Etiologi, patogenesis dan gambaran klinikal diabetes mellitus

Diabetes adalah salah satu diagnosis yang paling biasa pada zaman kita. Ia mempengaruhi semua bangsa, peringkat umur dan kelas. Nampaknya mustahil untuk melindungi diri anda atau menginsuranskan diri daripadanya. Ini adalah penyakit yang tidak dapat dilihat yang dapat menyelinap tanpa disangka dan tiba-tiba. Walau bagaimanapun, ini tidak selalu berlaku..

Artikel ini dikhaskan untuk etiologi, patogenesis, dan persembahan klinikal diabetes mellitus (DM). Kami juga akan menyentuh secara ringkas mengenai isu diagnosis dan rawatannya. Anda akan melihat bahawa penyakit ini mempunyai provokasi dan penyebab tertentu, kerana, langkah pencegahan dapat dikembangkan untuk mencegahnya. Anda juga akan mengetahui simptom utama penyakit ini, yang akan membantu anda menentukan kejadiannya tepat pada waktunya dan meminta pertolongan yang tepat pada masanya..

Jadi - diabetes (etiologi, klinik, rawatan dibincangkan di bawah).

Secara ringkas mengenai penyakit ini

Diabetes adalah penyakit kronik sistem endokrin yang berkaitan dengan pengeluaran insulin, yang ditunjukkan dalam glukosa berlebihan dalam darah. Penyakit ini boleh mencetuskan gangguan metabolik dan menyebabkan penyakit serius lain dari jantung, ginjal, saluran darah, dan sebagainya..

Pengelasan

Sebelum mengkaji keadaan utama diabetes mellitus (klinik, rawatan, pencegahan ditunjukkan dalam bahan ini), anda harus membiasakan diri dengan klasifikasi yang diakui umum.

Menurut sistematisasi perubatan, penyakit ini terbahagi kepada:

  1. Diabetes diabetes jenis 1, yang disebabkan oleh kekurangan insulin mutlak kerana organ endokrin tidak dapat menghasilkannya pada tahap yang betul. Nama lain untuk diabetes jenis 1 bergantung kepada insulin, kerana satu-satunya rawatannya adalah pemberian insulin sepanjang hayat secara berkala.
  2. Diabetes diabetes jenis 2 adalah akibat interaksi insulin dan sel tisu yang tidak betul. Penyakit ini dianggap bebas insulin, kerana tidak melibatkan penggunaan ubat ini untuk tujuan rawatan.

Seperti yang anda lihat, penyebab penyakit ini sangat berbeza antara satu sama lain. Oleh itu, klinik untuk diabetes jenis 1 dan jenis 2 juga akan berbeza. Walau bagaimanapun, kita akan membincangkan perkara ini kemudian.

Apa yang berlaku di dalam badan semasa sakit?

Patogenesis penyakit

Mekanisme asal-usul dan perkembangan diabetes disebabkan oleh dua bidang utama:

  1. Kekurangan insulin pankreas. Ini mungkin berlaku kerana pemusnahan sel endokrin organ ini secara besar-besaran akibat pankreatitis, jangkitan virus, situasi tertekan, barah dan penyakit autoimun.
  2. Ketidakkonsistenan proses biasa antara sel tisu dan insulin. Keadaan ini boleh berlaku akibat perubahan patologi dalam struktur insulin atau pelanggaran reseptor selular.

Etiologi penyakit

Sebelum anda mengetahui tentang diagnosis, klinik, rawatan diabetes, anda harus mengetahui sebab-sebab kejadiannya.

Umumnya diterima bahawa diabetes adalah penyakit keturunan yang rumit oleh faktor-faktor yang memprovokasi lain..

Sekiranya kita bercakap mengenai diabetes mellitus jenis pertama, penyebab penyakit ini ialah jangkitan virus yang mempengaruhi sel-sel pankreas (rubella, beguk, cacar air).

Dalam kes diabetes jenis 2, provokator boleh menjadi kegemukan..

Faktor penting dalam manifestasi klinik diabetes mellitus harus dianggap sebagai situasi tekanan yang boleh memberi kesan negatif pada sistem endokrin dan pengeluaran insulin, serta tabiat buruk dan gaya hidup yang tidak aktif.

Oleh itu, kami mengetahui etiologi diabetes. Klinik penyakit ini akan difailkan di bawah..

Gejala biasa

Adalah sangat penting untuk mengetahui manifestasi utama diabetes untuk memerhatikannya tepat pada waktunya, berjumpa pakar dan memulakan terapi individu. Klinik diabetes mellitus (diagnosis, rawatan, langkah pencegahan akan dibincangkan secara terperinci) sangat saling berkaitan dengan petunjuk gejala.

Tanda-tanda klinikal utama penyakit ini termasuk:

  • Kencing yang banyak, terutama pada waktu malam. Ini disebabkan oleh kehadiran glukosa yang berlebihan dalam air kencing..
  • Sensasi kehausan yang berterusan, yang disebabkan oleh kehilangan cairan yang besar, serta peningkatan tekanan darah.
  • Kelaparan yang tidak dapat diatasi yang berlaku akibat gangguan metabolik.

Gejala-gejala ini, yang muncul dengan cepat dan serentak, adalah petunjuk khas klinik diabetes mellitus tipe 1. Walaupun biasanya dianggap tanda-tanda biasa untuk diabetes dari semua jenis. Sekiranya kita bercakap mengenai penyakit yang bergantung pada insulin, maka kita harus menyebutkan penurunan berat badan yang kuat disebabkan oleh peningkatan metabolisme lemak dan protein.

Peningkatan berat badan memang wujud di klinik diabetes jenis 2.

Gejala sekunder diabetes dari semua jenis termasuk:

  • sensasi terbakar pada kulit dan membran mukus;
  • kelemahan otot;
  • gangguan penglihatan;
  • penyembuhan luka yang lemah.

Seperti yang anda lihat, manifestasi klinikal diabetes diucapkan dan memerlukan rawatan perubatan segera..

Komplikasi penyakit

Adalah sangat penting untuk memulakan rawatan tepat pada masanya. Kerana diabetes dicirikan oleh provokasi penyakit serius seperti aterosklerosis, kemurungan, iskemia, kekejangan, kerosakan ginjal, abses ulseratif, kehilangan penglihatan.

Lebih-lebih lagi, jika anda tidak merawat penyakit ini atau mengabaikan preskripsi doktor, maka akibat yang tidak diingini seperti koma dan kematian.

Bagaimana diabetes didiagnosis? Klinik penyakit ini harus memberi amaran kepada doktor yang hadir dan memintanya untuk memberi pemeriksaan menyeluruh. Apa yang akan disertakan?

Diagnosis penyakit

Pertama sekali, pesakit akan diminta untuk menjalani ujian darah untuk kepekatan glukosa. Ini mesti dilakukan semasa perut kosong, setelah berpuasa selama sepuluh jam. Apa petunjuk dalam tinjauan yang harus anda perhatikan?

Diabetes mellitus dicirikan oleh peningkatan standard yang besar (biasanya, petunjuk penyakit akan melebihi 6 mmol / l).

Juga, pakar mungkin menganggap perlu melakukan ujian toleransi glukosa, sebelum itu pesakit perlu minum larutan glukosa khas. Kemudian, dalam masa dua jam, ujian makmal akan dilakukan yang menentukan toleransi glukosa badan. Sekiranya penunjuk melebihi 11.0 mmol / l, maka perlu dibincangkan mengenai diagnosis diabetes. Klinik penyakit ini akan menjadi bukti yang jelas mengenai ini, kerana kemudian mungkin disarankan untuk memeriksa tahap hemoglobin glikosilasi (petunjuk normal yang dianggap di bawah 6.5%).

