Ujian toleransi glukosa atau ujian toleransi glukosa oral (OGTT)

Ujian toleransi glukosa atau ujian toleransi glukosa oral (OGTT) adalah kaedah penyelidikan yang membolehkan anda mengesan gangguan metabolisme karbohidrat yang tersembunyi dan mendiagnosis keadaan pra-diabetes dan diabetes pada peringkat awal manifestasi.

Petunjuk untuk ujian ini adalah hasil yang meragukan ketika mengukur glukosa darah puasa, glukosuria yang tidak disangka secara tidak sengaja, termasuk semasa kehamilan, serta dengan tanda-tanda klinikal diabetes seperti kelemahan umum dan otot, dahaga, peningkatan kencing, peningkatan keletihan, penurunan berat badan di tengah peningkatan selera makan.

Bagaimana persediaan untuk belajar?

  • Sebelum membuat kajian, anda mesti mematuhi diet biasa dengan sekurang-kurangnya 150 g karbohidrat sehari selama 3 hari.
  • Menjaga senaman secara berkala.
  • Makan malam terakhir harus mengandungi 30-50 g karbohidrat.
  • Ujian dilakukan semasa perut kosong dengan pantang makan selama 8 jam atau lebih..

Apabila ujian toleransi glukosa oral tidak dapat dilakukan?

  • Terhadap latar belakang penyakit akut, termasuk berjangkit;
  • Semasa mengambil ubat yang meningkatkan glukosa (glukokortikoid, hormon tiroid, thiazides, beta-blocker, pil perancang). Pengambilan ubat diperlukan 3 hari sebelum ujian (diperlukan perundingan doktor)
  • Dengan usia kehamilan lebih dari 32 minggu.
  • Dengan usia kehamilan 28 minggu hingga 32 minggu, kelahiran OGTT adalah benar mengikut keterangan doktor!

Ujian Toleransi Glukosa

Ini adalah istilah yang sangat sukar untuk pengucapan dan pemahaman, yang juga mempunyai sinonim lain - ujian toleransi glukosa, ujian pemuatan glukosa, muatan gula, kurva gula, dan singkatan - OGTT, PGTT. Sebenarnya, jika anda melihatnya, itu hanya nama yang sukar.

Apa ini?

Ini adalah kaedah makmal yang menilai glukosa darah puasa, kadang-kadang satu jam dan selalu 2 jam setelah "gula naik" (mengambil 75 g glukosa), yang dapat mengesan diabetes dan keadaan yang juga disebut pra-diabetes.

Ujian ini disebut lisan kerana subjek meminum sejumlah glukosa (dari perkataan Latin per os - melalui mulut). Dan bertoleransi - kerana dengan mengubah tahap glukosa darah setelah mengambil larutan glukosa di dalamnya, anda dapat menilai keberadaan gangguan metabolisme karbohidrat (iaitu, menilai bagaimana toleran atau tahan terhadap "beban" seperti itu).

Terdapat justifikasi fisiologi untuk ini. Sel beta pankreas menghasilkan hormon insulin, yang menurunkan glukosa darah. Gejala klinikal diabetes muncul apabila lebih daripada 80-90% dari semua sel beta terjejas, sebelumnya gangguan ini dapat didaftarkan dengan melakukan ujian serupa. Di samping itu, tahap glukosa dalam darah berubah secara dinamik bergantung kepada banyak faktor: makan, pengaruh pelbagai hormon, aktiviti fizikal, keadaan mental dan lain-lain. Untuk mendiagnosis diabetes, tidak selalu cukup untuk mengetahui tahap glukosa dalam darah, yang ditentukan sekali, pada satu ketika pada perut kosong. Adalah perlu untuk menentukan bagaimana kepekatan glukosa dalam darah berubah dari masa ke masa setelah pengambilan karbohidrat.

Setelah makan, glukosa diserap ke dalam darah, di mana kepekatannya meningkat dengan mendadak, yang berfungsi sebagai rangsangan untuk pengeluaran insulin. Insulin menurunkan tahap glukosa dalam darah, memastikan penembusannya ke dalam sel. Biasanya, proses rembesan insulin sebagai tindak balas terhadap rangsangan dan penurunan glukosa darah memerlukan sejumlah waktu, dan dengan perkembangan gangguan, ia berjalan dengan tidak betul dan membentang dari masa ke masa.

Namun, kecacatan dalam rembesan insulin tidak selalu menjadi penyebab gangguan tersebut, sisi kedua koin adalah kemampuan tisu dan organ untuk bertindak balas terhadap insulin, iaitu kepekaan mereka terhadap insulin. Sekiranya pecah, insulin, yang dihasilkan dalam jumlah yang betul atau bahkan berlebihan, tidak dapat memenuhi fungsi langsungnya - glukosa memasuki sel.

Oleh itu, keupayaan untuk memetabolisme glukosa setelah beban gula dipengaruhi oleh:

  • usia (kepekaan insulin menurun dengan usia);
  • kekurangan aktiviti fizikal (rehat di tempat tidur yang berpanjangan juga menyebabkan peningkatan glukosa darah setelah bersenam kerana penurunan kepekaan tisu terhadap insulin);
  • diet (apabila mengambil kurang daripada 100 g karbohidrat sehari, toleransi glukosa menurun);
  • kegemukan (kepekaan terhadap insulin dipulihkan dengan normalisasi berat badan);
  • beberapa ubat (diuretik, sebilangan antikonvulsan, kontraseptif oral, ubat psikotropik, antidepresan, glukokortikosteroid, hormon tiroid, beta-blocker);
  • alkohol (dalam jumlah besar mengurangkan toleransi glukosa);
  • penyakit bersamaan (akut dan peningkatan kronik, termasuk infark miokard, sepsis, kegagalan buah pinggang, sirosis hati, dan lain-lain);
  • penyakit endokrin (acromegaly, sindrom Cushing, thyrotoxicosis, pheochromocytoma).

Bagaimana ujian toleransi glukosa?

Sebelum kajian, perlu untuk mengecualikan peningkatan tekanan psiko-emosi dan fizikal, makanan tidak harus rendah karbohidrat, 3 hari sebelum kajian, anda perlu berhenti mengambil ubat yang mempengaruhi glukosa darah (doktor membuat keputusan untuk membatalkan ubat).

Pada waktu pagi, semasa perut kosong (tidak kurang dari 8 jam selepas makan terakhir) darah diambil dari vena (darah kapilari dari jari tidak baik). Kemudian, dalam masa 2-5 minit, anda perlu minum air (200-250 ml), di mana 75 gram glukosa dilarutkan. Selepas 2 jam - pengambilan darah berulang dari urat.

Kepada siapa dan mengapa ujian toleransi glukosa dijalankan?

  • untuk diagnosis diabetes mellitus jenis 2 laten dengan glukosa puasa yang tinggi (lebih besar daripada atau sama dengan 5,6 mmol / l, tetapi kurang dari 7,0 mmol / l);
  • untuk diagnosis diabetes mellitus jenis 2 laten dengan tahap glukosa darah puasa yang normal, tetapi dengan faktor risiko diabetes mellitus (usia lebih dari 45 tahun, kegemukan, keturunan, dll.);
  • orang yang mempunyai berat badan berlebihan;
  • di hadapan manifestasi sindrom metabolik (pelanggaran metabolisme kolesterol, hipertensi arteri, obesiti, peningkatan kadar asid urik, ovari polikistik);
  • orang yang kadang-kadang meningkat dalam kadar glukosa darah dan glukosuria (glukosa dalam air kencing), dikesan dalam keadaan tertekan (operasi, kecederaan, penyakit);
  • orang yang mempunyai kecenderungan genetik tinggi terhadap diabetes;
  • untuk menyaring diabetes mellitus kehamilan atau diabetes hamil, serta untuk mengesan diabetes jenis 2 pada wanita yang telah menghidap diabetes kehamilan.

