillary. Pada orang dewasa, papilloma boleh mengalami keganasan. Fibromas T. boleh mempunyai pangkal lebar atau kaki yang sempit, tidak cenderung keganasan. T. hemangiomas - tumor lembut berwarna merah-biru, mudah berdarah, sering berganda. Karsinoid biasanya mempunyai permukaan merah yang halus dan berkilat tanpa kawasan nekrosis dan ulserasi. Kecenderungan karsinoid untuk keganasan dan kambuh selepas penyingkirannya kecil. Tumor jinak T. secara klinikal dapat ditunjukkan oleh batuk, sensasi benda asing di trakea, kadang-kadang sukar bernafas. Ada kemungkinan (terutama pada kanak-kanak) tumor tiba-tiba menutup lumen T. dengan perkembangan sesak nafas. Rawatan pembedahan tumor jinak (serta malignan - lihat di bawah) adalah operasi, hasil rawatannya umumnya baik.

    Tumor ganas primer T. menghasilkan kira-kira 0,1-0,2% daripada semua kes tumor malignan. Majoriti dari mereka berasal dari dinding belakang dan sisi T. Tumor malignan T. yang paling kerap adalah silinder (lihat). Karsinoma sel skuamosa kurang kerap diperhatikan (lihat), bahkan lebih jarang - sarkoma (lihat), limfosarcoma (lihat) dan hemangiopericytoma (lihat). Silinder lebih biasa pada wanita. Silinder adalah tumor terhad dengan konsistensi padat dengan permukaan yang licin atau jarang. Tumor sering tumbuh di semua lapisan dinding T. (Gamb. 4) dan selalunya organ yang berdekatan - kelenjar tiroid, esofagus. Metastasis silinder ke paru-paru, limfa, nodus mediastinal, otak muncul lewat - kadang-kadang 10-15 tahun selepas tumor primer dikesan pada T.

    Karsinoma sel skuamosa T. diperhatikan 2 kali lebih kerap pada lelaki berbanding wanita. Secara makroskopik, tumor mungkin menyusup, nodular atau polipoid. Bentuk pertumbuhan infiltratif dicirikan oleh percambahan dinding T. yang tersebar dengan berlakunya gangguan pernafasan dan ulserasi. Dengan bentuk nodular, tumornya halus atau kasar, kadang-kadang kelihatan seperti kembang kol. Kanser polipoid T. boleh secara makroskopik mengingatkan papilloma dan dalam hal ini penyelidikan mikroskopik bahan biopsi mendapat nilai penting dalam diagnosis pembezaan. Semua tumor barah secara beransur-ansur bercambah dinding T. dan melampaui itu, dan bahagian ekstratracheal tumor mungkin lebih besar daripada intratracheal.

    Baji, manifestasi pada tumor ganas T. lebih dinyatakan, daripada pada jinak. Bersama dengan batuk dan sensasi badan asing, hemoptisis sering diperhatikan di trakea; pada penyempitan kilatan T. sebanyak 2/3 dan lebih sesak nafas, langkah, perubahan suara bergabung. Komplikasi pada tumor T. yang ganas dalam kebanyakan kes adalah asfiksia, radang paru-paru atau pendarahan, yang sering menyebabkan kematian pesakit.

    Diagnosis tumor T. adalah berdasarkan hl. arr. pada hasil rentgenol. penyelidikan dan trakeoskopi dengan biopsi; dalam kes tertentu, data sitol adalah penting. kajian dahak dan laringoskopi. Pada diagnosis pembezaan adalah perlu untuk mengecualikan tumor T. pada pesakit dengan sesak nafas etiologi yang tidak jelas dan asma bronkial.

    Rawatan tumor T. operasi. Dengan banyak tumor, penyingkiran radikal atau paliatifnya dapat dilakukan melalui bronkoskop menggunakan ultrasound (lihat terapi Ultrasound), diathermocoagulation (lihat), cryodestruction (lihat Cryosurgery), laser photocoagulation. Eksisi pembedahan terbuka tumor dengan reseksi terminal atau bulatan T. banyak digunakan.Terapi radiasi (lihat) bernilai sebagai kaedah tambahan selepas intervensi pembedahan untuk tumor malignan. Selepas pembedahan radikal untuk tumor ganas selama lebih dari 5 tahun, kira-kira 1J3 pesakit yang dikendalikan hidup. Cylindroma berkembang agak perlahan - kadang-kadang pesakit hidup 10-15 tahun.