Doktor yang hadir juga boleh menetapkan urin untuk dianalisis untuk menentukan kehadiran gula dan aseton dalam biomaterial.

Oleh itu, kami memutuskan diagnosis diabetes. Klinik dan rawatan penyakit ini akan diterangkan di bawah..

Rawatan penyakit jenis 1

Sebelum anda mengetahui bagaimana merawat diabetes, anda perlu mengetahui diagnosis khusus, iaitu menentukan jenis penyakit dan tahapnya. Seperti yang anda lihat, klinik diabetes umum sangat penting semasa menetapkan rawatan.

Sekiranya kita bercakap mengenai diabetes jenis 1, maka pakar akan menetapkan terapi insulin individu, di mana dia akan mengira dos ubat harian dan tunggal yang diperlukan. Kaedah ini juga boleh digunakan untuk diabetes mellitus jenis II..

Penyediaan insulin adalah hormon yang diekstrak dari ekstrak pankreas dari pelbagai haiwan atau manusia. Monovid dan gabungan insulin dibezakan, bertindak pendek dan berpanjangan, tradisional, monopik dan monokomponen. Terdapat juga analog insulin manusia.

Ubat ini disuntikkan ke lipatan lemak, subkutan, menggunakan picagari pendek atau alat khas dalam bentuk pen dengan jarum kecil.

Manipulasi ini akan membantu mengimbangi gangguan yang disebabkan oleh pelanggaran metabolisme karbohidrat. Kadang kala pesakit diberi pam insulin.

Ubat ini disuntik beberapa kali sehari, bergantung pada makanan dan preskripsi perubatan.

Prinsip lain untuk rawatan diabetes mellitus jenis 1 adalah penghapusan gejala klinikal secara perubatan, pencegahan komplikasi penyakit, dan peningkatan fungsi pankreas (untuk ini, ubat-ubatan seperti Actovegin, Festal, Cytochrome dapat digunakan).

Untuk mencapai kesan maksimum rawatan farmakologi, pesakit akan disyorkan diet dan aktiviti fizikal yang sederhana.

Rawatan penyakit jenis 2

Rawatan diabetes mellitus jenis 2 yang tidak bergantung pada insulin biasanya bermula dengan terapi diet dan senaman gimnastik sederhana. Mereka akan membantu mengurangkan berat badan dan mengimbangkan metabolisme..

Sekiranya penyakit itu didiagnosis pada peringkat kemudian, maka doktor yang hadir akan memberi ubat dengan spektrum tindakan ini:

  • Penurunan jumlah glukosa di usus dan hati, serta peningkatan kepekaan tisu terhadap insulin yang dihasilkan (berdasarkan metformin: "Formin", "Metfogama", "Diaformin", "Gliformin"; berdasarkan rosiglitazone: "Avandia", pioglitazone: "Actos" ) Orang-orang menyebut terapi ini sebagai penurun gula.
  • Meningkatkan rembesan insulin. Ini boleh menjadi agen farmakologi, turunan sulfonilurea generasi kedua (Maninil, Diabeton, Glimepiride, Diamerid, Glimax, Glunenorm), dan juga meglitinides (Diaglinide, Starlix).
  • Penghambatan enzim usus untuk mengurangkan penyerapan glukosa di saluran pencernaan (ubat berdasarkan acarbose).
  • Menurunkan kolesterol, merangsang reseptor dalam sel vaskular, meningkatkan metabolisme lipid (ubat yang bahan aktifnya adalah fenofibrate - nama bukan proprietari antarabangsa untuk bahan aktif yang disyorkan oleh WHO).

Cadangan umum

Seperti yang anda lihat, faktor penting dalam rawatan apa-apa jenis diabetes mellitus adalah diet yang ketat dan aktiviti fizikal yang diatur.

Lebih-lebih lagi, dalam proses terapi diabetes, perlu diingat bahawa penyakit ini kronik dan tidak dapat disembuhkan. Oleh itu, semua ubat perlu diambil seumur hidup dan tepat waktu.

Kawalan diri juga memainkan peranan penting dalam rawatan diabetes - semakin serius dan bertanggungjawab pesakit mengenai kesihatannya, semakin mudah dan tidak menyakitkan perjalanan klinikal penyakit ini..

Dan akhirnya

Ya, diabetes adalah penyakit yang tidak menyenangkan dan kompleks yang boleh menimbulkan banyak penyakit dan penyakit serius. Gambaran klinikal diabetes mempunyai gejala dan tanda yang jelas.

Penjagaan perubatan tepat pada masanya memainkan peranan penting dalam rawatan penyakit dan penghapusan manifestasi yang menyakitkan. Sekiranya pesakit mematuhi arahan doktor dengan ketat, mengikuti diet, menjalani gaya hidup aktif dan mengekalkan sikap positif, maka petunjuk klinikal diabetes akan diminimumkan, dan pesakit akan dapat merasa sihat dan sihat sepenuhnya.

Diabetes jenis 1

Diabetes diabetes jenis 1 adalah penyakit autoimun spesifik organ yang membawa kepada pemusnahan sel beta penghasil insulin dari pulau pankreas, yang ditunjukkan oleh kekurangan insulin mutlak. Dalam beberapa kes, pesakit dengan diabetes mellitus jenis 1 tidak mempunyai penanda kerosakan autoimun pada sel beta (diabetes jenis 1 idiopatik).

Diabetes jenis 1 adalah penyakit dengan kecenderungan keturunan, tetapi sumbangannya terhadap perkembangan penyakit ini kecil (menentukan perkembangannya sekitar 1/3). Kebarangkalian menghidap diabetes jenis 1 pada anak dengan ibu yang sakit adalah 1-2%, bapa - 3-6%, saudara lelaki atau saudara perempuan - 6%. Satu atau lebih penanda humoral kerosakan autoimun pada sel beta, yang merangkumi antibodi ke pulau pankreas, antibodi terhadap glutamat dekarboksilase (GAD 65), dan antibodi terhadap tirosin fosfatase (IA-2 dan IA-2 beta), terdapat pada 85-90 % pesakit. Walaupun begitu, kepentingan utama dalam pemusnahan sel beta diberikan kepada faktor kekebalan sel. Diabetes diabetes jenis 1 dikaitkan dengan haplotaip HLA seperti DQA dan DQB. Dengan peningkatan frekuensi, diabetes jenis 1 digabungkan dengan endokrin autoimun lain (tiroiditis autoimun, penyakit Addison) dan penyakit bukan endokrin seperti alopecia, vitiligo, penyakit Crohn, penyakit reumatik.

Diabetes diabetes tipe 1 menampakkan diri dalam pemusnahan 80-90% sel beta dengan proses autoimun. Kelajuan dan intensiti proses ini dapat berbeza dengan ketara. Selalunya, dalam penyakit ini pada kanak-kanak dan orang muda, proses ini berlangsung dengan cepat diikuti dengan manifestasi penyakit yang ganas, di mana hanya beberapa minggu dapat berlalu dari permulaan gejala klinikal pertama hingga perkembangan ketoasidosis (hingga koma ketoasidotik).

Dalam kes lain, kes yang lebih jarang berlaku, pada umumnya, pada orang dewasa berusia lebih dari 40 tahun, penyakit ini boleh berlaku secara laten (diabetes autoimun laten orang dewasa - LADA), sementara pada permulaan penyakit ini pesakit seperti itu sering didiagnosis menghidap diabetes jenis 2, dan selama beberapa tahun pampasan untuk diabetes dapat dicapai dengan menetapkan sulfonylurea. Tetapi di masa depan, biasanya setelah 3 tahun, terdapat tanda-tanda kekurangan insulin mutlak (penurunan berat badan, ketonuria, hiperglikemia teruk, walaupun mengambil tablet penurun gula).