Kontraindikasi

  • penyakit keradangan akut;
  • ulser peptik dan penyakit Crohn (penyakit keradangan kronik saluran gastrousus);
  • perut akut (sakit perut yang memerlukan pemerhatian dan rawatan pembedahan);
  • tahap akut infark miokard, strok hemoragik;
  • kegagalan buah pinggang dan hati yang teruk.

Tafsiran Hasil

Sekiranya tahap glukosa darah vena puasa lebih tinggi daripada atau sama dengan 7 mmol / L dan / atau 2 jam selepas pengambilan glukosa lebih tinggi atau sama dengan 11, 1 mmol / L, maka diagnosis diabetes jenis 2 dianggap telah ditetapkan, tanpa mengira ada atau tidak adanya gejala penyakit.

Juga semasa kajian, keadaan berikut dapat didiagnosis - gangguan glikemia puasa (tahap glukosa darah puasa meningkat (lebih besar daripada atau sama dengan 5,6 mmol / l, tetapi kurang dari 7,0 mmol / l), dan 2 jam setelah "beban gula" - dalam nilai normal) dan toleransi glukosa terganggu (tahap glukosa darah puasa meningkat (lebih besar daripada atau sama dengan 5,6 mmol / l, tetapi kurang dari 7,0 mmol / l) dan 2 jam setelah "beban gula" juga meningkat, tetapi - kurang daripada 11.1 mmol / l). Keadaan ini digabungkan dengan istilah umum - pra-diabetes. Kehadiran mereka menunjukkan peningkatan kemungkinan menghidap diabetes jenis 2 di masa depan.

Pada beberapa pesakit, toleransi glukosa yang terganggu, serta glikemia puasa yang terganggu, kemudiannya dapat merosot (apabila mengikuti cadangan perubahan gaya hidup, mengikuti cadangan diet), tetapi ada risiko tinggi perubahan mereka menjadi diabetes jenis 2. Ini sangat penting bagi pesakit dengan penyakit kardiovaskular, kerana peningkatan kadar glukosa darah memperburuk perjalanan mereka, dan aktiviti fizikal, penurunan berat badan dan pemakanan yang betul tidak hanya dapat meningkatkan metabolisme karbohidrat, tetapi juga mencegah perkembangan komplikasi penyakit kardiovaskular.

Dalam beberapa kes, hasil ujian mungkin positif positif atau negatif palsu..

Hasil negatif palsu ujian toleransi glukosa (tahap glukosa darah normal pada pesakit diabetes mellitus):

  • dengan malabsorpsi (glukosa tidak dapat masuk ke dalam darah dalam jumlah yang mencukupi);
  • dengan diet rendah kalori atau rendah karbohidrat (sekatan diet sebelum ujian);
  • dengan peningkatan aktiviti fizikal (peningkatan kerja otot mengurangkan glukosa darah).

Hasil positif ujian toleransi glukosa (peningkatan tahap glukosa darah pada orang yang sihat):

  • tertakluk kepada rehat tempat tidur yang berpanjangan;
  • setelah berpuasa berpanjangan.

Topik yang terpisah untuk perbincangan adalah ujian toleransi glukosa semasa kehamilan, untuk mengesan diabetes kehamilan.

Diabetes kehamilan atau diabetes mellitus adalah keadaan yang berlaku dan dikesan semasa kehamilan. Pelanggaran ini tidak sesuai dengan kriteria diabetes mellitus yang jelas, tetapi dikaitkan dengan peningkatan frekuensi komplikasi semasa kehamilan (untuk ibu dan janin), serta dengan peningkatan risiko diabetes jenis 2 pada wanita di masa depan.

Kehamilan dicirikan oleh peningkatan daya tahan insulin (penurunan kepekaan insulin) dan peningkatan rembesannya. Pada tempoh awal kehamilan (trimester pertama dan separuh pertama trimester kedua), glukosa darah puasa dan selepas makan agak rendah pada wanita hamil berbanding wanita bukan hamil. Ketahanan insulin biasanya berlaku pada trimester kedua dan kemudian meningkat semasa kehamilan. Makna fisiologi fenomena ini adalah untuk menjamin bekalan glukosa yang mencukupi kepada janin, mekanismenya banyak dikaitkan dengan pengaruh hormon yang dikeluarkan oleh plasenta. Dengan diabetes mellitus kehamilan, ketahanan insulin lebih ketara berbanding dengan kehamilan normal, sementara peningkatan rembesan insulin juga terganggu.

Untuk pemeriksaan diabetes mellitus pada wanita hamil, disarankan agar lawatan pertama ke doktor hingga 24 minggu pastikan untuk melakukan kajian mengenai glukosa darah atau hemoglobin glikasi (HbA1c).

Kajian-kajian ini memungkinkan untuk mengenal pasti diabetes mellitus yang nyata, atau untuk mengklasifikasikan seorang wanita hamil sebagai kumpulan kemungkinan diabetes mellitus kehamilan (kriteria adalah glukosa puasa lebih tinggi daripada 5.1, tetapi lebih rendah daripada 7.0 mmol / l). Hingga 24 minggu kehamilan, ujian toleransi glukosa hanya disarankan untuk wanita hamil dengan faktor risiko tinggi untuk diabetes kehamilan, tetapi dengan pemeriksaan glukosa puasa normal.

  • obesiti (indeks jisim badan sebelum kehamilan> 30 kg / m²);
  • diabetes jenis 2 dalam keluarga terdekat;
  • sebarang pelanggaran metabolisme karbohidrat pada masa lalu - diabetes kehamilan pada kehamilan sebelumnya, gangguan toleransi glukosa, perubahan glukosa darah puasa;
  • pengesanan glukosa air kencing.

Semua wanita hamil yang lain (yang tidak menghidap diabetes mellitus semasa pemeriksaan saringan glukosa awal) disyorkan untuk menguji toleransi glukosa untuk menyaring kehamilan diabetes mellitus antara kehamilan 24-28 minggu tanpa adanya kontraindikasi. Dalam kes yang luar biasa, ujian boleh dilakukan hingga kehamilan selama 32 minggu. Melakukannya di kemudian hari tidak diingini.


Ujian toleransi glukosa untuk wanita hamil tidak dijalankan dalam keadaan berikut:

  • dengan toksikosis kehamilan awal (muntah, mual);
  • jika perlu, pematuhan dengan rehat tempat tidur yang ketat (ujian tidak dijalankan sehingga pengembangan rejim motor);
  • terhadap latar belakang penyakit radang akut atau berjangkit;
  • dengan pemburukan pankreatitis kronik;
  • pada tahap glukosa perut kosong 7 mmol / l atau lebih tinggi.