    Operasi

    Sehingga tahun 60an Abad ke-20 operasi pada T., sebagai peraturan, dilakukan pada bahagian serviksnya dan terbatas pada intervensi endoskopi kecil. Kemajuan seterusnya dalam bidang pembedahan T. dikaitkan dengan kemajuan dalam perkembangan teknologi endoskopi, anestesiologi dan pembedahan toraks. Kaedah reseksi pelbagai jabatan T. yang diperoleh dengan pemulihan saluran udara mendapat kepentingan besar.

    Petunjuk untuk operasi pada T. adalah pecah dan luka, tumor, stenosis bukan tumor pelbagai etiologi, diverticula, fistula. Selepas kecederaan dan dalam kes stenosis tumor dan bukan tumor dengan kegagalan pernafasan, petunjuk untuk pembedahan kecemasan mungkin berlaku.

    Operasi endoskopi utama pada T. adalah peningkatan stenosis cicatricial, penghapusan paliatif dan radikal tumor jinak dan ganas, penyingkiran tisu granulasi dan ligatur setelah melakukan operasi terbuka. Pembedahan endoskopi T. memerlukan pengudaraan suntikan paru-paru (lihat pernafasan buatan) dan ketersediaan peralatan dan instrumen untuk bougieurage (lihat), diathermocoagulation (lihat), cryodestruction (lihat Cryosurgery), serta pendedahan kepada ultrasound (lihat) dan laser ( lihat) melalui bronkoskop. Dari operasi terbuka pada trakea, trakeotomi yang paling biasa (lihat), trakeostomi (lihat), reseksi lulus dan bulat (lihat), serta pembedahan plastik untuk stenosis cicatricial dan ekspirasi (lihat Tracheostenosis) dan pelbagai fistula (lihat). Dalam operasi terbuka pada T., memerlukan bukaan atau persimpangan yang luas, sistem pernafasan shunt digunakan untuk mengudarakan paru-paru: tiub endotrakeal dari sisi luka pembedahan dimasukkan ke dalam segmen kaudal T. atau bronkus dan kemudian disambungkan ke alat anestesia, memisahkan penyedutan dan pernafasan ( rajah 5). Kerosakan panjang dalam pengudaraan paru-paru (10-12 minit) mungkin berlaku semasa melakukan operasi dalam keadaan oksigenasi hiperbarik (lihat).

    Akses operasi ke bahagian serviks dan bahagian atas toraks T. adalah sayatan serviks median atau, lebih baik, sayatan berbentuk kolar di atas lekukan jugular sternum dengan persimpangan otot leher anterior. Bahagian atas dan tengah bahagian toraks T. terdedah dengan sternotomi lengkap atau separa. Akses ke bahagian bawah bahagian dada dan T. bifurcation adalah torakotomi bahagian belakang atau belakang (lihat). Selepas reseksi terminal, kecacatan di dinding T. ditutup dengan jahitan, yang diletakkan secara serong atau melintang ke paksi T. Reseksi bulat diselesaikan oleh anastomosis hujung ke hujung. Untuk menjahit trakea, gunakan jahitan nipis yang tidak dapat diserap (nombor 0 hingga 4) atau, lebih baik, bahan sintetik yang dapat diserap. Jahitan dilewati melalui semua lapisan dinding T., tetapi tidak perlu menangkap selaput lendir. Semasa menggunakan bahan jahitan yang tidak dapat diserap, semua nod diikat di luar, di luar lumen T. (lihat Jahitan bedah). Setelah reseksi T. bifurkasi, pelbagai kaedah kompleks digunakan untuk memulihkan saluran pernafasan (Gbr. 6). Semasa operasi untuk tumor ganas, tepi segmen T. yang dilindungi dikenakan histol mendesak. penyelidikan untuk mengesahkan sifat intervensi radikal.

    Pembedahan plastik pada stenosis T. cicatricial terdiri daripada pemotongan parut, pemulihan sinar, pengenalan endoprostheses sementara. Pada pesakit dengan stenosis ekspirasi, dinding membran yang santai diperkuat dengan cantuman tulang, fasia, aponeurosis (lihat Pembedahan plastik).