Patogenesis diabetes jenis 1 berdasarkan kekurangan insulin mutlak. Ketidakupayaan glukosa untuk memasuki tisu yang bergantung kepada insulin (adiposa dan otot) menyebabkan kekurangan tenaga, akibatnya lipolisis dan proteolisis dipergiatkan, yang berkaitan dengan penurunan berat badan. Peningkatan glisemia menyebabkan hiperosmolariti, yang disertai dengan diuresis osmotik dan dehidrasi yang teruk. Dalam keadaan kekurangan insulin dan kekurangan tenaga, penghasilan hormon kontrainular (glukagon, kortisol, hormon pertumbuhan) dihambat, yang, walaupun meningkatnya glikemia, menyebabkan rangsangan glukoneogenesis. Peningkatan lipolisis pada tisu adiposa menyebabkan peningkatan kepekatan asid lemak bebas yang ketara. Dengan kekurangan insulin, keupayaan liposintetik hati ditekan, dan asid lemak bebas mula dimasukkan ke dalam ketogenesis. Pengumpulan badan keton membawa kepada perkembangan ketosis diabetes, dan pada masa akan datang - ketoasidosis. Dengan peningkatan progresif dalam dehidrasi dan asidosis, koma berkembang, yang dengan ketiadaan terapi insulin dan rehidrasi pasti akan mati.

Diabetes jenis 1 menyumbang 1.5-2% daripada semua kes diabetes. Risiko menghidap diabetes mellitus jenis 1 sepanjang hidup dalam perwakilan kaum kulit putih adalah sekitar 0.4%. Puncak usia manifestasi diabetes jenis 1 sepadan dengan sekitar 10-13 tahun. Dalam sebilangan besar kes, diabetes mellitus tipe 1 menjelma hingga 40 tahun.

Dalam kes biasa, terutama pada kanak-kanak dan orang muda, diabetes mellitus tipe 1 menunjukkan gambaran klinikalnya yang cerah, yang berkembang selama beberapa bulan atau bahkan beberapa minggu. Manifestasi diabetes jenis 1 boleh dipicu oleh penyakit berjangkit dan penyakit bersamaan yang lain. Gejala yang biasa berlaku untuk semua jenis diabetes dikaitkan dengan hiperglikemia: polidipsia, poliuria, gatal-gatal pada kulit, tetapi dengan diabetes jenis 1 mereka sangat ketara. Jadi, sepanjang hari, pesakit boleh minum dan mengeluarkan hingga 5-10 liter cecair. Gejala khusus untuk diabetes mellitus jenis 1, yang disebabkan oleh kekurangan insulin mutlak, adalah penurunan berat badan, mencapai 10-15 kg selama 1-2 bulan. Kelemahan umum dan otot yang diucapkan, penurunan prestasi, dan mengantuk adalah ciri. Pada awal penyakit ini, beberapa pesakit mungkin mengalami peningkatan selera makan, yang digantikan oleh anoreksia ketika ketoasidosis berkembang. Yang terakhir ini dicirikan oleh munculnya bau aseton (atau bau buah) dari mulut, mual, muntah, sering sakit perut (pseudoperitonitis), dehidrasi yang teruk dan berakhir dengan perkembangan koma. Dalam beberapa kes, manifestasi pertama diabetes jenis 1 pada kanak-kanak adalah penurunan kesedaran yang progresif hingga koma dengan latar belakang penyakit bersamaan, biasanya patologi pembedahan berjangkit atau akut.

Dalam kes-kes yang jarang berlaku pada perkembangan diabetes mellitus jenis 1 pada orang yang berusia lebih dari 35-40 tahun (diabetes autoimun laten orang dewasa), penyakit ini mungkin tidak dapat dilihat dengan jelas (polidipsia dan poliuria sederhana, kekurangan berat badan) dan bahkan dapat dikesan secara tidak sengaja semasa penentuan tahap glisemia secara rutin. Dalam kes-kes ini, pesakit sering pertama kali didiagnosis menghidap diabetes mellitus jenis 2 dan ubat penurun gula yang diresepkan, yang untuk beberapa waktu memberikan pampasan yang dapat diterima untuk diabetes mellitus. Walaupun begitu, selama beberapa tahun (selalunya dalam setahun), pesakit mengalami gejala yang disebabkan oleh peningkatan kekurangan insulin mutlak: penurunan berat badan, ketidakupayaan untuk mengekalkan glisemia normal terhadap latar belakang tablet antidiabetik, ketosis, ketoasidosis.

Memandangkan diabetes jenis 1 mempunyai gambaran klinikal yang jelas, dan juga penyakit yang agak jarang berlaku, pemeriksaan untuk menentukan glisemia untuk diagnosis diabetes jenis 1 tidak ditunjukkan. Kemungkinan mengembangkan penyakit pada keluarga terdekat pesakit adalah rendah, yang, bersamaan dengan kurangnya kaedah yang berkesan untuk pencegahan utama diabetes mellitus tipe 1, menentukan ketidaksesuaian mempelajari penanda imunogenetik penyakit di dalamnya. Diagnosis diabetes jenis 1 dalam kebanyakan kes adalah berdasarkan pengesanan hiperglikemia yang signifikan pada pesakit dengan manifestasi klinikal yang teruk terhadap kekurangan insulin mutlak. Ujian toleransi glukosa oral untuk mendiagnosis diabetes jenis 1 sangat jarang berlaku.

Dalam kes yang meragukan (pengesanan hiperglikemia sederhana jika tidak ada manifestasi klinikal yang jelas, manifestasi pada usia yang agak muda), serta untuk tujuan diagnosis pembezaan dengan jenis diabetes mellitus lain, penentuan tahap C-peptida (basal dan 2 jam setelah makan) digunakan. Dalam kes yang meragukan, penentuan penanda imunologi diabetes mellitus tipe 1 - antibodi terhadap pulau pankreas, glutamat decarboxylase (GAD65) dan tirosin fosfatase (IA-2 dan IA-2P) mungkin mempunyai nilai diagnostik tidak langsung..

Rawatan diabetes jenis apa pun berdasarkan tiga prinsip utama: terapi menurunkan gula (dengan diabetes mellitus jenis 1 - terapi insulin), diet dan pendidikan pesakit. Terapi insulin untuk diabetes mellitus tipe 1 adalah pengganti dan tujuannya adalah untuk memaksimumkan pengeluaran fisiologi hormon untuk mencapai kriteria pampasan yang diterima. Terapi insulin intensif sangat berkaitan dengan rembesan insulin secara fisiologi. Keperluan untuk insulin, sesuai dengan rembesan basal, disediakan oleh dua suntikan insulin bertindak sederhana (pagi dan petang) atau satu suntikan insulin bertindak panjang (glargine). Jumlah dos insulin basal tidak boleh melebihi separuh daripada jumlah keperluan harian ubat.

Rembesan nutrien atau bolus insulin digantikan dengan suntikan insulin pendek atau ultrashort sebelum setiap makan, dan dosnya dikira berdasarkan jumlah karbohidrat yang diharapkan akan diambil semasa makan yang akan datang, dan tahap glisemia yang ada ditentukan oleh pesakit dengan glukometer sebelum setiap suntikan insulin.

Setelah manifestasi diabetes mellitus tipe 1 dan permulaan terapi insulin untuk jangka masa yang cukup lama, keperluan untuk insulin mungkin sedikit dan berjumlah kurang dari 0.3-0.4 U / kg. Tempoh ini disebut sebagai fase pengampunan, atau "bulan madu". Selepas tempoh hiperglikemia dan ketoasidosis, yang menghalang rembesan insulin sebanyak 10-15% sel beta yang tersisa, kompensasi gangguan hormon-metabolik dengan pemberian insulin mengembalikan fungsi sel-sel ini, yang kemudian menganggap pemeliharaan tubuh dengan insulin minimum. Tempoh ini boleh berlangsung dari beberapa minggu hingga beberapa tahun, tetapi akhirnya, disebabkan oleh pemusnahan autoimun sel beta yang tersisa, "bulan madu" berakhir.