Perbezaan semasa ujian - hanya darah vena yang digunakan untuk analisis. Darah diambil semasa perut kosong, satu jam dan 2 jam selepas bersenam. Diabetes diabetes kehamilan didiagnosis jika glukosa darah puasa lebih tinggi daripada 5, 1 mmol / L, satu jam selepas latihan lebih tinggi atau sama dengan 10 mmol / L, 2 jam selepas latihan lebih tinggi atau sama dengan 8.5 mmol / L.

Ujian toleransi glukosa (standard)

Ujian toleransi glukosa oral terdiri dalam menentukan tahap glukosa plasma puasa dan 2 jam setelah muatan karbohidrat untuk mendiagnosis pelbagai gangguan metabolisme karbohidrat (diabetes, toleransi glukosa terganggu, glukosa puasa).

Hasil penyelidikan dikeluarkan dengan komen percuma oleh doktor.

Ujian toleransi glukosa oral (PHTT), ujian toleransi glukosa, ujian dengan 75 gram glukosa.

Bahasa Inggeris Sinonim

Ujian toleransi glukosa (GTT), ujian toleransi glukosa oral (Tentang GTT).

Kaedah UV enzimatik (hexokinase).

Mmol / l, mg / dl (mmol / l * 18.02 = mg / dl).

Biomaterial apa yang boleh digunakan untuk penyelidikan?

Bagaimana persediaan untuk belajar?

  • Ujian toleransi glukosa oral harus dilakukan pada waktu pagi dengan latar belakang pemakanan tanpa had sekurang-kurangnya 3 hari (lebih daripada 150 g karbohidrat sehari) dan aktiviti fizikal yang normal. Ujian harus didahului dengan puasa malam selama 8-14 jam (anda boleh minum air).
  • Makan malam terakhir harus mengandungi 30-50 gram karbohidrat.
  • Jangan minum alkohol 10-15 jam sebelum ujian.
  • Pada waktu malam, sebelum ujian, dan hingga akhir jangan merokok.

Tinjauan Kajian

Ujian toleransi glukosa oral harus dilakukan pada waktu pagi dengan latar belakang pemakanan tanpa had sekurang-kurangnya 3 hari (lebih daripada 150 g karbohidrat sehari) dan aktiviti fizikal yang normal. Ujian harus didahului dengan puasa malam selama 8-14 jam (anda boleh minum air). Makan malam terakhir harus mengandungi 30-50 g karbohidrat. Jangan merokok pada malam sebelum dan selepas ujian. Setelah mengambil darah semasa perut kosong, subjek ujian harus minum 75 g glukosa anhidrat atau 82.5 g glukosa monohidrat yang dilarutkan dalam 250-300 ml air dalam masa tidak lebih dari 5 minit. Bagi kanak-kanak, muatan adalah 1.75 g glukosa anhidrat (atau 1.925 g glukosa monohidrat) per kg berat badan, tetapi tidak lebih daripada 75 g (82.5 g), dengan anak seberat 43 kg dan ke atas, dos biasa (75 g) diberikan. Semasa ujian, merokok dan aktiviti fizikal aktif tidak dibenarkan. Selepas 2 jam, sampel darah kedua diambil..

Perlu diingat bahawa jika kadar glukosa darah puasa melebihi 7.0 mmol / L, maka ujian toleransi glukosa oral tidak dilakukan, kerana tahap glukosa darah tersebut adalah salah satu kriteria untuk mendiagnosis diabetes mellitus.

Ujian toleransi glukosa oral membolehkan anda mendiagnosis pelbagai gangguan metabolisme karbohidrat, seperti diabetes mellitus, toleransi glukosa terganggu, glisemia puasa, tetapi tidak dapat menentukan jenis dan penyebab diabetes mellitus, dan oleh itu disarankan untuk melakukan konsultasi wajib setelah mendapat hasil ujian toleransi glukosa oral ahli endokrinologi.

Untuk apa kajian ini digunakan??

  • diabetes mellitus;
  • toleransi glukosa terjejas;
  • glisemia puasa.

Apabila kajian dijadualkan?

  • Sekiranya terdapat nilai glisemia yang meragukan untuk menjelaskan keadaan metabolisme karbohidrat;
  • semasa memeriksa pesakit dengan faktor risiko diabetes:
    • berumur lebih dari 45 tahun;
    • BMI melebihi 25 kg / m 2;
    • sejarah keluarga diabetes (ibu bapa atau adik beradik dengan diabetes jenis 2);
    • aktiviti fizikal yang rendah;
    • kehadiran glisemia puasa atau sejarah penurunan toleransi glukosa;
    • diabetes mellitus kehamilan atau kelahiran lebih daripada 4.5 kg dalam sejarah;
    • hipertensi arteri (sebarang etiologi);
    • metabolisme lipid terjejas (HDL di bawah 0.9 mmol / L dan / atau trigliserida di atas 2.82 mmol / L);
    • kehadiran sebarang penyakit sistem kardiovaskular.

Apabila disarankan untuk melakukan ujian toleransi glukosa oral untuk memeriksa gangguan metabolisme karbohidrat

Mengapa toleransi glukosa ditentukan

Ujian toleransi glukosa menentukan bagaimana tubuh memetabolisme karbohidrat dari makanan. Untuk melakukan ini, pesakit mengambil larutan glukosa, dan kemudian kandungannya dalam darah diukur. Analisis ini membantu mengenal pasti bentuk diabetes terpendam dan kemungkinan perkembangannya pada masa akan datang. Ketahui lebih lanjut mengenai peraturan penyediaan dan pendermaan darah, serta cara menormalkan penunjuk, pelajari dari artikel ini..

Bilakah Menentukan Toleransi Glukosa

Ciri diabetes jenis 2 adalah tempoh pendam yang cukup lama. Pada masa ini, sudah ada ketahanan tisu terhadap insulin yang dihasilkan, tetapi tidak ada tanda-tanda klasik (dahaga, pengeluaran air kencing yang berlebihan, kelemahan teruk, serangan kelaparan).

Ujian glukosa darah normal tidak cukup untuk menentukan gangguan metabolisme karbohidrat, kerana ia sering menunjukkan norma.

Kumpulan pertama orang yang memerlukan ujian toleransi glukosa adalah pesakit dengan gejala yang tidak spesifik, mereka boleh menghidap diabetes:

  • ruam pustular pada kulit, furunculosis berulang, gatal-gatal pada kulit;
  • pelanggaran ketajaman penglihatan, titik kerlipan di depan mata;
  • sariawan, gatal-gatal di perineum;
  • keletihan, mengantuk, lebih teruk selepas makan;
  • disfungsi seksual - mati pucuk, kegagalan kitaran haid, penurunan libido, kemandulan;
  • rambut dan kuku rapuh, kebotakan, kulit kering, penyembuhan luka yang berpanjangan;
  • kesemutan dan kebas anggota badan, kekejangan otot malam;
  • berpeluh, tangan dan kaki sejuk;
  • kegemukan dengan pemendapan lemak yang dominan di pinggang;
  • gusi berdarah, kehilangan gigi.