    Prostetik T. belum cukup berkembang. Penggunaan prostesis silikon-dacron memberikan hasil yang menjanjikan..

    Kemungkinan komplikasi selepas operasi pada T. adalah hl. arr. akibat kegagalan jahitan: emfisema subkutan dan mediastinal (lihat), mediastinitis (lihat), empyema pleura (lihat), radang paru-paru (lihat), pendarahan letusan (lihat) dari batang brachiocephalic, serta perkembangan tisu granulasi dan stenosis T.


    Bibliografi: A. Aprikosov. Anatomi patologi peribadi, c. 3, hlm. 79, M. - L., 1947; Bagirov M. M, Tumor malignan trakea, Vopr. onkol., t. 26, No. 3, hlm. 82, 1980; Vasilevskaya 3. A. Radiodiagnosis neoplasma malignan trakea, Zh. telinga, hidung. dan tekak, bol., No. 4, hlm. 101, 1972; Doletsky S. Ya., Gavryushov V.V. dan Akopyan V.G., Pembedahan bayi baru lahir, hlm. 102, 108, M., 1976; Klimansky V. A. Patologi pembedahan paru-paru pada kanak-kanak, M., 1975; Koroleva N. S., Feldman R. S. dan Platov I. I "Mengenai isu tracheobronchomegaly dan tracheobronchomalacia, Klin, madu., T. 49, Jsfi I, h. 38, 1971; Panduan Multivolume untuk Otorhinolaryngology, ed. A. G. Likhachev, ayat 3, hlm. 474, M., 1963; Pengalaman perubatan Soviet dalam Perang Patriotik Besar 1941-1945, ayat 8, hlm. 139, M., 1951; Perelman M.I. Pembedahan trakea, M., 1972; Petrovsky B.V., Perelman M.I. dan pembedahan Koroleva N.S. Tracheo-bronkial, M., 1978; Patten B. M. Embriologi Manusia, trans. dari Bahasa Inggeris, hlm. 473, M., 1959; Rabkin I.Kh. dan Yudaev K.F. Radiodiagnosis stenosis posttracheostomy, Grudn. chir., No. 5, hlm. 83, 1974; Rabkin I. Kh., Feldman F. Ts. Dan Yudaev K. F. Diagnosis radiologi stenosis ekspirasi trakea, Vestn. rentgenol. dan radiol., No. 4, hlm. 3, 1973; Sazonov A. M., Duma n. V. G. dan Romanov G. A. Anomali perkembangan paru-paru dan rawatannya, M., 1981; Fastovsky Ya. A. dan Perfilieva G. R. Mengenai isu diagnosis sinar-X stenosis cicatricial kronik laring dan trakea serviks, Vestn. rentgenol. dan radiol., No. 1, hlm. 79, 1976; Pembedahan Payudara Pembedahan, ed. A.N. Maksimenkova, hlm. 196, L., 1955; Eschapasse H. Les tumeurs trach ^ a-les primitives, Traitement chirurgical, Rev. frang. lelaki. pernafasan., v. 2, hlm. 425, 1974, bibliogr.; Tumor Grillo H. C. Trakea, pengurusan pembedahan, Ann. toraks. Pembedahan, v. 26, hlm. 112, 1978; Hart C. u. Mayer E. Kehlkopf, Luftrohre und Bronchien, Handb. spez. jalan. Anat. awak. Sejarah., Hrsg. v. E. Henke u. O. Lubarsch, S. 288, Bd 3, T. 1, B., 1928; Heberer G. u. a.; Trachea-Rekonstruktionen bei entrundli-chen Stenosen und Tumoren, Chirurg, Bd 51, S. 283, 1980; Holinger P. H. a. o. Corralasi perkembangan embrio trakea dan paru-paru dengan malformasi kongenital, Bibl. otorhino-lar., v. 3, hlm. 1, 1956; Meja ronde sur les st £ noses traches ales non tumorales, Ann. kicauan. toraks. kardiovaskular., t. 35, hlm. 587, 1981.


    A. G. Likhachev; V.P. Bykova (tep. An.), S.M. Krivorak (malformasi), N.V. Krylova (an.), M.I. Perelman (tor. Chir.), I. Kh. Rabkin ( sewa.).