Diabetes diabetes jenis 1: gejala, diagnosis, rawatan

Diabetes jenis 1 adalah gangguan metabolik yang dicirikan oleh hiperglikemia kerana kekurangan insulin mutlak. Penyakit ini berkembang akibat pemusnahan sel beta pankreas, terutama melalui mekanisme imunisasi. Sebilangan pesakit mungkin tidak mempunyai tanda-tanda pemusnahan autoimun sel beta pankreas; penyakit ini disebut diabetes jenis 1 idiopatik.

Etiologi

Beberapa polimorfisme genetik antigen leukosit manusia DR / DQ (HLA), termasuk alel HLA-DR dan HLA-DQ, meningkatkan kerentanan atau memberi perlindungan terhadap penyakit.

Pada individu yang cenderung mempunyai penyakit, faktor persekitaran boleh menyebabkan kemusnahan sel beta pankreas yang dimediasi oleh imun. Walaupun kepelbagaian geografi prevalensi penyakit semakin meningkat, kejadian diabetes tipe 1 di seluruh dunia menunjukkan peranan penting bagi faktor persekitaran dalam patogenesis, faktor spesifik lain tetap tidak diketahui. Di antara virus, hubungan yang paling ketara dijumpai dengan enterovirus manusia.

Makanan tambahan vitamin D boleh berperanan melindungi antara faktor pemakanan. Penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk menentukan sama ada susu lembu, pemberian bijirin awal, atau suplemen vitamin D ibu lebih cenderung menyebabkan diabetes jenis 1. Penyakit seliak berkongsi genotip HLA-DQ2 dengan diabetes jenis 1 dan lebih biasa pada pesakit diabetes jenis 1. Diabetes jenis 1 juga boleh menjadi lebih tinggi bagi mereka yang menderita penyakit seliak, walaupun tidak ada hubungan kausal..

Patofisiologi

Diabetes jenis 1 biasanya berkembang sebagai akibat pemusnahan sel beta pankreas secara automatik pada individu yang cenderung genetik. Sehingga 90% pesakit akan mempunyai autoantibodi kepada sekurang-kurangnya salah satu daripada 3 antigen: glutamic acid decarboxylase (GAD); insulin; molekul tirosin-fosfatase islet autoantigen-2 (IA-2). Lebih daripada 25% orang tanpa antigen ini atau autoantibodi sitoplasma pulau akan mempunyai antibodi positif terhadap ZnT8, sel beta pankreas yang mengangkut zink. Di samping itu, 10% orang dewasa yang telah diklasifikasikan mempunyai diabetes tipe 2 mungkin mempunyai antibodi yang beredar terhadap insulinosit atau antibodi terhadap asam glutamat dekarboksilase (GAD), yang menunjukkan pemusnahan sel beta secara automatik.

Pemusnahan sel beta berlaku pada tahap subklinikal selama beberapa bulan atau beberapa tahun dalam bentuk insulin (keradangan sel beta). Apabila 80-90% sel beta dihancurkan, hiperglikemia berkembang. Dalam patofisiologi diabetes jenis 1, ketahanan insulin tidak menjadi masalah. Namun, dengan meningkatnya prevalensi kegemukan, beberapa pesakit diabetes jenis 1 mungkin tahan insulin bersamaan dengan kekurangan insulin bersamaan..

Pesakit dengan kekurangan insulin tidak dapat memproses glukosa pada otot periferal dan tisu adiposa. Ini merangsang rembesan hormon antagonis seperti glukagon, epinefrin (epinefrin), kortisol dan hormon pertumbuhan. Hormon antagonis seperti itu, terutama glukagon, menyumbang kepada glukoneogenesis, glikogenolisis dan ketogenesis di hati. Akibatnya, pesakit mengalami hiperglikemia dan pecahnya asidosis metabolik anionik..

Hiperglikemia jangka panjang membawa kepada komplikasi vaskular kerana gabungan faktor, termasuk glikosilasi protein dalam tisu dan serum, penghasilan sorbitol dan pemusnahan radikal bebas. Komplikasi mikrovaskular termasuk retinopati, neuropati, dan nefropati. Komplikasi makrovaskular termasuk penyakit sistem kardiovaskular, saluran otak dan saluran periferal. Hiperglikemia diketahui menyebabkan tekanan dan keradangan oksidatif. Tekanan oksidatif boleh menyebabkan disfungsi endotel dengan meneutralkan oksida nitrat. Disfungsi endotel membolehkan lipoprotein berketumpatan rendah memasuki dinding kapal, yang menyebabkan proses keradangan lambat dan membawa kepada pembentukan ateroma.

Pengelasan

Jenis Diabetes Jenis 1
    Autoimun atau klasik
      Ia dicirikan oleh kekurangan insulin mutlak dan kehadiran antibodi terhadap sel beta pankreas.
    Idiopatik
      Selalunya terdapat bentuk diabetes, yang dicirikan oleh ketiadaan antibodi. Kemungkinan peningkatan penyakit ini pada pesakit keturunan Afrika atau Asia, mempunyai komponen genetik yang kuat.

Manifestasi diabetes jenis 1 idiopatik tidak berbeza dengan diabetes jenis 1 autoimun.

Persatuan Diabetes Amerika telah mengeluarkan sistem untuk menentukan tahap diabetes jenis 1 berdasarkan tanda-tanda klinikal dan kehadiran autoantibodi. Kehadiran dua atau lebih autoantibodi yang berterusan hampir pasti merupakan faktor prognostik untuk hiperglikemia klinikal dan diabetes, dan kadar perkembangannya bergantung pada usia pada saat pengesanan pertama antibodi, bilangan antibodi, kekhususannya dan titernya..

Tahap glukosa dan A1C (glikosilasi hemoglobin) meningkat jauh sebelum manifestasi klinikal diabetes, yang memungkinkan untuk mendiagnosisnya lebih awal. Skema ini dapat menjadi asas untuk penyelidikan dan penyaringan lebih lanjut..

Diagnostik

Gambar klinikal

Diabetes jenis 1 dimanifestasikan oleh poliuria, polidipsia, penurunan berat badan, kelemahan umum dan penglihatan kabur. Beberapa pesakit menghidap ketoasidosis diabetes, komplikasi akut diabetes jenis 1. Pada pesakit seperti itu, gejala dehidrasi dan asidosis diperhatikan: mual, muntah, sakit perut, tachypnea, takikardia dan kelesuan. Kadang-kadang, diabetes jenis 1 didiagnosis pada pesakit dengan ujian darah rutin. Keadaan itu didiagnosis jauh sebelum komplikasi kronik berkembang..

Diagnosis

Diagnosis boleh dibuat berdasarkan perkara berikut:

    Pada pesakit dengan gejala, glukosa plasma puasa> 11 mmol / L (> 200 mg / dL) Glukosa plasma puasa (FPG)> 6,9 mmol / L (> 126 mg / dL) Glukosa plasma ≥ 11 mmol / L (≥200 mg / dl) 2 jam selepas memuatkan 75 g glukosa oral. A1C (hemoglobin glikosilasi) adalah 48 mmol / mol (6.5%) dan lebih tinggi

Pada pesakit tanpa gejala, hasilnya harus disahkan dengan pemeriksaan semula (sampel yang sama atau dalam dua sampel ujian yang berasingan). Pada pesakit yang mengalami gejala, tahap glukosa darah, bukannya HbA1c, lebih berguna untuk mendiagnosis permulaan akut diabetes jenis 1.