Kumpulan kedua merangkumi pesakit yang berisiko menghidap diabetes dengan atau tanpa gejala. Ini termasuk:

  • telah mencapai usia 45 tahun;
  • mempunyai pesakit kencing manis dalam keluarga (di kalangan saudara darah);
  • pesakit dengan hipertensi arteri, angina pectoris, ensefalopati discirculatory, aterosklerosis periferal ekstremitas, ovari polikistik;
  • berat badan berlebihan (indeks jisim badan melebihi 27 kg / m2), sindrom metabolik;
  • menjalani gaya hidup yang tidak aktif, perokok, penyalahgunaan alkohol;
  • makan gula-gula, makanan berlemak, makanan ringan;
  • setelah mengesan kolesterol tinggi dalam darah, asid urik (gout), insulin, pengumpulan platelet dipercepat;
  • orang dengan penyakit kronik buah pinggang, hati;
  • pesakit dengan penyakit periodontal, furunculosis;
  • mengambil ubat hormon.

Untuk kumpulan risiko diabetes mellitus, analisis harus dilakukan sekurang-kurangnya sekali setahun, untuk menghilangkan kesalahan, disarankan untuk melakukannya dua kali dengan selang waktu 10 hari. Untuk penyakit sistem pencernaan atau dalam kes yang meragukan, glukosa tidak diberikan secara oral (dalam minuman), tetapi secara intravena.

Dan ini lebih lanjut mengenai ujian hipertensi.

Kontraindikasi terhadap analisis

Oleh kerana pemeriksaan ini adalah beban pada tubuh, maka tidak digalakkan dalam situasi seperti ini:

  • proses keradangan akut (boleh menyebabkan perkembangan, suppuration);
  • ulser peptik, penyerapan makanan yang salah atau fungsi motor sistem pencernaan kerana gastrektomi
  • tanda-tanda "perut akut", keperluan untuk pembedahan kecemasan;
  • keadaan serius dengan infark miokard, strok, edema serebrum atau pendarahan;
  • pelanggaran keseimbangan elektrolit atau asid darah;
  • penyakit kelenjar adrenal, kelenjar tiroid, kelenjar pituitari dengan peningkatan glukosa darah;
  • penggunaan diuretik thiazide, hormon, kontraseptif, beta-blocker, anticonvulsants;
  • haid, kelahiran anak;
  • sirosis hati;
  • muntah, cirit-birit.

Sebilangan keadaan ini dapat dihilangkan, dan kemudian ujian toleransi glukosa oral dapat dilakukan. Sekiranya anda didiagnosis menghidap diabetes mellitus atau jika anda mempunyai gula darah puasa yang tinggi kerana sebab-sebab lain, ujian itu tidak masuk akal.

Hasil tersebut dianggap positif positif, tetapi ini bermaksud bahawa pesakit masih mempunyai kecenderungan untuk mengganggu metabolisme karbohidrat. Orang seperti itu mesti mengubah gaya hidup dan pemakanan yang betul untuk pencegahan diabetes.

Mengapa berlaku semasa kehamilan

Selama tempoh melahirkan anak, bahkan pada wanita yang sihat, dengan latar belakang perubahan hormon, metabolisme karbohidrat mungkin terganggu. Tanda utama diabetes kehamilan adalah peningkatan glukosa darah setelah makan, dan pada perut kosong indikator mungkin berada dalam had normal.

Toleransi glukosa semasa kehamilan disiasat sekiranya:

  • perkembangan sebelumnya dengan diabetes kehamilan;
  • berat lahir melebihi 4.5 kg;
  • terdapat kelahiran mati, keguguran, kelahiran pramatang, polyhydramnios;
  • umur ibu sebelum 18 atau selepas 30;
  • kelainan dijumpai pada bayi baru lahir;
  • sebelum kehamilan terdapat ovari polikistik;
  • terdapat kegemukan;
  • wanita merokok, minum alkohol, dadah.

Tanda-tanda pertama diabetes pada wanita hamil muncul dari trimester kedua atau ketiga dan berlanjutan sehingga kelahiran, dan kemudian indikator kembali normal. Pelanggaran metabolisme karbohidrat sangat berbahaya, kerana ia merupakan faktor risiko pembentukan organ yang tidak normal.

Cara mengambil ujian lisan

Gula darah tertakluk kepada turun naik. Ia berbeza-beza bergantung pada waktu, keadaan sistem saraf, diet, patologi bersamaan, aktiviti fizikal. Oleh itu, untuk lulus ujian, sangat penting untuk mematuhi dengan tepat cadangan penyediaannya:

  • tiga hari sebelum diagnosis, jangan membuat perubahan radikal dalam gaya pemakanan;
  • sekurang-kurangnya 1.5 liter air bersih harus mengalir setiap hari;
  • jangan melepaskan karbohidrat sepenuhnya, kerana pankreas secara beransur-ansur mengurangkan sintesis insulin, dan gula darah meningkat semasa bersenam;
  • rejimen senaman harus tetap standard;
  • selang waktu makan adalah minimum 8, dan maksimum 14 jam. Dalam selang waktu ini, alkohol dan nikotin juga dikecualikan sepenuhnya;
  • semasa diagnosis (akan memakan masa sekitar 2 jam), ketenangan motorik dan emosi harus diperhatikan, dilarang sama sekali merokok, makan dan minum (kecuali sebilangan kecil air minum);
  • jika pesakit diberi ubat, maka kemungkinan pembatalannya dipersetujui terlebih dahulu. Ini terutama berlaku untuk hormon, diuretik, ubat psikotropik;
  • kajian dilakukan pada waktu pagi sebelum prosedur diagnostik dan rawatan.

Ujian toleransi glukosa

Semasa diagnosis, pesakit mengambil darah untuk glukosa beberapa kali. Pada mulanya, ini adalah tahap awal ketika perut kosong. Kemudian, dengan versi ujian (penuh) yang diperluas setiap setengah jam selama 2 jam selepas bersenam. Untuk kajian standard, hanya nilai awal yang tetap dan selepas 2 jam.

Sebagai larutan karbohidrat, 75 g glukosa dalam segelas air digunakan. Ia perlu diminum dalam 3-5 minit. Sampel ini meniru hidangan. Sebagai tindak balas terhadap kemasukan gula ke dalam darah dari pankreas, insulin dirembeskan. Di bawah pengaruhnya, glukosa dari darah mula meresap ke dalam sel, dan kepekatannya menurun. Kadar penurunan ini dan menilai ujian toleransi glukosa.

Berdasarkan data yang diperoleh, jadual perubahan dibina. Peningkatan tahap setelah latihan disebut hiperglikemik, dan penurunan disebut fasa hipoglikemik. Kadar perubahan ini dicirikan oleh indeks yang sesuai..

Tonton video mengenai ujian toleransi glukosa:

Kadar ujian toleransi glukosa

Metabolisme karbohidrat dapat dianggap normal jika, semasa ujian darah, perubahan kepekatan glukosa dalam mmol / l dinyatakan:

  • semasa perut kosong - 4.1 - 5.8;
  • 30 minit selepas bersenam - 6.1 - 9.4;
  • selepas satu jam - 6.7 - 9.4;
  • selepas 1.5 jam - 5.6 - 7.8;
  • setelah selesai jam kedua - 4.1 - 6.7.

Bagi wanita hamil, toleransi glukosa adalah normal jika glisemia puasa tidak melebihi 6,6 mmol / l, dan setelah memuat pada bila-bila masa, tahapnya tidak boleh melebihi 11 mmol / l.