Diabetes adalah istilah diagnostik umum yang digunakan untuk penyakit manusia yang memenuhi kriteria yang ditetapkan, diikuti dengan klasifikasi menjadi jenis 1 dan 2, dibezakan berdasarkan kajian klinikal dan / atau makmal.

Diabetes jenis 1 sering didiagnosis berdasarkan manifestasi klinikal, tetapi dapat disahkan oleh kajian tambahan. Tahap rendah Speptida dan kehadiran satu atau lebih penanda autoimun selaras dengan diagnosis diabetes jenis 1. Penanda autoimun merangkumi penghasilan autoantibodi kepada glutamat acid decarboxylase (GAD), insulin, sel islet, antigen islet (IA2 dan IA2 beta), dan ZnT8 zinc transporters.

Tahap peningkatan badan keton dalam plasma darah atau urin dengan adanya hiperglikemia boleh disyaki diabetes jenis 1, tetapi kadang-kadang dapat diperhatikan pada pesakit dengan diabetes tipe 2. Sebagai contoh, apabila diabetes jenis 2 diperhatikan pada remaja yang berlebihan berat badan dalam sejarah keluarga dan kadar glukosa plasma darah tinggi, agak sukar untuk menentukan jenis diabetes mellitus (1 atau 2). Sekiranya tahap C-peptida sangat rendah atau tidak dapat dikesan dibandingkan dengan glukosa plasma dan antibodi anti-GAD positif, pesakit seperti itu dapat didiagnosis menghidap diabetes jenis 1.

Penting juga untuk mempertimbangkan diabetes monogenik dalam diagnosis pembezaan jenis diabetes, kerana jumlah ini menjangkiti hingga 4% kes diabetes kanak-kanak, dan terapi insulin tidak sesuai dalam kes ini. Tahap kecurigaan harus lebih tinggi sekiranya diabetes kanak-kanak antibodi-negatif, keton-negatif dengan riwayat diabetes keluarga dalam beberapa generasi. Dua bentuk utama diabetes monogenik adalah diabetes matang pada orang muda dan diabetes neonatal. Ujian genetik adalah pasti dan boleh dilakukan kepada pesakit dan ahli keluarga..

Diagnosis pembezaan

PenyakitTanda / simptom perbezaanPeperiksaan pembezaan
    Diabetes monogenik: diabetes dewasa muda
    Diabetes Matang pada Orang Muda (MODY) adalah bentuk diabetes yang paling biasa, yang mempengaruhi 1-2% orang yang menghidap diabetes. MODY disebabkan oleh mutasi dalam satu gen (monogenik) Ia dicirikan oleh jenis warisan autosomal yang dominan; ia boleh berlaku dalam kes diabetes pada pesakit muda tanpa obesiti (dewasa muda atau muda) dengan riwayat keluarga diabetes dalam dua atau lebih generasi berturut-turut. Pesakit dengan diabetes bukan ketotik, tidak bergantung kepada insulin, di mana terdapat reaksi terhadap ubat penurun gula oral.
    C-peptida terdapat. Autoantibodi tidak hadir. Kajian genetik pada pesakit dengan kecurigaan yang tinggi dapat mengesan mutasi, paling sering pada gen yang mengekod glukokinase dan faktor transkripsi.
    Diabetes neonatal
    Diabetes didiagnosis di bawah usia 6 bulan. Biasanya diabetes terpencil dengan jenis warisan autosomal dominan. Beberapa penyebab monogenik dicirikan oleh pelbagai gejala sindrom..
    Analisis genetik kebanyakan mutasi pada gen yang menyandikan saluran kalium sensitif ATP dan gen insulin.
    Diabetes jenis 2
    Gejala ketahanan insulin (mis., Acantokeratoderma) biasanya harus dipertimbangkan, dan jika mereka tidak hadir, kecurigaan klinikal diabetes jenis 1 akan meningkat. Tanda-tanda kekurangan insulin yang lebih teruk (misalnya, kekurangan glisemik, serta kecenderungan ketosis) meningkatkan tahap kecurigaan untuk diabetes jenis 1. Usia lanjut dan permulaan gejala yang perlahan, kegemukan, sejarah keluarga yang kuat, ketiasidosis yang tidak ada dan tindak balas awal terhadap pemberian ubat hipoglikemik oral adalah tipikal untuk diabetes jenis 2.
    C-peptida terdapat. Autoantibodi tidak hadir. Biasanya tidak ada keperluan untuk penyelidikan mengenai C-peptida dan autoantibodi

Kriteria diagnostik

Persatuan Diabetes Amerika: Kriteria Diagnostik Diabetes

Sekiranya tidak ada hiperglikemia yang tidak diragukan, setiap kajian harus disahkan dengan menguji semula sampel yang sama atau pada dua sampel ujian yang berasingan. Ujian saringan biasanya dilakukan untuk diabetes jenis 2..

    Tahap glukosa plasma secara rawak adalah 11 mmol / L (200 mg / dl) atau lebih tinggi dengan gejala hiperglikemia; ATAU glukosa plasma puasa adalah 6.9 mmol / L (126 mg / dL) atau lebih tinggi; ATAU Tahap glukosa plasma adalah 11 mmol / L (200 mg / dl) atau lebih tinggi 2 jam selepas pemuatan glukosa, iaitu 75 g glukosa oral; ATAU HbA1c ≥48 mmol / mol (≥6.5%).

Rawatan

Dalam jangka pendek, insulin dapat menyelamatkan nyawa kerana mencegah ketoasidosis diabetes, yang merupakan keadaan yang berpotensi mengancam nyawa. Matlamat jangka panjang rawatan insulin adalah untuk mencegah komplikasi kronik dengan mengekalkan tahap glukosa darah sedekat mungkin dengan normal. Biasanya, tahap A1C (hemoglobin glikosilasi) menentukan intensiti terapi, yang seterusnya dipilih secara individu. Garis panduan klinikal semasa mengesyorkan Diet dan Latihan A1C yang disasarkan

Tidak ada nasihat diet standard yang sesuai untuk semua orang yang menghidap diabetes. Petua pemakanan individu harus didasarkan pada pilihan peribadi dan budaya, literasi perubatan dan numerasi, akses ke makanan yang sihat, dan dengan mempertimbangkan kesediaan dan kemampuan untuk membuat perubahan dalam tingkah laku. Halangan untuk berubah juga harus dihilangkan. Semua pesakit diabetes mesti mendapat terapi pemakanan perubatan secara individu, terutamanya yang diberikan oleh pakar pemakanan yang berpengalaman dalam menjalankan terapi jenis ini untuk pesakit diabetes. Pengiraan karbohidrat atau pengambilan karbohidrat secara berurutan dari masa ke masa dan kuantiti dapat meningkatkan kawalan glisemik. Insulin yang bertindak pantas boleh menjadikan waktu makan kurang penting daripada pada masa lalu, tetapi makanan biasa, seperti sebelumnya, adalah penting.

Orang dewasa yang menghidap diabetes disarankan menghabiskan 150 minit seminggu untuk latihan aerobik intensiti sederhana (50-70% daripada kadar denyut jantung maksimum), diedarkan sekurang-kurangnya 3 hari selama seminggu, tetapi tidak boleh lebih dari 2 hari berturut-turut tanpa latihan. Kanak-kanak dan remaja yang menghidap diabetes harus berusaha menghabiskan 60 minit untuk senaman aerobik sederhana hingga kuat setiap hari, serta latihan aktif yang menguatkan otot dan tulang mereka sekurang-kurangnya 3 hari seminggu. Pesakit dengan diabetes jenis 1 boleh melakukan latihan dan mengatur tahap glukosa mereka tanpa perlu risau. Pengambilan karbohidrat sebelum bersenam dan dos insulin dapat dikawal dengan berkesan untuk mencegah hipoglikemia semasa bersenam dan bersenam. Hipoglikemia boleh berlaku dalam 24 jam selepas latihan, dalam hal ini perlu untuk mengurangkan dos insulin pada hari-hari aktiviti fizikal yang dirancang. Anda perlu memberi makanan ringan karbohidrat pada awal latihan jika tahap gula dalam darahnya adalah Insulin

Terapi insulin intensif harus dimulakan secepat mungkin setelah diagnosis. Tidak seperti rejimen lama yang menggunakan dos insulin bukan fisiologi, rawatan intensif dirancang untuk meniru rembesan insulin secara fisiologi dengan menggabungkan insulin basal dengan bolus semasa makan. Kedua-dua infus pam insulin berterusan dan suntikan harian (MDI) dapat memberikan rawatan intensif..

Pilihan antara pam dan MDI adalah berdasarkan minat pesakit dan kemahiran mengawal diri, dan juga manfaat untuk doktor, kerana hasilnya dalam kedua-dua kes biasanya serupa. Insulin biasa atau insulin bertindak cepat digunakan untuk pam insulin, ia memberikan tahap utama insulin dan dos bolus dengan makanan. Walau bagaimanapun, pesakit atau salah seorang ibu bapa mesti selalu mengukur tahap glukosa darah untuk menyesuaikan pam untuk memberi jumlah insulin yang betul. Pam insulin dapat mengurangkan hipoglikemia, terutama dalam kombinasi dengan sistem pemantauan glukosa berterusan (CMS) dan alat pemantauan ambang, dan juga meningkatkan tahap HbA1c sambil memberikan fleksibiliti yang lebih besar. Penggunaan pam sesuai untuk pesakit yang bermotivasi dengan sokongan keluarga yang kuat (untuk anak-anak), dan juga memerlukan akses cepat ke bantuan doktor yang telah dilatih dalam terapi pam.

Menggunakan gabungan insulin bertindak panjang (insulin glargine, detemir atau degludec) atau insulin bertindak sederhana untuk dos utama dan insulin bertindak cepat (lispro, aspart atau glulisin insulin) atau insulin bertindak pendek (normal) untuk pentadbiran bolus, dengan mengambil kira manfaat untuk doktor dan pesakit, Mod MDI dikembangkan dan diubah berdasarkan data ujian darah jari. Tidak ada konsensus mengenai apakah analog insulin lebih berkesan daripada insulin konvensional untuk kawalan glisemik jangka pendek atau untuk mengurangkan komplikasi.

Pada masa lalu, banyak pesakit menyuntik campuran insulin bertindak pendek dan menengah antara dua kali sehari. Rejimen ini dapat digunakan jika pesakit tidak dapat melakukan MDI, namun, kerana kurangnya fleksibilitas sistem, cadangan ini tidak lagi menjadi rekomendasi rawatan lini pertama..

Reka bentuk litar

Jumlah dos insulin harian awal untuk orang dewasa boleh berkisar antara 0.2 hingga 0.4 unit / kg / hari. Untuk kanak-kanak, dos harian awal adalah 0,5-1 unit / kg / hari, selama masa baligh, dos dapat ditingkatkan menjadi 1,5 unit / kg / hari. Seringkali, pada awal terapi insulin, pesakit diabetes jenis 1 mungkin mengalami "bulan madu" di mana mereka hanya memerlukan 10-15 unit / hari. Separuh daripada jumlah dos diambil dalam bentuk insulin basal, separuh lagi dalam bentuk insulin bolus. Dosis insulin bolus dibahagikan dan diambil sebelum makan. Pesakit harus memantau tahap glukosa dalam darah secara bebas. Dosis insulin dapat disesuaikan setiap 2-3 hari untuk mempertahankan kadar glukosa darah sasaran. Untuk mencapai tahap A1C 2.2 hingga 4.9 mmol / L (45-90 mg / dl): tolak 1 U dari dos insulin semasa makan 5–7.4 mmol / L (91–135 mg / dl) : tambahkan 0 unit insulin pembetulan dari 7,5 hingga 9,9 mmol / l (136-180 mg / dl): tambahkan 1 unit insulin pembetulan dari 9,9 hingga 12,4 mmol / l (181-225 mg / dl) : tambah 2 unit insulin pembetulan dari 12,4 hingga 14,5 mmol / l (226-270 mg / dl): tambahkan 3 unit insulin pembetulan dari 14,5 hingga 17,3 mmol / l (271-315 mg / dl) : tambahkan 4 unit insulin pembetulan dari 17,4 hingga 19,8 mmol / l (316-360 mg / dl): tambahkan 5 unit insulin pembetulan dari 19,8 hingga 22,3 mmol / l (361-405 mg / dl) : tambahkan 6 unit insulin pembetulan lebih daripada 22,3 mmol / l (361-405 mg / dl): tambahkan 7 unit insulin pembetulan, dapatkan bantuan perubatan.

Nombor yang digunakan untuk mengira dos pembetulan dapat dikurangkan menjadi 1500 atau mencapai 2200. Tidak ada cadangan khas untuk menentukan nombor ini. Secara umum, jumlah yang lebih rendah harus digunakan untuk individu yang mengalami kegemukan, resistensi insulin, dan nilai yang lebih tinggi harus digunakan untuk pasien dengan berat badan normal dan bagi mereka yang sensitif terhadap insulin..

Dos pembetulan seperti itu dapat ditambahkan ke insulin yang diperlukan semasa makan (berdasarkan jumlah makanan atau berdasarkan pengiraan karbohidrat) dan dinyatakan sebagai dos bolus total.

Terapi pam menggunakan konsep yang serupa dengan suntikan bolus utama dan tidak memerlukan banyak suntikan insulin. Walau bagaimanapun, pesakit masih perlu memantau kadar glukosa darah mereka 4-7 kali sehari. Terdapat beberapa bukti bahawa penggunaan terapi pam insulin disertai dengan kawalan glisemik yang lebih baik dan risiko hipoglikemia yang lebih rendah, termasuk kanak-kanak, remaja dan orang dewasa muda. Oleh kerana pemantauan dan penyesuaian dos diperlukan, pesakit yang menerima terapi menggunakan pam insulin harus dapat mengatur keadaan mereka secara bebas dan dapat menyelesaikan pelbagai masalah yang mungkin berlaku dengan komponen pam.

Pam insulin menggunakan penyuntik subkutan untuk menyuntik insulin. Penyuntik berubah setiap 3 hari, dan dapat membantu pesakit individu mengurangkan kegelisahan dan membantu mencapai kawalan glisemik yang lebih baik..

Sistem Pemantauan Glukosa Berterusan (CMS) mengukur glukosa dalam cecair interstitial subkutan setiap 5 minit. SNMG dapat ditunjukkan untuk setiap pesakit yang kadar glukosanya berfluktuasi cukup kuat atau bagi mereka yang tidak cukup memahami hipoglikemia. Sistem pemantauan glukosa tiga hari yang digunakan SNMG dapat membantu doktor anda menyesuaikan dos insulin anda. SNMG masa nyata yang dipakai oleh pesakit secara berkala dapat membantu meningkatkan kawalan glisemik. Sensor glukosa yang digunakan dalam sistem pemantauan glukosa berterusan tidak boleh dipercayai pada tahap glukosa yang lebih rendah, dan dengan demikian tidak mengecualikan keperluan untuk ujian darah jari. Penambahbaikan sistem ini masih dalam proses..