Toleransi terjejas

Kriteria yang membuat kesimpulan mengenai penurunan ketahanan glukosa adalah seperti berikut:

  • gula puasa adalah normal (kadang-kadang sedikit meningkat menjadi 6 mmol / l);
  • selepas 2 jam, glisemia berkisar antara 7.8 hingga 11.1 mmol / l (diabetes lebih tinggi).

Keadaan ini merujuk kepada prediabetes. Pankreas pada pesakit seperti itu dapat menghasilkan insulin yang mencukupi, tetapi reseptor sel kehilangan kepekaannya (tahan insulin). Kerana itu, glukosa darah tetap tinggi untuk waktu yang lama setelah makan.

Keluk gula untuk ujian toleransi glukosa

Walaupun tidak ada tanda-tanda diabetes, kepekatan glukosa yang tinggi mempunyai kesan yang merosakkan pada saluran darah, yang membawa kepada perubahan aterosklerotik yang lebih awal dan meluas pada arteri, perkembangan hipertensi, angina pectoris, gangguan peredaran otak dan periferal.

Toleransi glukosa terganggu adalah keadaan peralihan di mana terdapat dua kemungkinan jalan pengembangan - pemulihan ke normal atau peralihan ke diabetes jenis 2.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya terdapat penyimpangan dari norma

Seperti diabetes, kaedah yang paling penting untuk menormalkan metabolisme karbohidrat adalah pemakanan. Tiada ubat yang dapat mencegah turunnya glikemia yang tajam, tahap molekul yang cukup tinggi merosakkan dinding vaskular. Oleh itu, makanan yang menyebabkan kenaikan gula secara mendadak dikontraindikasikan:

  • produk tepung putih;
  • anggur, pisang, madu, buah ara, kismis, kurma;
  • gula, gula-gula, ais krim, kek keju manis;
  • semolina, nasi dikupas;
  • semua jus siap, sos, minuman berkarbonat.

Makanan berlemak, daging asap, goreng dan pedas juga terhad. Sumber karbohidrat boleh berupa sayur-sayuran (kentang, wortel dan bit dalam jumlah terhad), buah-buahan tanpa gula, buah beri. Daripada gula, anda boleh menggunakan pengganti, lebih baik yang semula jadi - fruktosa, stevia.

Pendapat mengenai keselamatan gula-gula siap untuk pesakit kencing manis adalah salah. Mereka hanya sedikit lebih baik daripada yang mengandung gula; mereka boleh dimakan dalam jumlah yang sangat kecil..

Untuk mencegah gangguan vaskular dan peralihan prediabetes ke dalam bentuk penyakit klasik, perlu dilakukan sekurang-kurangnya 30 minit sehari untuk latihan fizikal, berjalan-jalan, berhenti merokok dan alkohol, menormalkan berat badan.

Dan di sini lebih banyak mengenai ubat-ubatan untuk pencegahan strok.

Toleransi glukosa terganggu berlaku pada pesakit diabetes terpendam. Pengesanan memerlukan ujian toleransi glukosa. Penting baginya untuk mempersiapkan dan mengambil kira semua batasan tingkah laku dengan betul. Menurut hasil yang diperoleh, adalah mungkin untuk mengecualikan atau mengesahkan penyerapan glukosa oleh sel yang tidak mencukupi, ancaman dalam waktu dekat penyakit jantung, saluran darah, patologi metabolik. Sekiranya terdapat kelainan, maka diet dan gaya hidup dianjurkan..

Ujian toleransi glukosa - apa yang ditunjukkan dan untuk apa? Persiapan dan perlakuan, norma dan tafsiran hasilnya. Ujian kehamilan. Di manakah kajian dijalankan

Laman web ini memberikan maklumat rujukan untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Ujian toleransi glukosa adalah analisis makmal yang dirancang untuk mengesan gangguan metabolisme karbohidrat laten, seperti prediabetes, peringkat awal diabetes.

Ujian toleransi glukosa am

Nama ujian toleransi glukosa (ujian toleransi glukosa oral, ujian glukosa 75 g, ujian toleransi glukosa)

Pada masa ini, nama kaedah ujian toleransi glukosa (GTT) umumnya diterima di Rusia. Walau bagaimanapun, dalam praktiknya, nama lain juga digunakan untuk merujuk kepada kaedah diagnostik makmal yang sama, yang pada dasarnya identik dengan istilah toleransi glukosa. Sinonim untuk istilah GTT adalah seperti berikut: ujian toleransi glukosa oral (OGTT), ujian toleransi glukosa oral (PHTT), ujian toleransi glukosa (TSH), dan juga ujian dengan 75 g glukosa, ujian beban gula, pembinaan lengkung gula. Dalam bahasa Inggeris, nama kaedah makmal ini dilambangkan dengan istilah ujian toleransi glukosa (GTT), ujian toleransi glukosa oral (OGTT).

Apa yang menunjukkan dan mengapa ujian toleransi glukosa diperlukan?

Jadi, ujian toleransi glukosa adalah penentuan tahap gula (glukosa) dalam darah semasa perut kosong dan dua jam setelah mengambil larutan 75 g glukosa yang dilarutkan dalam segelas air. Dalam beberapa kes, ujian toleransi glukosa diperpanjang dilakukan di mana gula darah ditentukan pada perut kosong, 30, 60, 90 dan 120 minit setelah menggunakan larutan 75 g glukosa.

Biasanya, gula darah puasa harus turun naik antara 3.3 - 5.5 mmol / L untuk darah dari jari, dan 4.0 - 6.1 mmol / L untuk darah dari vena. Sejam selepas seseorang minum 200 ml cecair dalam perut kosong, di mana 75 g glukosa dilarutkan, paras gula darah meningkat ke tahap maksimum (8 - 10 mmol / l). Kemudian, ketika glukosa yang diterima diproses dan diasimilasi, kadar gula darah menurun, dan 2 jam setelah pengambilan 75 g glukosa menjadi normal, dan kurang dari 7.8 mmol / l untuk darah dari jari dan urat.

Sekiranya dua jam selepas mengambil 75 g glukosa, kadar gula darah di atas 7,8 mmol / L, tetapi di bawah 11,1 mmol / L, ini menunjukkan pelanggaran laten metabolisme karbohidrat. Maksudnya, fakta bahawa karbohidrat dalam tubuh manusia diserap dengan gangguan terlalu lambat, tetapi setakat ini gangguan ini dikompensasi dan berlanjutan secara diam-diam, tanpa gejala klinikal yang dapat dilihat. Sebenarnya, kadar gula darah yang tidak normal dua jam selepas mengambil 75 g glukosa bermaksud bahawa orang itu sudah aktif menghidap diabetes, tetapi dia belum memperoleh bentuk meluas klasik dengan semua gejala ciri. Dengan kata lain, orang itu sudah sakit, tetapi tahap patologi awal, dan oleh itu belum ada gejala.

Oleh itu, jelas bahawa nilai ujian toleransi glukosa sangat besar, kerana analisis sederhana ini membolehkan anda mengenal pasti patologi metabolisme karbohidrat (diabetes mellitus) pada peringkat awal, ketika tidak ada gejala klinikal yang khas, tetapi kemudian anda dapat merawat dan mencegah pembentukan diabetes klasik. Dan jika gangguan metabolisme karbohidrat terpendam, yang dikesan menggunakan ujian toleransi glukosa, dapat diperbaiki, dibalikkan dan mencegah perkembangan penyakit, maka pada tahap diabetes, ketika patologi sudah terbentuk sepenuhnya, sudah mustahil untuk menyembuhkan penyakit ini, tetapi hanya mungkin untuk mengekalkan tahap gula ubat secara normal dalam darah, menunda permulaan komplikasi.

Harus diingat bahawa ujian toleransi glukosa memungkinkan pengesanan awal gangguan laten metabolisme karbohidrat, tetapi tidak memungkinkan untuk membezakan antara jenis diabetes mellitus pertama dan kedua, serta penyebab perkembangan patologi.

Memandangkan kepentingan dan kandungan maklumat diagnostik ujian toleransi glukosa, analisis ini dibenarkan untuk dilakukan apabila terdapat kecurigaan terhadap pelanggaran metabolisme karbohidrat. Tanda-tanda gangguan metabolisme karbohidrat terpendam adalah seperti berikut:

  • Tahap gula darah di atas normal, tetapi di bawah 6.1 mmol / L untuk darah dari jari dan 7.0 mmol / L untuk darah dari vena;
  • Penampilan berkala glukosa dalam air kencing dengan latar belakang gula darah normal;
  • Haus yang kuat, kencing yang kerap dan banyak, serta peningkatan selera makan dengan latar belakang gula darah normal;
  • Kehadiran glukosa dalam air kencing semasa kehamilan, tirotoksikosis, penyakit hati atau penyakit berjangkit kronik;
  • Neuropati (gangguan saraf) atau retinopati (gangguan retina) dengan sebab yang tidak jelas.

Sekiranya seseorang mempunyai tanda-tanda gangguan laten metabolisme karbohidrat, dia disyorkan untuk melakukan ujian toleransi glukosa untuk memastikan kehadiran atau ketiadaan tahap awal patologi.

Orang yang benar-benar sihat yang mempunyai kadar gula darah normal dan tidak mempunyai tanda-tanda gangguan metabolisme karbohidrat tidak perlu melakukan ujian toleransi glukosa, kerana ia sama sekali tidak berguna. Juga, tidak perlu melakukan ujian toleransi glukosa bagi mereka yang sudah mempunyai kadar gula darah puasa yang sesuai dengan diabetes mellitus (lebih dari 6.1 mmol / L untuk darah dari jari dan lebih dari 7.0 untuk darah dari vena), kerana gangguannya cukup jelas, tidak tersembunyi.

Petunjuk untuk ujian toleransi glukosa

Oleh itu, ujian toleransi glukosa semestinya ditunjukkan untuk dilaksanakan dalam kes berikut:

  • Hasil penentuan glukosa puasa yang meragukan (di bawah 7.0 mmol / l, tetapi di atas 6.1 mmol / l);
  • Kenaikan kadar glukosa darah secara tidak sengaja terhadap tekanan;
  • Kehadiran glukosa dalam air kencing yang dikesan secara tidak sengaja dengan latar belakang gula darah normal dan ketiadaan gejala diabetes mellitus (peningkatan dahaga dan selera makan, kencing kerap dan banyak);
  • Kehadiran tanda-tanda diabetes mellitus dengan latar belakang gula darah normal;
  • Kehamilan (untuk mengesan diabetes kehamilan)
  • Kehadiran glukosa dalam air kencing terhadap tirotoksikosis, penyakit hati, retinopati atau neuropati.

Sekiranya seseorang mempunyai situasi di atas, maka dia pasti harus lulus ujian toleransi glukosa, kerana terdapat risiko diabetes terpendam yang sangat tinggi. Dan tepatnya untuk mengesahkan atau membantah diabetes mellitus laten dalam keadaan sedemikian sehingga ujian toleransi glukosa dilakukan, yang memungkinkan anda "mengungkapkan" pelanggaran metabolisme karbohidrat yang tidak dapat dilihat di dalam badan.

Sebagai tambahan kepada petunjuk yang diperlukan di atas, ada sejumlah situasi di mana orang dianjurkan untuk menderma darah secara berkala untuk ujian toleransi glukosa, kerana mereka mempunyai risiko tinggi terkena diabetes. Situasi seperti ini bukan merupakan petunjuk wajib untuk menjalani ujian toleransi glukosa, tetapi sangat disarankan untuk melakukan analisis ini secara berkala untuk mengesan prediabetes atau diabetes terpendam sejak awal..

Situasi serupa di mana disyorkan untuk melakukan ujian toleransi glukosa secara berkala termasuk adanya penyakit atau keadaan berikut pada seseorang:

  • Umur lebih dari 45;
  • Indeks jisim badan lebih daripada 25 kg / cm 2;
  • Kehadiran diabetes pada ibu bapa atau saudara kandung darah;
  • Gaya hidup tidak aktif;
  • Diabetes kehamilan pada kehamilan yang lalu;
  • Kelahiran anak dengan berat badan lebih daripada 4.5 kg;
  • Kelahiran pramatang, kelahiran anak dengan janin mati, keguguran pada masa lalu;
  • Hipertensi arteri;
  • Tahap HDL di bawah 0.9 mmol / L dan / atau trigliserida di atas 2.82 mmol / L;
  • Kehadiran sebarang patologi sistem kardiovaskular (aterosklerosis, penyakit jantung koronari, dll.);
  • Ovari polikistik;
  • Gout;
  • Penyakit periodontal kronik atau furunculosis;
  • Penerimaan diuretik, hormon glukokortikoid dan estrogen sintetik (termasuk sebagai sebahagian daripada kontraseptif oral gabungan) untuk jangka masa yang panjang.

Sekiranya seseorang tidak menghidap penyakit atau penyakit di atas, tetapi usianya lebih tua dari 45 tahun, maka dia disarankan untuk menjalani ujian toleransi glukosa tiga tahun sekali..

Sekiranya seseorang mempunyai sekurang-kurangnya dua keadaan atau penyakit dari perkara di atas, maka dia disarankan untuk menjalani ujian toleransi glukosa tanpa gagal. Sekiranya pada masa yang sama nilai ujian ternyata normal, maka ia mesti diambil sebagai ujian pencegahan setiap tiga tahun. Tetapi apabila keputusan ujian tidak normal, maka anda perlu menjalankan rawatan yang ditetapkan oleh doktor anda dan melakukan analisis sekali setahun untuk memantau keadaan dan perkembangan penyakit ini.

Kontraindikasi untuk ujian toleransi glukosa

Ujian toleransi glukosa dikontraindikasikan untuk mereka yang pernah mendiagnosis diabetes mellitus, dan ketika kadar gula darah puasa adalah 11.1 mmol / L atau lebih tinggi! Dalam keadaan seperti itu, GTT tidak pernah dilakukan, kerana pemuatan glukosa dapat memprovokasi perkembangan koma hiperglikemik.

Juga, ujian toleransi glukosa dikontraindikasikan dalam kes-kes di mana terdapat faktor-faktor yang dapat mempengaruhi hasilnya dan menjadikannya tidak tepat, iaitu positif positif atau negatif palsu. Tetapi dalam kes seperti itu, kontraindikasi biasanya bersifat sementara, berlaku sehingga faktor yang mempengaruhi keputusan ujian hilang.