LUTS juga kurang tepat daripada kaedah pemantauan glukosa darah tradisional. Namun, mereka memberikan maklumat mengenai kecenderungan glukosa, memberi penggera untuk memberi tahu pesakit bahawa hipo- atau hiperglikemia sedang terjadi, dan mengurangi manifestasi hipoglikemia. Pam insulin dengan sensor glukosa disatukan ke dalam satu alat yang dipanggil pam insulin dengan sensor glukosa (SAP). Fungsi sensor dan sensor disatukan dalam satu peranti yang dapat diakses: sistem tertutup dan tertutup. Penghantaran insulin dapat dilakukan secara automatik melalui tahap glukosa yang dirasakan. Peranti bersepadu seperti itu menggunakan algoritma kawalan automatik untuk membuat sistem penghantaran insulin tertutup yang bertindak seperti pankreas buatan. Semasa ujian klinikal, sistem seperti ini menunjukkan penurunan risiko hipoglikemia pada waktu malam dan peningkatan kawalan glukosa, termasuk pada anak-anak. Beberapa model dapat digunakan dengan aplikasi pada smartphone, yang memungkinkan pemantauan glukosa dan pemberian insulin. Penggunaan pam dengan sensor dan sensor sensor diperluas dan semakin diganti oleh syarikat insurans di Amerika Syarikat.

Hipoglikemia adalah kesan sampingan terapi insulin yang paling biasa dan berpotensi paling serius, kerana boleh menyebabkan penurunan kualiti hidup, kekeliruan, kejang dan koma. Episod hipoglikemia harus dipertimbangkan pada setiap lawatan ke dokter, dan usaha harus dilakukan untuk menentukan faktor penyebabnya, serta kemampuan pesakit untuk mengenali dan memperlakukannya dengan sewajarnya..

Matlamat tidak tercapai

Sekiranya kawalan glisemik tidak mencukupi, yang ditentukan dengan mengukur HbA1c atau dengan mengesahkan episod hipoglikemia, adalah perlu untuk mengkaji pemakanan, senaman dan rejimen insulin pesakit. Kanak-kanak dan remaja mungkin mempunyai tabiat makan yang tidak menentu atau sering mengambil makanan ringan. Berunding dengan pakar pemakanan adalah bahagian penting dalam pendekatan rawatan, kerana pesakit dapat belajar cara mengira karbohidrat dan menyesuaikan tahap insulin mereka sebelum makan untuk memberi kelonggaran dalam makanan dan aktiviti. Sekiranya hiperglikemia stabil, penggunaan insulin basal mungkin diperlukan. Hiperglikemia pre-prandial dan postprandial boleh disebabkan oleh tahap insulin yang tidak mencukupi untuk mencerna makanan terakhir, dan masalah ini dapat diselesaikan dengan menilai kandungan karbohidrat makanan, menilai tahap karbohidrat yang digunakan oleh pesakit, dan menggunakan dos insulin yang betul sebelum makan. Sekiranya pesakit mengambil insulin secara berkala, menggantinya dengan insulin yang bertindak pantas dapat mengurangkan puncak glisemik pasca puan..

Faktor lain yang menyebabkan diabetes tidak stabil dan yang paling biasa terjadi pada diabetes termasuk penyakit seliak, penyakit tiroid, penyakit Addison, dan tekanan psikososial. Semasa diagnosis, perlu dilakukan pemeriksaan rutin pesakit untuk penyakit seliak, penyakit tiroid dan tekanan psikososial, dan, jika ada tanda-tanda klinikal yang cukup, dapat diperiksa untuk mengetahui adanya penyakit Addison dan anemia ganas.

Serangan hipoglikemia berlaku pada pesakit dengan frekuensi yang berbeza. Pesakit harus memeriksa tahap glukosa mereka pada jam 3 pagi jika disyaki hipoglikemia malam. Hipoglikemia nokturnal boleh menyebabkan hipoglikemia pulih pada waktu pagi. Dos insulin basal mesti dikurangkan untuk mencegah hipoglikemia pada waktu malam. Makanan ringan sebelum tidur adalah cara yang tidak berkesan untuk mengurangkan risiko hipoglikemia pada waktu malam. Alkohol boleh menyebabkan hipoglikemia akut, bagaimanapun, alkohol dan senaman boleh menyebabkan hipoglikemia tertunda (hingga 24 jam).

Rawatan bebas insulin

Pramlintide diindikasikan sebagai terapi tambahan untuk pasien dengan hiperglikemia postprandial, yang tidak dapat dikendalikan dengan hanya menggunakan insulin sebelum makan. Sebagai contoh, mungkin berkesan bagi pesakit dengan glukosa postprandial tinggi yang mengalami hipoglikemia lewat dengan peningkatan dos insulin sebelum makan.

Terapi untuk penderita diabetes jenis 1 juga merangkumi pemeriksaan mata secara berkala, perawatan kaki, rawatan dislipidemia, dan pemantauan tekanan darah.

Bagi orang dewasa dengan diabetes jenis 1, risiko kemurungan klinikal adalah tiga kali lebih tinggi daripada orang yang tidak menghidap diabetes jenis 1. Prevalensi kemurungan pada diabetes lebih tinggi di kalangan wanita (28%) berbanding dengan lelaki (18%). Risiko juga mungkin lebih tinggi pada remaja, pada saat diagnosis, atau ketika terjadi perubahan keadaan penyakit. Pemeriksaan dan sokongan psikososial dapat membantu mengurangkan tekanan dan meningkatkan kualiti penjagaan pesakit dan keluarga mereka..

Kehamilan

Bayi yang baru lahir dari wanita dengan diabetes mempunyai risiko peningkatan kecacatan kongenital, dan terdapat juga risiko keguguran yang tinggi. Mengubati diabetes sebelum persenyawaan dapat mengurangkan risiko ini. Oleh itu, kaunseling pra-persenyawaan harus merangkumi lawatan klinik secara berkala untuk merawat diabetes bagi semua wanita yang subur. Wanita dengan diabetes jenis 1 harus menggunakan alat kontraseptif yang berkesan sebelum merancang kehamilan. Persatuan Diabetes Amerika (ADA) mengesyorkan Senarai sumber tahap HbA1c

Diabetes jenis 1

Sinonim: (diabetes yang bergantung kepada insulin, diabetes remaja)

Maklumat ringkas:

Doktor:

Kemungkinan gejala dan tanda-tanda penyakit:

Diagnosis penyakit:

Penerangan Diabetes Jenis 1:

Diabetes diabetes jenis 1 adalah penyakit endokrin yang dicirikan oleh kekurangan insulin mutlak yang disebabkan oleh pemusnahan sel beta pankreas.

Diabetes jenis 1 boleh berkembang pada usia apa pun, tetapi selalunya ia memberi kesan kepada orang-orang dari usia muda (kanak-kanak, remaja, orang dewasa di bawah 30).

Patogenesis diabetes mellitus jenis 1:

Diabetes diabetes tipe 1 menampakkan diri dalam pemusnahan 80-90% sel beta dengan proses autoimun. Kelajuan dan intensiti proses ini dapat berbeza dengan ketara. Selalunya, dalam penyakit ini pada kanak-kanak dan orang muda, proses ini berlangsung dengan cepat diikuti dengan manifestasi penyakit yang ganas, di mana hanya beberapa minggu dapat berlalu dari permulaan gejala klinikal pertama hingga perkembangan ketoasidosis (hingga koma ketoasidotik).

Dalam kes lain, kes yang lebih jarang berlaku, pada umumnya, pada orang dewasa berusia lebih dari 40 tahun, penyakit ini boleh berlaku secara laten (diabetes autoimun laten orang dewasa - LADA), sementara pada permulaan penyakit ini pesakit seperti itu sering didiagnosis menghidap diabetes jenis 2, dan selama beberapa tahun pampasan untuk diabetes dapat dicapai dengan menetapkan sulfonylurea. Tetapi di masa depan, biasanya setelah 3 tahun, terdapat tanda-tanda kekurangan insulin mutlak (penurunan berat badan, ketonuria, hiperglikemia teruk, walaupun mengambil tablet penurun gula).