Oleh itu, ujian toleransi glukosa tidak dijalankan dalam kes berikut:

  • Tempoh akut sebarang penyakit, termasuk penyakit berjangkit (contohnya, jangkitan virus pernafasan akut, pemburukan ulser gastrik, pencernaan, dan lain-lain);
  • Infarksi miokardium, menderita kurang dari sebulan yang lalu;
  • Tempoh tekanan yang teruk di mana orang itu;
  • Kecederaan, kelahiran atau pembedahan berlangsung kurang dari 2 - 3 bulan yang lalu;
  • Sirosis hati alkoholik;
  • Hepatitis;
  • Tempoh haid pada wanita;
  • Kehamilan lebih daripada 32 minggu;
  • Mengambil ubat yang meningkatkan gula darah (adrenalin, kafein, rifampisin, hormon glukokortikoid, hormon tiroid, diuretik, kontraseptif oral, antidepresan, ubat psikotropik, beta-blocker (atenolol, bisoprolol, dll.)). Sebelum mengikuti ujian toleransi glukosa, anda perlu berhenti mengambil ubat tersebut sekurang-kurangnya tiga hari.

Doktor mana yang boleh menetapkan ujian toleransi glukosa?

Ujian toleransi glukosa

Persediaan untuk ujian toleransi glukosa

Cara mengambil ujian toleransi glukosa?

Pesakit datang ke makmal, di mana semasa perut kosong mereka mengambil darah dari jari atau urat untuk menentukan tahap glukosa yang berpuasa (lapar). Selepas itu, larutan glukosa disediakan, dan dibiarkan diminum selama lima minit dengan teguk kecil. Sekiranya larutan secara subyektif kelihatan manis dan terlalu tidak enak, maka sedikit asid sitrik atau jus lemon yang baru diperah ditambahkan ke dalamnya.

Setelah larutan glukosa telah diminum, waktu dapat dilihat, dan pesakit duduk dalam keadaan selesa dan diminta selama dua jam berikutnya untuk duduk diam di kemudahan perubatan tanpa terlibat dalam pekerjaan aktif. Sebaiknya baca buku kegemaran anda dua jam ini. Selama dua jam setelah mengambil larutan glukosa, anda tidak boleh makan, minum, merokok, minum alkohol dan tenaga, bersenam, gugup.

Selepas dua jam setelah mengambil larutan glukosa, darah sekali lagi diambil dari vena atau dari jari dan kepekatan gula dalam darah ditentukan. Ini adalah nilai gula darah dua jam setelah mengambil larutan glukosa yang merupakan hasil ujian toleransi glukosa.

Dalam beberapa kes, ujian toleransi glukosa diperpanjang dilakukan di mana darah diambil dari jari atau dari urat 30, 60, 90 dan 120 minit setelah mengambil larutan glukosa. Setiap kali, kadar gula darah ditentukan, dan nilai yang diperoleh diplotkan pada grafik di mana waktunya diplotkan pada sumbu X dan kepekatan gula darah diplotkan pada sumbu Y. Hasilnya adalah grafik di mana kadar gula darah normal maksimum 30 minit setelah mengambil larutan glukosa, dan setelah 60 dan 90 minit kadar gula darah terus berkurang, mencapai tahap gula perut hampir kosong pada minit ke-120.

Apabila darah diambil dari jari dua jam setelah mengambil larutan glukosa, kajian tersebut dianggap lengkap. Selepas itu, anda boleh meninggalkan dan melakukan semua tugas anda pada siang hari.

Penyelesaian glukosa untuk ujian toleransi glukosa disediakan dengan cara yang sama - sejumlah glukosa dilarutkan dalam segelas air. Tetapi jumlah glukosa boleh berbeza, dan bergantung pada usia dan berat badan seseorang.

Oleh itu, bagi orang dewasa yang normal dengan berat badan normal, 75 g glukosa dilarutkan dalam 200 ml air. Bagi orang dewasa yang sangat gemuk, dos glukosa dikira secara berasingan dari nisbah 1 g glukosa per 1 kg berat badan, tetapi tidak lebih daripada 100 g. Contohnya, jika seseorang mempunyai berat 95 kg, maka dos glukosa untuknya adalah 95 * 1 = 95 g. Dan tepatnya 95 g larut dalam 200 ml air, dan minum. Sekiranya seseorang mempunyai berat 105 kg, maka dos glukosa yang dikira untuknya adalah 105 g, tetapi maksimum 100 g dibenarkan untuk larut. Oleh itu, bagi pesakit seberat 105 kg, dos glukosa adalah 100 g, yang dilarutkan dalam segelas air dan diberi minuman.

Bagi kanak-kanak yang berat badannya kurang dari 43 kg, dos glukosa juga dikira secara individu, berdasarkan nisbah 1.75 g setiap 1 kg berat badan. Sebagai contoh, seorang kanak-kanak mempunyai berat 20 kg, yang bermaksud bahawa dos glukosa untuknya adalah 20 * 1,75 g = 35 g. Oleh itu, bagi seorang anak dengan berat 20 kg, 35 g glukosa dilarutkan dalam segelas air. Kanak-kanak dengan berat badan lebih dari 43 kg diberi dos glukosa dewasa yang biasa, iaitu 75 g setiap gelas air.

Selepas ujian toleransi glukosa

Apabila ujian toleransi glukosa selesai, anda boleh sarapan dengan apa sahaja yang anda mahukan, minum, dan juga kembali merokok dan minum alkohol. Secara amnya, pemuatan glukosa biasanya tidak menyebabkan kemerosotan kesejahteraan dan tidak memberi kesan buruk kepada keadaan kadar tindak balas, dan oleh itu, setelah ujian toleransi glukosa, anda boleh melakukan apa sahaja perniagaan anda, termasuk bekerja, memandu kereta, belajar, dll..

Keputusan ujian toleransi glukosa

Hasil ujian toleransi glukosa adalah dua angka: satu adalah kadar gula darah puasa, dan yang kedua adalah nilai gula darah dua jam setelah mengambil larutan glukosa.

Sekiranya ujian toleransi glukosa diperpanjang dilakukan, hasilnya adalah lima nombor. Angka pertama ialah nilai gula darah puasa. Angka kedua adalah tahap gula darah 30 minit setelah mengambil larutan glukosa, digit ketiga adalah tahap gula satu jam setelah menerima larutan glukosa, digit keempat adalah gula darah setelah 1.5 jam, dan digit kelima adalah gula darah setelah 2 jam.

Nilai gula darah yang diperoleh semasa perut kosong dan setelah mengambil larutan glukosa dibandingkan dengan normal, dan kesimpulan dibuat mengenai kehadiran atau ketiadaan patologi metabolisme karbohidrat.

Kadar ujian toleransi glukosa

Biasanya, glukosa darah puasa adalah 3.3 - 5.5 mmol / L untuk darah dari jari, dan 4.0 - 6.1 mmol / L untuk darah dari vena..

Gula darah dua jam selepas mengambil larutan glukosa biasanya kurang dari 7,8 mmol / L.

Setengah jam setelah mengambil larutan glukosa, gula darah harus lebih rendah dari satu jam, tetapi lebih tinggi daripada pada perut kosong, dan kira-kira 7 - 8 mmol / l.

Tahap gula darah satu jam setelah mengambil larutan glukosa harus paling tinggi, dan kira-kira 8 - 10 mmol / l.

Tahap gula setelah 1.5 jam setelah mengambil larutan glukosa harus sama seperti setelah setengah jam, iaitu sekitar 7 - 8 mmol / l.

Ujian toleransi glukosa penyahkodan

Berdasarkan hasil ujian toleransi glukosa, doktor dapat membuat tiga kesimpulan: norma, prediabetes (gangguan toleransi glukosa) dan diabetes mellitus. Nilai kadar gula pada perut kosong dan dua jam setelah mengambil larutan glukosa, sesuai dengan masing-masing tiga pilihan kesimpulan, ditunjukkan dalam jadual di bawah.

Sifat metabolisme karbohidratGula darah puasaGula darah dua jam selepas mengambil larutan glukosa
Biasa3.3 - 5.5 mmol / L untuk darah jari
4.0 - 6.1 mmol / L untuk darah dari urat
4.1 - 7.8 mmol / L untuk darah jari dan urat
Prediabetes (toleransi glukosa terganggu)Kurang daripada 6.1 mmol / L untuk darah jari
Kurang daripada 7.0 mmol / L untuk darah dari urat
6.7 - 10.0 mmol / L untuk darah jari
7.8 - 11.1 mmol / L untuk darah dari urat
DiabetesLebih daripada 6.1 mmol / L untuk darah jari
Lebih daripada 7.0 mmol / L untuk darah dari urat
Lebih daripada 10.0 mmol / L untuk darah jari
Lebih daripada 11.1 mmol / L untuk darah dari urat

Untuk memahami apa hasil yang diterima oleh orang ini atau tertentu mengikut ujian toleransi glukosa, anda perlu melihat skop tahap gula yang menjadi analisisnya. Seterusnya, lihat apa (normal, prediabetes atau diabetes) merujuk pada skop nilai gula, yang termasuk dalam analisis mereka sendiri.

Ujian toleransi glukosa semasa kehamilan

Maklumat am

Ujian toleransi glukosa selama kehamilan tidak berbeza dengan yang dilakukan pada wanita di luar kehamilan, dan dilakukan untuk mendiagnosis diabetes kehamilan. Faktanya ialah pada wanita, semasa kehamilan, dalam beberapa kes, diabetes berkembang, yang biasanya hilang setelah melahirkan. Untuk mengesan diabetes seperti itu, ujian toleransi glukosa dilakukan untuk wanita hamil.

Semasa mengandung, ujian toleransi glukosa adalah wajib untuk setiap tempoh kehamilan, jika seorang wanita mempunyai hasil yang pasti dalam menentukan gula puasa.

Dalam kes lain, bagi wanita yang sihat, ujian toleransi glukosa ditetapkan selama 24 hingga 28 minggu kehamilan untuk mengesan diabetes kehamilan..

Ujian toleransi glukosa semasa kehamilan harus dilakukan setelah persiapan tertentu:

  • Diet kaya karbohidrat harus diikuti selama tiga hari (jumlah karbohidrat sekurang-kurangnya 150 g sehari).
  • Sehari sebelum ujian, tekanan fizikal dan psiko-emosi yang berlebihan harus dikecualikan, jangan merokok, tidak minum alkohol.
  • Anda harus menolak makanan selama 8 hingga 12 jam sebelum mengikuti ujian, di mana ia dibenarkan minum air bersih tanpa gas.
  • Analisis diberikan dengan ketat pada waktu pagi ketika perut kosong.
  • Tiga hari sebelum ujian, enggan mengambil hormon glukokortikoid, hormon tiroid, diuretik, beta-blocker dan ubat lain yang meningkatkan atau menurunkan gula darah.

Anda tidak boleh mengambil ujian toleransi glukosa terhadap penyakit akut, termasuk penyakit berjangkit (contohnya, selesema, peningkatan pyelonephritis, dll.), Dengan usia kehamilan lebih dari 32 minggu.

Ujian toleransi glukosa semasa kehamilan diuji mengikut prosedur berikut, yaitu: seorang wanita datang ke makmal, darah diambil darinya untuk menentukan kadar gula darah puasa. Seterusnya, mereka menghirup larutan glukosa perlahan, setelah itu mereka meminta dua jam untuk duduk atau berbaring dengan tenang. Selama dua jam ini anda tidak boleh bermain sukan, merokok, makan, minum air manis, gugup. Setelah satu jam dua jam, wanita itu sekali lagi mengambil darah untuk menentukan kepekatan gula, dan pada ini ujian dianggap lengkap.

Hasilnya adalah tiga nombor - gula darah puasa, gula darah satu jam dua jam setelah mengambil larutan glukosa. Angka-angka ini dibandingkan dengan norma, dan menyimpulkan bahawa ada atau tidak diabetes kehamilan.

Ujian toleransi glukosa kehamilan

Kebiasaannya, gula darah puasa pada wanita hamil mestilah kurang dari 5.1 mmol / L. Tahap gula darah 1 jam setelah mengambil larutan glukosa biasanya kurang dari 10.0 mmol / L, dan setelah 2 jam kurang dari 8.5 mmol / L.

Diabetes kehamilan didiagnosis jika parameter ujian toleransi glukosa pada wanita hamil adalah seperti berikut:

  • Gula darah puasa - lebih daripada 5.1 mmol / l, tetapi kurang daripada 7.0 mmol / l;
  • Gula darah satu jam selepas mengambil larutan glukosa - lebih daripada 10.0 mmol / l;
  • Gula darah dua jam selepas mengambil larutan glukosa lebih tinggi daripada 8,5 mmol / l, tetapi lebih rendah daripada 11,1 mmol / l.

Di manakah ujian toleransi glukosa dilakukan?

Mendaftar untuk belajar

Untuk membuat janji temu dengan doktor atau diagnostik, anda hanya perlu menghubungi satu nombor telefon
+7 495 488-20-52 di Moscow

+7 812 416-38-96 di St. Petersburg

Pengendali akan mendengarkan anda dan mengalihkan panggilan ke klinik yang dikehendaki, atau menerima pesanan untuk rakaman kepada pakar yang anda perlukan..

Di manakah ujian toleransi glukosa dilakukan??

Ujian toleransi glukosa dilakukan di hampir semua makmal swasta dan di makmal hospital dan klinik awam biasa. Oleh itu, untuk menjadikan kajian ini mudah - pergi ke makmal klinik negeri atau swasta. Walau bagaimanapun, makmal negeri sering tidak mempunyai glukosa untuk ujian ini, dan dalam kes ini, anda perlu membeli serbuk glukosa sendiri di farmasi, membawanya bersama, dan kakitangan institusi perubatan akan membuat penyelesaian dan melakukan ujian. Serbuk glukosa biasanya dijual di farmasi awam, yang mempunyai jabatan preskripsi, dan di rantai farmasi swasta praktikalnya tidak ada..

Harga ujian toleransi glukosa

Pada masa ini, kos ujian toleransi glukosa di pelbagai institusi perubatan awam dan swasta berkisar antara 50 hingga 1400 rubel.

13 tanda pertama diabetes yang tidak boleh anda lewatkan - video

Gula darah dan diabetes. Tanda, sebab dan gejala diabetes, terutamanya pemakanan, ubat - video

Cara menurunkan gula darah tanpa pil - video

Diabetes mellitus dan penglihatan. Struktur retina. Retinopati diabetes: gejala - video

Pengarang: Nasedkina A.K. Pakar Penyelidikan Bioperubatan.