Patogenesis diabetes jenis 1 berdasarkan kekurangan insulin mutlak. Ketidakupayaan glukosa untuk memasuki tisu yang bergantung kepada insulin (adiposa dan otot) menyebabkan kekurangan tenaga, akibatnya lipolisis dan proteolisis dipergiatkan, yang berkaitan dengan penurunan berat badan. Peningkatan glisemia menyebabkan hiperosmolariti, yang disertai dengan diuresis osmotik dan dehidrasi yang teruk. Dalam keadaan kekurangan insulin dan kekurangan tenaga, penghasilan hormon kontrainular (glukagon, kortisol, hormon pertumbuhan) dihambat, yang, walaupun meningkatnya glikemia, menyebabkan rangsangan glukoneogenesis. Peningkatan lipolisis pada tisu adiposa menyebabkan peningkatan kepekatan asid lemak bebas yang ketara. Dengan kekurangan insulin, keupayaan liposintetik hati ditekan, dan asid lemak bebas mula dimasukkan ke dalam ketogenesis. Pengumpulan badan keton membawa kepada perkembangan ketosis diabetes, dan pada masa akan datang - ketoasidosis. Dengan peningkatan progresif dalam dehidrasi dan asidosis, koma berkembang, yang dengan ketiadaan terapi insulin dan rehidrasi pasti akan mati.

Gejala Diabetes Jenis 1

Dalam kes biasa, terutama pada kanak-kanak dan orang muda, diabetes mellitus tipe 1 menunjukkan gambaran klinikalnya yang cerah, yang berkembang selama beberapa bulan atau bahkan beberapa minggu. Manifestasi diabetes jenis 1 boleh dipicu oleh penyakit berjangkit dan penyakit bersamaan yang lain. Gejala yang biasa berlaku untuk semua jenis diabetes dikaitkan dengan hiperglikemia: polidipsia, poliuria, gatal-gatal pada kulit, tetapi dengan diabetes jenis 1 mereka sangat ketara. Jadi, sepanjang hari, pesakit boleh minum dan mengeluarkan hingga 5-10 liter cecair. Gejala khusus untuk diabetes mellitus jenis 1, yang disebabkan oleh kekurangan insulin mutlak, adalah penurunan berat badan, mencapai 10-15 kg selama 1-2 bulan. Kelemahan umum dan otot yang diucapkan, penurunan prestasi, dan mengantuk adalah ciri. Pada awal penyakit ini, beberapa pesakit mungkin mengalami peningkatan selera makan, yang digantikan oleh anoreksia ketika ketoasidosis berkembang. Yang terakhir ini dicirikan oleh munculnya bau aseton (atau bau buah) dari mulut, mual, muntah, sering sakit perut (pseudoperitonitis), dehidrasi yang teruk dan berakhir dengan perkembangan koma. Dalam beberapa kes, manifestasi pertama diabetes jenis 1 pada kanak-kanak adalah penurunan kesedaran yang progresif hingga koma dengan latar belakang penyakit bersamaan, biasanya patologi pembedahan berjangkit atau akut.

Dalam kes-kes yang jarang berlaku pada perkembangan diabetes mellitus jenis 1 pada orang yang berusia lebih dari 35-40 tahun (diabetes autoimun laten orang dewasa), penyakit ini mungkin tidak dapat dilihat dengan jelas (polidipsia dan poliuria sederhana, kekurangan berat badan) dan bahkan dapat dikesan secara tidak sengaja semasa penentuan tahap glisemia secara rutin. Dalam kes-kes ini, pesakit sering pertama kali didiagnosis menghidap diabetes mellitus jenis 2 dan ubat penurun gula yang diresepkan, yang untuk beberapa waktu memberikan pampasan yang dapat diterima untuk diabetes mellitus. Walaupun begitu, selama beberapa tahun (selalunya dalam setahun), pesakit mengalami gejala yang disebabkan oleh peningkatan kekurangan insulin mutlak: penurunan berat badan, ketidakupayaan untuk mengekalkan glisemia normal terhadap latar belakang tablet antidiabetik, ketosis, ketoasidosis.

Diagnosis diabetes mellitus jenis 1:

Memandangkan diabetes jenis 1 mempunyai gambaran klinikal yang jelas, dan juga penyakit yang agak jarang berlaku, pemeriksaan untuk menentukan glisemia untuk diagnosis diabetes jenis 1 tidak ditunjukkan. Kemungkinan mengembangkan penyakit pada keluarga terdekat pesakit adalah rendah, yang, bersamaan dengan kurangnya kaedah yang berkesan untuk pencegahan utama diabetes mellitus tipe 1, menentukan ketidaksesuaian mempelajari penanda imunogenetik penyakit di dalamnya. Diagnosis diabetes jenis 1 dalam kebanyakan kes adalah berdasarkan pengesanan hiperglikemia yang signifikan pada pesakit dengan manifestasi klinikal yang teruk terhadap kekurangan insulin mutlak. Ujian toleransi glukosa oral untuk mendiagnosis diabetes jenis 1 sangat jarang berlaku.

Diagnosis pembezaan.
Dalam kes yang meragukan (pengesanan hiperglikemia sederhana jika tidak ada manifestasi klinikal yang jelas, manifestasi pada usia yang agak muda), serta untuk tujuan diagnosis pembezaan dengan jenis diabetes mellitus lain, penentuan tahap C-peptida (basal dan 2 jam setelah makan) digunakan. Dalam kes yang meragukan, penentuan penanda imunologi diabetes mellitus tipe 1 - antibodi terhadap pulau pankreas, glutamat decarboxylase (GAD65) dan tirosin fosfatase (IA-2 dan IA-2P) mungkin mempunyai nilai diagnostik tidak langsung..

Rawatan untuk Diabetes Jenis 1:

Rawatan diabetes jenis apa pun berdasarkan tiga prinsip utama: terapi menurunkan gula (dengan diabetes mellitus jenis 1 - terapi insulin), diet dan pendidikan pesakit. Terapi insulin untuk diabetes mellitus tipe 1 adalah pengganti dan tujuannya adalah untuk memaksimumkan pengeluaran fisiologi hormon untuk mencapai kriteria pampasan yang diterima. Terapi insulin intensif sangat berkaitan dengan rembesan insulin secara fisiologi. Keperluan untuk insulin, sesuai dengan rembesan basal, disediakan oleh dua suntikan insulin bertindak sederhana (pagi dan petang) atau satu suntikan insulin bertindak panjang (glargine). Jumlah dos insulin basal tidak boleh melebihi separuh daripada jumlah keperluan harian ubat.

Rembesan nutrien atau bolus insulin digantikan dengan suntikan insulin pendek atau ultrashort sebelum setiap makan, dan dosnya dikira berdasarkan jumlah karbohidrat yang diharapkan akan diambil semasa makan yang akan datang, dan tahap glisemia yang ada ditentukan oleh pesakit dengan glukometer sebelum setiap suntikan insulin.

Setelah manifestasi diabetes mellitus tipe 1 dan permulaan terapi insulin untuk jangka masa yang cukup lama, keperluan untuk insulin mungkin sedikit dan berjumlah kurang dari 0.3-0.4 U / kg. Tempoh ini disebut sebagai fase pengampunan, atau "bulan madu". Selepas tempoh hiperglikemia dan ketoasidosis, yang menghalang rembesan insulin sebanyak 10-15% sel beta yang tersisa, kompensasi gangguan hormon-metabolik dengan pemberian insulin mengembalikan fungsi sel-sel ini, yang kemudian menganggap pemeliharaan tubuh dengan insulin minimum. Tempoh ini boleh berlangsung dari beberapa minggu hingga beberapa tahun, tetapi akhirnya, disebabkan oleh pemusnahan autoimun sel beta yang tersisa, "bulan madu" berakhir.